23.2.14

Gen Y Perlu Memperjuangkan Bahasa Melayu Tinggi

Generasi muda penerus perjuangan bahasa Melayu

  • generasi muda 
  •  Gambar Hiasan
MENJADIKAN bahasa Melayu sebagai bahasa setanding dengan bahasa-bahasa utama dunia bukan sesuatu kerja yang mudah.
Cabaran ketidakyakinan, pandangan sinis terhadap keupayaan bahasa Melayu pastinya ada.  Walaupun negara ini telah mencapai taraf kemerdekaan lebih 50 tahun iaitu setengah abad lamanya.

Namun, isu-isu bahasa Melayu ini masih lagi lunak kedengaran. Bak kata pepatah Melayu ‘rumah siap, pahat masih berbunyi’. Mengapa jadi begini?

Saya boleh katakan kita mempunyai masalah pada diri sendiri. Diri kita ini sakit. Bukanya sakit pada fizikal tetapi sakit pada hati dan sakit  pada perasaan. 

Kita masih lagi terbelenggu dengan sikap dan masalah untuk sayang pada bahasa sendiri. Bahasa Melayu umpama mengemis di bumi sendiri. Minta disayang dan ditatang, tetapi beberapa ramaikah yang sudi? Mengharapkan ahli politik membantu, saya tidak yakin 100 peratus.

Dunia politik hanya dunia permainan, dunia kepura-puraan untuk mengaut keuntungan kantung politik masing-masing. Tiada yang benar-benar ikhlas dalam perjuangan ini, kecuali mereka yang benar-benar tersemat di dalam hatinya bahasa Melayu perlu dimartabatkan di bumi bertuah ini.

Saya ingin menekankan di sini bahawa perjuangan memartabatkan bahasa Melayu bukan sahaja melibatkan kamu Melayu semata-mata, tetapi melibatkan semua kaum di Malaysia ini.

Saya berbangga terdapatnya ramai masyarakat bukan Melayu terus tegar memperjuangkan bahasa Melayu.

Bukan bermakna mereka yang bukan Melayu ini lebih hebat memperjuangkan bahasa Melayu telah di Melayukan oleh kaum Melayu.

Mereka tetap berbangsa Cina, mereka juga tetap berbangsa India atau seumpamanya, tetapi seperti yang saya nyatakan sebentar tadi, hati mereka telah tersemat dan berazam untuk mengangkat bahasa Melayu sebagai bahasa rasmi, bahasa kebangsaan negara tanpa meminggirkan bahasa ibunda masing-masing.    

Angka 50 tahun pada perkiraan matematik sudah cukup lama, usaha untuk membangun serta mengembangkan bahasa Melayu.

Setengah abad lamanya bahasa Melayu cuba diangkat kembali setelah jatuh tersungkur dek kerana penangan bahasa penjajah. Adakah kita gagal dalam usaha mengangkat kembali bahasa Melayu dan meletakkannya pada kedudukan yang sebenarnya?

Bagi pandangan saya, kita tidak gagal dalam  usaha ini, tetapi kejayaan kita hanya separuh masak, belum lagi boleh dikatakan jitu.

Malah, bahasa Melayu  yang sering dihimpit dan dipandang sinis oleh sesetengah pihak sebagai bahasa yang tidak berdaya maju, tidak mampu dikomersialkan dan bahasa yang bersifat kekampungan bukanlah sesuatu yang baharu.

Stereotaip ini sering kita dengar sejak dahulu lagi, dan khabar-khabar sinis ini akan  terus berkumandang dari semasa ke semasa.

Bagi seorang pejuang bahasa, ‘alah biasa tegal biasa.’ Halang, cabaran untuk memaju dan memartabatkan bahasa Melayu sememangnya ada dan perlu ditempuh dengan hati yang sebar serta penuh kebijaksanaan intelektual dan bukannya emosi semata-mata.

Nadi perjuangan bahasa Melayu letaknya pada kekuatan ilmu pengetahuan. Perjuangan yang hanya berbekalkan semangat semata-mata tanpa disertai ilmu pengetahuan yang tinggi bagai ‘tin kosong’ yang tiada manfaatnya.     

Di samping itu, laporan audit bahasa yang diumumkan oleh Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) baru-baru ini yang memperlihatkan kepada kita mutu penggunaan bahasa Melayu dalam urusan rasmi jabatan kerajaan masih belum lagi mencapai tahap yang memuaskan. Belum lagi audit bahasa ini dijalankan dalam sektor swasta. Bagaimana pula agaknya mutu penggunaan bahasa Melayu dalam sektor terbabit?

Audit bahasa yang dilaksanakan oleh DBP ini pada pandangan saya adalah baik kerana ia memberi kesedaran kepada kita terutama penjawat awam akan kepentingan penggunaan bahasa Melayu dengan betul.

Selama ini kita tidak mengambil berat soal penggunaan bahasa Melayu dengan betul terutama hal-hal berkaitan surat-menyurat dan dokumen-dokumen rasmi. Dengan adanya audit bahasa ini diharapkan penjawat awam lebih peka dalam soal penggunaan bahasa Melayu tinggi dalam semua urusan rasmi kerajaan.

Langkah DBP melaksanakan audit bahasa ini bukan berniat untuk menghukum mana-mana agensi yang kurang peka dalam soal penggunaan bahasa Melayu tetapi lebih kepada kaedah menegur dan membetulkan mana-mana dikira perlu.

Langkah ini adalah sekelumit usaha dalam perjuangan bahasa yang belum lagi selesai.

Mengapa saya mengatakan belum selesai?

Dalam kesibukan kita menggilap kembali kewibawaan bahasa Melayu. Terdapatnya suara-suara ketidakyakinan keupayaan bahasa Melayu sebagai bahasa pengantar dalam pengajaran dan pembelajaran sains dan matematik.

Suara-suara sebegini bukalah yang pertama yang diterima oleh bahasa Melayu. Malah, banyak lagi suara-suara yang tidak enak didengar hal-hal berkaitan bahasa Melayu ini.

Halang-halangan ini harus ditempuh oleh bahasa Melayu dengan matlamat untuk mencapai status bahasa yang bersifat global dan bahasa pengantar ilmu pengetahuan. Saya  tidak nafikan banyak usaha yang dilakukan untuk bergerak ke arah tersebut. Namun, sikap dan normal jati diri yang masih nipis menyebabkan usaha-usaha ini bergerak secara perlahan.

Ditambahkan lagi, apabila membincangkan perihal anak muda dan generasi Y. 

Saya percaya tidak ramai dalam kalangan generasi muda hari ini yang bersungguh untuk memperjuangkan isu-isu dunia kebahasaan seperti mana kesungguhan mahasiswa-mahasiswi Persatuan Bahasa Melayu Universiti Malaya (PBMUM) era 60-an dahulu.

Saya tidaklah, mengatakan tiada langsung generasi muda yang mahu berpartisipasi dalam memartabatkan bahasa Melayu.

Mungkin jurang yang terlalu ketara antara generasi Y dan generasi X dan tiadanya ruang diberikan untuk generasi muda mengepalai sesuatu gerakan mahupun NGO seolah-olah kita melihat perjuangan bahasa Melayu ini hanya dipunyai golongan-golongan tertentu sahaja. Pandangan saya mudah, perjuangan bahasa Melayu hak semua lapisan masyarakat terutama anak-anak muda bukan tertumpu pada sesetengah sahaja.   

Kita tidak boleh menyandarkan harapan 100 peratus kepada generasi sedia ada sekarang ini untuk terus tegar memperjuangkan bahasa Melayu.

Hal ini disebabkan, pelopor perjuangan bahasa Melayu kini semakin dimamah usia dan jika tiada generasi pelapis saya khuatir bahasa Melayu dengan mudah disepak terajang oleh pihak-pihak yang selama ini menyimpan dendam terhadap bahasa Melayu.

Perjuangan bahasa Melayu kini terletak di bahu generasi muda sebagai wasilah tamadun pusaka bangsa.

 

Mohamad Shafiq Rohaizad Buyong
Penolong Pegawai Perancang Bahasa, Dewan Bahasa dan Pustaka Cawangan Sarawak

Gen Y dalam Dunia Pekerjaan.... Suasana yang mcm mana?

Kemunculan Generasi Y dalam Dunia Kerja: Menciptakan Sistem Kerja dan Sistem Budaya yang “Ramah” terhadap Generasi Y

Ada Sebuah fakta menarik dalam perkembangan dunia Human Capital saat ini, yaitu munculnya Generasi Y untuk mulai mengisi posisi-posisi penting di beberapa perusahaan di Indonesia. Dalam buku Generations: The History of America’s Future 1584 to 2069, William Strauss dan Neil Howe menulis tentang perkembangan generasi di Amerika Serikat, salah satunya adalah Generasi Millenium atau Generasi-Y (Y-Generation). Strauss dan Howe sendiri banyak mengambil pemikiran dari para penulis jurnal dan buku yang membahas masalah-masalah antar-generasi.

Ungkapan Generasi-Y sendiri mulai diperkenalkan oleh salah satu Koran besar di Amerika Serikat pada editorial di bulan Agustus 1993. Saat itu editor Koran tengah membahas para remaja yang berusia12-13 tahun, namun memiliki perilaku yang berbeda dengan generasi sebelumnya, yang dikenal dengan Generasi-X. Istilah Generasi-X sendiri, dipopulerkan oleh Douglas Coupland melalui novelnya yang berjudul Generation X: Tales for an Accelerated Culture pada tahun 1991.Berpijak pada editorial Koran besar tersebut, akhirnya banyak perusahaan di Amerika Serikatyang membuat produk untuk segmen remaja, mulai mengelompokkan anak-anak yang lahir setelah tahun 1980-an sebagai Generasi-Y.

Hingga saat ini, jika kita mempelajari berbagai literatur yang membahas tentang Generasi-Y, belum ditemukan kesepakatan kapan awal mula generasi ini ditentukan. Sebagian literature menjelaskan bahwa mereka yang dikategorikan dalam Generasi-Y adalah yang lahir di awal tahun 1980-an, namun banyak juga literatur yang menjelaskan bahwa Generasi-Y lahir di awal,tengah dan akhir 1990-an. Di Australia sendiri, pemerintah melalui Australian Bureau of Statistic memberikan batasan tahun kelahiran Generasi-Y yaitu antara tahun 1982-2000 atau mereka yang saat ini berusia 13-31 tahun.

Berbeda dengan Australia, di Kanada para ahli menetapkan bahwa Generasi-Y lahir pada tahun 1982 hingga pertengahan tahun 1990-an atau 2000. Walau demikian, dari banyak literatur yang membahas Generasi-Y, hampir semua literatur menyentuh rentang tahun kelahiran antara 1980-an hingga 1990-an. Di samping itu, seluruh literatur sepakat bahwa sebagian besar Generasi Baby Boomers (rentang kelahiran antar tahun 1943-1964) merupakan orang tua Generasi-Y. Para ahli menganggap bahwa Generasi-Y adalah suksesor dari Generasi-X. Tentu kita akan bertanya, apa kriteria suatu generasi dikategorikan sebagai Generasi-Y? Jika kita memperhatikan dengan cermat perilaku Generasi-Y di Indonesia, maka akan didapati karakteristik yang beragam. Semua itu sangat dipengaruhi oleh tempat dia dibesarkan, strata ekonomi dan sosial keluarganya. Akan tetapi ada pola umum yang sering didapati dari generasi ini yaitu memiliki pola komunikasi yang lebih terbuka dibandingkan generas-generasi sebelumnya.

Jika kita mengambil fenomena di Indonesia, Hal ini sebenarnya belum disadari sepenuhnya oleh para stakeholders perusahaan-perusahaan di Indonesia dan bahkan para orang tua di Indonesia. Mengapa Saya menyinggung soal orang tua di sini? Karena orang tua adalah salah satu significant others dan agen sosial dari para fresh graduate dan entry level employee saat ini yang sebagian besar merupakan generasi Y, dan orang tua sebagai significant others memiliki peranan yang begitu kuat dalam mengarahkan putra-putri mereka dalam memilih jalan karirnya. Karakteristik Orang Indonesia yang sociotropic atau dengan kata lain karakter orang Indonesia yang banyak melibatkan pemikiran tentang keluarga dan orang lain di sekitarnya saat diharuskan membuat keputusan penting dalam hidupnya membuat faktor influence orang tua ini bereperan cukup besar dalam mengarahkan hidup anaknya terutama dalam memilih pekerjaan bahkan dalam memilih pasangan hidup yang cocok dengan kultur keluarganya. Para Orang tua dan para pimpinan perusahaan yang pada umumnya merupakan generasi baby boomers masih banyak melakukan pendekatan tradisional ala generasinya dalam melakukan bimbingan (guidance) terhadap putra-putrinya dan bawahan-bawahannya yang mulai banyak berasal dari Generasi Y. Otoritas Orang tua yang luar biasa dalam agama, dan otoritas kekuasaan yang tinggi seorang pimpinan dalam struktur organisasi membuat pola akomodasi terhadap generasi Y yang bisa dilakukan di Negara-negara barat belum bisa dilakukan secara optimal di negeri ini. Padahal dengan sifat kritisnya yang luar biasa, awarenessnya yang sangat tinggi terhadap passion, dan rasa ingin tahunya yang lebih tinggi dari generasi-generasi sebelumnya, generasi Y ini bisa menjadi asset berharga negeri ini yang bisa diandalkan dalam menemukan sousi untuk mengatasi permasalahan di negeri ini.

Mengapa saya katakan generasi Y merupakan asset yang berharga? Pertama Karena mereka masih memiliki rentang hidup rata-rata yang masih panjang dan merupakan calon-calon pemimpin negeri ini 10-20 tahun lagi. Alasan yang kedua adalah karena sejak dini mereka memiliki kesempatan mengakses teknologi yang begitu luas, otomatis kemampuan akses mereka terhadap beragam informasi juga cukup besar dan bisa mereka peroleh sejak dini. Imbasnya dengan keragaman infomasi yang mereka peroleh, sebagian besar dari mereka pada umumnya tumbuh menjadi figur-figur yang kreatif dan bisa berpikir out of the box. Cara berpikir yang kreatif dan out of the box inilah yang diharapkan bisa kita andalkan dari generasi ini dalam membantu negeri ini menyelesaikan permasalahan-permaslahannya dan bahkan membawa negeri ini untuk lebih maju dan lebih makmur.

Salah satu karakter unik lainnya dari generasi Y adalah rasa narsisnya yang lebih tinggi dibandingkan dan generasi lainnya dan juga kebutuhan eksistensinya yang tinggi. Jika saya mengambil sampel karya sastra sebagai salah satu indikator untuk membaca karakter sebuah generasi, kita bisa melihat ada perubahan cara hidup dan cara pandang pada generasi Y dibandingkan dengan generasi sebelumnya. Mengapa saya mencoba mengambil sampel karya sastra, karena karya sastra adalah salah satu bentuk aktualisasi konsep berpikir sebuah masyarakat. Karya sastra saat ini banyak dipenuhi dengan novel-novel yang bertema based true story penulisnya, sedangkan novel jaman baheula banyak dipenuhi dengan bahasa-bahasa kias dan lebih menceritakan sebuah setting masyarakat yang penuh kebersamaan. Novel masa kini lebih banyak menceritakan capaian -capaian orang yang memiliki impian besar dan luar biasa, sedangkan karya sastra zaman baheula banyak menceritakan fenomena masyarakat sekitar dan bagaimana menciptakan harmonisasi dengan lingkungan sekitar. Fenomena dalam karya sastra ini bisa dijadikan salah satu bukti yang sahih jkika generasi Y merupakan sebuah generasi yang memiliki kebutuhan eksistensi yang tinggi dalam melakukan aktualisasi diri. 

 
Dengan mulai bertambah banyaknya generasi Y dalam struktur organisasi sebuah perusahaan dan tongkat estafet kehidupan yang mulai mereka emban,hal ini seharusnya bisa menjadi insight bagi para pengambil kebijakan di perusahaan dan para orang tua sebagai agens social primer generasi Y untuk mulai bisa meluaskan mind set dan mengakomodir secara perlahan aspirasi para generasi Y dalam berkarya. Mengapa begitu? Karena 10 tahun lagi generasi inilah yang akan menjadi tulang punggung sebuiah perusahaan dan bahkan bangsa ini dalam memajukan perusahaan dan bahkan memajukan bangsa ini. Alasan lainnya adalah potensi luar biasa generasi ini dengan segala karakteristiknya bisa dijadikan sebagai asset perusahaan dan bahkan asset bangsa untuk membuat perusahaan dan bahkan bangsa ini melesat dalam melakukan capaiaan-capaian luar biasa b aik secara bisnis maupun dalam mensejahterakan masyarakat. Pola akomodasi dalam perusahaan bisa dilakukan misalnya dengan cara melakukan proses rekrutmen yang berbasis teknologi, menciptakan sistem kerja yang berorientasi hasil akhir dan berbasis teknologi, dan menciptakan sistem remunerasi pegawai yang bisa mengaspirasi capaian-capaian luar biasa pegawai jika bisa menciptakan karya yang luar biasa. Hal lain yang bisa dilakukan oleh para stakeholders perusahaan adalah dengan menciptakan pola komunikasi kerja yang lebih terbuka dan tak terlalu banyak top down direction dan bahkan menyediakan ruang yang cukup bagi para Generasi Y dