Ahlan Wasahlan...

Jawatan Kosong Untuk Gadis Bawah 27 Tahun

Minuman Kesihatan dan Kekuatan

Minuman Kesihatan dan Kekuatan
Belum Cuba ..Belum Tahu... Cuba dulu baru tahu..

Satu Rujukan Kitab..Lahirkan 2 Pandangan Yang Jauh Berbeza...

Oleh: zain-ys

Saya tidak sekali-sekala mahu memaksa tuan-tuan untuk menurut pendapat saya. Saya mahu tuan-tuan baca dan buat pertimbangan, kemudian buatlah pilihan.

Ada dua artikel saya sertakan. Dua-dua adalah petikan dari buku yang berbeza. Artikel satu dari buku yang menyesatkan Imam al-Banna. Yang satu lagi petikan dari buku yang membelanya. Kedua-duanya memfokuskan tentang Imam al-Banna dan kesufiannya.

Yang satu mengatakan Imam al-Banna seorang penganut sufi yang sesat.

Yang satu lagi mempertahankannya. Katanya, memang sufi, tapi sufi yang selari dengan al-Quran dan al-Sunnah. Jauh dari bid'ah, syirik dan khurafat.

Petikan pertama adalah dari buku al-Fadhil al-Ustaz Rasul bin Dahri (Ikhwanul Muslimieen Atau Ikhwanul Muflisin) yang menyesatkan Imam Hasan alBanna. Beliau menulis tentang Imam al-Banna sebagai berikut:
Persoalannya, bagaimana kredibiliti Hasan al-Banna yang dianggap imam, mursyidul am, syahid dan pemimpin tertinggi Ikhwanul Muslimin yang disanjung serta ditokohkan sebagai pejuang Islam dan mujaddid, sedangkan beliau bergelumang dengan berbagai-bagai bid’ah, khurafat, tahaiyul, melakukan kesyirikan dan berakidah Asy’ariyah berteras falsafah wahdatul wujud? Mudah-mudahan beliau telah melepaskan semua kebatilan tersebut sebelum menemui ajalnya.

Petikan kedua adalah dari buku: Petikan: Syeikh Jasim Muhalhil: Ikhwanul Muslimim - Deskripsi, Jawapan Tuduhan dan Harapan (terjemahan)

Pada dasarnya, kedua-dua buku untuk tajuk ini menggunakan sumber Muzakkirat ad-Dakwah wad-Da'iyah karya Imam al-Banna, iaiatu catatan pengalaman Imam al-Banna sepanjang perjalanan dakwahnya.

Walaupun menggunakan sumber yang sama, namun kedua-dua buku ini mempunyai penafsiran yang berbeza. Bertolak ke belakang. Yang seorang menafsirkannya sebagai sesat. Yang seorang menafsirkannya sebagai tidak.

Nanti pada kesempatan lain, saya akan paparkan sumber asal rujukan dua penulis ini, iaitu Muzakkirat ad-Dakwah wad-Da'iyah karya Imam al-Banna.

Nanti, anda baca sendiri dan anda boleh melakukan penafsiran sendiri.

Apa pilihan saya? Saya telah baca buku catatan imam al-Banna berkenaan. Dan saya sependapat dengan Syeikh Jasim. Imam al-Banna tidak pun mengikut tarekat sufi yang sesat.

Cuba fikirkan..

Pertama: Pertanyaan saya ialah, apakah seluruh ulama telah menyesatkan imam al-Banna? Saya yakin, berpendapat bahawa beliau itu sesat hanya oleh segelintir sahaja.

Siapakah segelintir ulama itu?

Jadi kenapa memilih untuk berpegang dengan pendapat mereka yang segelintir itu.

Kedua: Pendapat yang mengatakan imam alBanna itu sesat dibuat berdasarkan sesuatu yang pasti atau hanya berdasarkan penafsiran sahaja?

Cuba baca ustaz Rasul Dahri. Beliau sesatkan imam al-Banna memang secara pasti hanya berdasarkan penafsirannya sahaja.

Orang lain. Ulama lain ada penafsiran lain yang sudah tentu tak sama dengan penafsiran beliau. Ini bermakna, setiap apa yang imam al-Banna buat, catat dan tulis ada penjelasan di sebaliknya.

Contoh, imam al-Banna dahulu ikut serta dalam tarekat Hashafiah. Apakah boleh kita terus menghukum bahawa beliau adalah penganut sufi yang sesat tanpa mendengar apa penjelasan di sebaliknya.

Apakah boleh kita menghukum tarekat berkenaan berdasarkan tarekat-tarekat yang ada di sekeliling kita yang difatwakan sesat lagi menyesatkan itu?

Kalau ada penjelasannya, mengapa kita tidak berpegang sahaja kepada penjelasan berkenaan?

Apa yang saya faham, berdasarkan penjelasan imam albanna sendiri, tarekat berkenaan adalah berdasarkan al-Quran dan al-Sunnah. Jauh dari bid'ah, syirik dan khurafat sufi. Sebab itulah beliau ikut serta.

Anda.. Nilailah sendiri!



PETIKAN: buku al-Fadhil al-Ustaz Rasul bin Dahri (Ikhwanul Muslimieen Atau Ikhwanul Muflisin)

Para Tokoh Ikhwanul Muslimin Pejuang Tasawuf

Menurut penilaian dan fatwa para ulama aliran Salaf as-Soleh, Ikhwanul Muslimin adalah sebuah pertubuhan yang dicemari oleh berbagai-bagai fahaman, pemikiran dan pandangan yang menyeleweng, terutamanya fahaman sufiyah atau tasawuf. Fahaman tersebut menjalar ke segenap aktiviti mereka sama ada akhlak, ibadah, dakwah atau politik. Kenyataan yang dianggap keterlaluan ini dan kenyataan yang seterusnya bukanlah hanya petikan pemikiran yang dikutip dari sebuah buku tulisan tokoh Ikhwanul Muslimin, tetapi dari berbagai-bagai buku, tulisan, kenyataan dan fatwa-fatwa mereka yang telah tersebar.

Ikhwanul Muslimin terkenal sebagai sebuah pertubuhan yang mengiktiraf konsep kesufianan kesatuan agama (wahdatul adyan). Keyakinan wahdatul wujud tidak dapat dipisahkan dari semua tariqat kesufian. Konsep dan perinsip kesufian pula telah dijadikan sebagai dasar perjuangan Ikhwanul Muslimin. Ia diakui sendiri oleh Yusuf al-Qaradhawi, Sa’id Hawa dan para pemimpin Ikhwanul Muslimin yang lain. Hasan al-Banna telah menyuarakan hakikat kenyataan ini, beliau menegaskan:

“Cara merungkai segala kesukaran dalam amal, fikrah dan segala prinsip-prinsipnya yang ditempuh oleh golongan sufi, semuanya itu termasuk uslub (cara atau metodologi) mentarbiyah (mendidik) dan cara berpolitik Ikhwanul Muslimin”.

Hasan al-Banna lebih mengutamakan falsafah, doktrin dan kaedah kesufian dalam mengatur hidup, ibadah dan siyasahnya. Pendoktrinan ini amat bahaya kerana orang-orang awam akan terpengaruh dan berkeyakinan bahawa kata-kata sufi lebih utama dan jelas berbanding firman
Allah ‘Azza wa-Jalla dan sabda Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam. Menurut Hasan al-Banna rahimahullah:
“Tidak diragukan lagi bahawa mengambil kaedah-kaedah dari tasawuf apabila mentarbiyah dan membina suluk dalam dakwah, ia akan memberi kesan yang kuat dalam jiwa dan hati. Ini berpunca lantaran kata-kata orang-orang sufi (tasawuf) dalam hal ini lebih jelas dari perkataan manusia yang bukan sufi”.

Si Pemuja sufi Sa’id Hawa semoga Allah merahmatinya telah membuat pengakuan dan menguatkan lagi kenyataan Hasan al-Banna, beliau berkata:
“Bahawasanya Ikhwanul Muslimin pada hakikatnya adalah sufiyah (pertubuhan yang bermanhaj sufi)”.

Abdurrahman al-Banna, saudara kepada Hasan al-Banna telah menceritakan tentang hakikat amalan tasawuf Hasan al-Banna, beliau menjelaskan:
“Kebiasannya setelah solat Isyak, Hasan al-Banna duduk bersama orang-orang (sufi) yang berzikir dari kalangan al-Ikhwan Hasafiyah”.

Beliau menceritakan suasana dan keadaan Hasan al-Banna diketika berzikir berserta para pengikut sufi al-Hasafiyah:
“Tidak kelihatan di dalam masjid, kecuali orang-orang yang berzikir… Malam menjadi hening kecuali bisikan doa berserta kilauan cahaya, seluruh tempat diselimuti cahaya langit, diselimuti cahaya Rabb, longlailah seluruh jasmani, terbanglah arwah, lenyaplah segala sesuatu yang ada dalam wujud, hilang dan terlepas lantaran suara-suara zikir yang sangat manis”.

Inilah ilusi sufi wahdatul wujud serta cara berzikir jama’i orang-orang sufi yang bid’ah, sehingga terasa oleh mereka ketika tenggelam dalam berzikir: “Lenyaplah segala sesuatu yang ada dalam wujud” inilah kemuncak amalan wahdatul wujud dalam tariqat kesufian yang diceburi oleh Hasan al-Banna dan kebanyakan para pengikutnya.

Persoalannya, bagaimana kredibiliti Hasan al-Banna yang dianggap imam, mursyidul am, syahid dan pemimpin tertinggi Ikhwanul Muslimin yang disanjung serta ditokohkan sebagai pejuang Islam dan mujaddid, sedangkan beliau bergelumang dengan berbagai-bagai bid’ah, khurafat, tahaiyul, melakukan kesyirikan dan berakidah Asy’ariyah berteras falsafah wahdatul wujud? Mudah-mudahan beliau telah melepaskan semua kebatilan tersebut sebelum menemui ajalnya.

Insya Allah di tulisan ini akan menyusul banyak lagi bukti-bukti dan fakta konkrit yang menunjukkan bahawa terdapat berbagai ibadah-ibadah bid’ah, syirik, khurafat, tahaiyul, lamunan dan amalan kebatinan yang mungkar yang diamalkan oleh tariqat kesufian yang dianut oleh Hasan al-Banna, dianut oleh jamaahnya dan para pengikutnya. Yang jelas antara contoh amalan mereka yang bid’ah ialah merialisasikan amalan-amalan sufi (tasawuf) seperti berzikir beramai, tawaf dan beribadah di kuburan, bertawassul dengan roh orang-orang mati (kuburi) dan menghidupkan berbagai-bagai perayaan bid’ah seperti meyambut hari haul orang yang dikeramatkan dan perayaan maulid para wali di samping perayaan maulid Nabi Muhammad sallallahu ‘alaihi wa-sallam disetiap tahun.

Malangnya setelah kematian Hasan al-Banna hampir semua perbuatan bid’ah yang pernah beliau ceburi telah diteruskan oleh tokoh-tokoh dalam jamaah dan pentaqlid buta yang ghulu kepadanya. Hakikat ini telah digambarkan dan diakui oleh Abdurrahman al-Banna:
“Apabila menjelang anak bulan Rabi’ul Awal, kami berjalan beramai-ramai dalam satu perarakan setiap malam, sehinggalah kemalam 12 Rabi’ul Awal.

Kami mendendangkan qasidah puji-pujian untuk Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam:
“Kekasih ini (Nabi Muhammad sallallahu ‘alaihi wa-sallam) bersama para sahabat telah tiba (hadir) # Dia mengampunkan segala dosa yang telah berlalu dan yang akan datang”.

Merayakan perayaan maulidur rasul (menyambut hari keputeraan Rasulullah), mengadakan perarakan, menyeru baginda melalui doa, qasidah, syair atau nasyid adalah jelas perbuatan bid’ah, tahaiyul, khurafat dan membawa kepada kesyirikan. Begitu juga amalan kuburi (menyeru orang yang sudah mati) adalah syirik akbar (syirik besar) yang telah dijelaskan hukum kesyirikannya sebagaimana kesepakatan yang telah difatwakan oleh para ulama Salaf as-Soleh.

Persoalannya, bagaimana Hasan al-Banna masih melakukan perbuatan yang dilarang ini (kerana tidak ditemui tulisannya yang menunjukkan beliau telah bertaubat) sehingga ke akhir hayatnya sedangkan beliau dianggap sebagai mujaddid dan imam oleh para pengekornya? Apakah dalam persoalan yang melibatkan akidah kita boleh bertawazun (bertimbang-tara) dan bertawassuth (bertolak-ansur)? Atau oleh kerana beliau adalah seorang yang telah ditokohkan dan dianggap telah membuat banyak kebaikan, maka segala bentuk kebatilan dan kemungkarannya boleh disembunyikan atau dilupakan? Sedangkan dalam perkara yang melibatkan akidah dan yang seberat ini Allah ‘Azza wa-Jalla telah memberi peringatan dengan firmanNya:
“Janganlah kamu campur-adukkan yang hak dengan yang batil dan janganlah kamu sembunyikan yang hak itu sedangkan kamu mengetahui”.

Apakah Hasan al-Banna yang ditokohkan oleh para pengikutnya sebagai imam, syahid, mursyid dan ketua pergerakan Ikhwanul Muslimin tidak mengetahui persoalan dan hukum tentang perayaan maulid, kuburi dan bid’ah-bid’ah terutamanya yang terdapat di dalam tariqat kesufian? Kalau benar Hasan al-Banna telah bertaubat dari semua perkara yang bid’ah ini dan melarang para pengikut dan penyambung perjuangannya dari melakukannya, tentulah tokoh-tokoh yang menjadi pelanjut dakwahnya setelah kematiannya seperti Sa’id Hawa, Tilmisani, Hasan al-Hudaibi, Mustafa as-Siba’i, Yusuf al-Qaradhawi dan ramai lagi telah bertaubat,meninggalkan dan mengharamkan para pengikutnya dari melakukan perkara-perkara yang telah diharamkan oleh Hasan al-Banna. Tetapi yang jelas adalah sebaliknya. Fikirkanlah kenyataan Yusuf al-Qaradhawi yang menyeru: “Jadikanlah Salafi itu Sufi”.



Petikan: Syeikh Jasim Muhalhil: Ikhwanul Muslimin - Deskripsi, Jawapan Tuduhan dan Harapan

Siapa Syeikh Jasim? Baca di sini... Webnya: http://www.alsamaha.com/

Tuduhan bahwa Ikhwan Mengagungkan Tasawwuf dan Menyeru Penegakkan Agama di atas Prinsip Tasawwuf

Mereka yang mengungkapkan tuduhan di atas sebenarnya memahami masalah secara terbalik. Untuk menjelaskan hal ini, akan kami sebutkan perkataan Hasan al-Banna dan Sa'id Hawwa yang paling tegas tentang masalah tasawwuf.

Pertama, imam Hasan al-Banna rahimahullah ketika berbicara tentang tahapan-tahapan da'wah dan tahapan takwin mengatakan, "Tahapan ini merupakan tahap penyeleksian unsur-unsur yang baik hingga siap menanggung beratnya beban jihad fi sabilillah. Kemudian menggabungkan sebagian dari unsur-unsur tersebut dengan unsur-unsur lain. Disiplin da'wah dalam tahapan ini adalah sufi total dari sisi ruhiyah dan militer total dari sisi operasional"

Kedua, perkataan Ustadz Sa'id Hawwa rahimahullah dalam kitab Jaulaat fi al-Fiqhain al-­Kabir wa al-Akbar, "Pada dasamya dalam rangka pendalaman rasa aqidah Islamiyah dan tegaknya hukum-hukum fiqihlah ilmu tasawwuf berdiri. Kemudian terjadilah penyimpangan sehingga seseorang tidak menjadi pengikut aqidah dan fiqh secara ilmiyah, lalu muncullah kerusakan yang besar."

Dua kalimat inilah yang paling sering dikritik oleh sebagian orang. Untuk menjelaskannya, kami paparkan dua buah kaidah penting terkait dengan dua kalimat di atas.
Pertama, hendaknya kita harus memahami makna yang dimaksud dari lafadz tersebut secara definitif, bukan dilihat dari persepsi kita sendiri. Sebagaimana disebutkan Syaikh al-Banna dalam prinsip keenambelas, "Kebiasaan yang keliru tidak merubah hakikat lafadz syar'i yah yang sudah jelas, harus diteliti batasan-batasan makna yang dimaksud. Dalam urusan dunia dan agama pun, hendaknya harus diiringi sikap hati-hati dari tipuan kalimat. Dalam kaidah ushul fiqih disebutkan, "Al-Ibratu bil musammayat la bil asma." Kesimpulan dari suatu kalimat dialnbil dari esensi kalimat tersebut, bukan hanya dari lafadznya.

Karenanya, Syaikh ash-Shabuni mengatakan, "Kaum muslimin dibolehkan menggunakan lafadz yang kurang baik untuk makna yang baik. Seperti perkataan Rasulullah saw., "Kerahiban ummat ku adalah jihad li sabilillah. Meskipun makna rahbaniyah itu pada dasarnya dicela dalam al-Qur'an,

"Dan mereka mengada-adakan rahbaniyyah padahal Kami tidak rnewajibkannya kepada mereka (tetapi mereka sendirilah yang mengada-adakannya) untuk mencari keridhaan Allah." (QS. al-Hadid: 27).

Rahbaniyyah menurut Abu Hayyan adalah, "Menolak wanita, dan syahwat keduniaan serta melakukan pertapaan. Dan arti ibtada'uha adalah mereka mengada-adakan masalah tersebut menurut kemauan mereka sendiri."

Kedua, Ustadz Hasan al-Banna tidak menyetujui berbagai tarikat sufi yang berkembang di zamannya. Karenanya, beliau berbicara banyak seputar masalah sufi dan beliau menetapkan standar syari'at dalam masalah tesebut. Misalnya dalam prinsip ketiga beliau mengatakan, "Bagi iman yang benar, ibadah yang lurus serta upaya mujahadah, terdapat cahaya dan kemanisan yang Allah letakkan dalam hati siapa saja yang la kehendaki dari hamba-hamba-Nya. Akan tetapi masalah ilham, ilusi, kasyaf dan mimpi bukan merupakan dalil hukum syari'at dan tidak diakui kecuali dengan syarat tidak berbenturan dengan prinsip hukum agama dan nashnya."

Contoh lainnya dalam prinsip ketigabelas, Hasan al-Banna mengatakan "Mencintai orang­orang shalih, menghormati dan memuji mereka karena diketahui kebaikan prilaku mereka akan mendekatkan pelakunya kepada Allah swt. Dan para wali, ciri mereka adalah sebagaimana yang disebutkan dalam firman Allah swt.
"Orang-orang yang beriman dan mereka bertaqwa." (QS. Yunus: 63).

Karamah itu ada pada mereka yang memenuhi syarat-syaratnya secara syari'at, juga dengan keyakinan bahwa mereka -semoga Allah ridha kepada mereka- tidak memiliki kekuasaan untuk memberi manfaat dan kebaikan atas diri mereka baik dalam keadaan hidup ataupun mati. Terhadap diri sendiri saja mereka tidak memiliki kekuasaan, apalagi terhadap orang lain.

Hasan al-Banna rahimahullah telah mengambil intisari kandungan lslam dari ajaran shufiyah syanniyah, seperti kebersihan jiwa, kesucian hati, senantiasa melakukan amal kebaikan, cinta kerena Allah keterikatan dengan kebaikan dan sebagainya. Semua ini senafas dengan ajaran Islam serta anjuran Rasulullah saw.

Akan tetapi para imam sufi telah menulis banyak kitab tentang hal tersebut sehingga menjadi ciri khusus di kalangan mereka. Setelah itu datanglah Imam syahid dan menjelaskan masalah tersebut sesuai dengan ajaran lslam.


Siapapun yang memperhatikan tulisan Ustadz Hasan al-Banna rahimahullah, pasti akan mendapati bahwa beliau tidak sependapat dengan pemahaman sufiyah ketika berbicara tentang Asma Allah Yang Agung yang mendapat perhatian besar di kalangan sufi. Beliau mengatakan, "Kesimpulan dari pembahasan ini, bahwa sebagian manusia yang tak berpendirian itu mengakui kekhususan dan penambahan dari apa yang diwariskan Rasulullah sehingga rnereka mengatakan yang tidak terdapat dalam al-Qur'an dan sunnah. Kita sangat dilarang melakukannya, dan hendaknya kita berpegang teguh pada peninggalan Rasulullah saw.'.

Begitupun komentar Imam syahid dalam mudazkkirahnya tentang shufiyah, akan lebih menjelaskan bagaimana sikap beliau terhadap tasawwuf. Beliau mengatakan, "Saya tak akan berupaya melakukan pendalaman batiniyah dan makna secara istilah. Kitab-kitab itu hanya berdasarkan apa yang terlintas dalam benak seseorang, obsesi yang berulang kali bermain dalam pikiran dan distir oleh perasaan. Bila apa yang ditulisnya itu benar maka Allah lah segala puji, akan tetapi bila keliru, sesungguhnya aku menghendaki kebaikan semata. Milik Allah segala urusan, sebelum dan sesudahnya."

Hasan al-Banna menjelaskan pandangannya tentang pemikiran tasawwuf yang melanggar, berlebihan dan kemasukan unsur zindiq serta kekufuran. Beliau lalu menyeru para tokoh islah untuk berupaya meluruskan kelompok shufiyah dengan mengatakan, "Akan tetapi pemikiran shufi tidak berhenti pada batasan ilmu, suluk dan tarbiyah. Andai saja mereka komitmen dengan batasan ini saja, tentu hasilnya adalah kebaikan baginya dan juga bagi ummat manusia. Namun mereka melanggar hal tersebut setelah masa-masa pertamanya hingga memecahkan dzauq dan mencampumya dengan ilmu filsafat, mantiq serta warisan ummat terdahulu berikut pemikiran mereka. Tasawwuf mencampur agama dengan yang tidak ada dalam agama, membuka lubang besar bagi setiap ajaran zindiq, mulhid, pendapat yang rusak dan akidah yang menyimpang. Melalui celah ini masuklah nama tasawwuf dan da'wah pada pengertian zuhud. Apa yang ditulis dan disebutkan dalam masalah ini adalah penting untuk diteliti oleh para ahli agama Allah dan mereka yang menghendaki kebersihan dan kesuciannya."

Adapun tentang tuduhan yang menyebutkan bahwa pemikiran sufi telah mempengaruhi Hasan al-Banna sehingga menjadikannya bertolak dari pemikiran yang tidak orisinil lagi, jawabannya adalah -- setelah memuji Allah swt. --, bahwa Hasan al-Banua mengambil lslam bertolak dari pemikiran salaf. Ia tidak ta'asshub atau fanatik terhadap pendapat pribadinya, namun puas dan cenderung dengan hadits shahih. Beliau berusaha mengikat manusia dengan Kitabullah dan sunnah rasul-Nya melalui cara yang jauh dari filsafat dan istilah-istilah para ahlul kalam. Ini seluruhnya termasuk dalam prinsip da'wah salafiyah.

Orang tua Hasan al-Banna adalah seorang ulama hadits terkemuka yang mengkodifikasi bab fiqih yang ada dalam musnad Imam Ahmad bin Hambal. Kitab tersebut dinamakan al-Fathu ar­Rabbani. Sang ayah senantiasa menuntun dan mengarahkan puteranya untuk berqudwah pada Rasulullah saw.

Meski demikian, hal tersebut tidak merubah kenyataan bahwa perkembangan seseorang atas suatu kondisi tidak berarti pemikirannya harus terbentuk sesuai dengan kondisi tersebut. Sebagian tokoh dan pakar hadits ada juga yang memiliki latar belakang kehidupan yang dilingkupi banyak bid'ah. Namun setelah itu mereka keluar dari bid'ah, bahkan menjadi orang yang paling keras menentang bid'ah.

No comments: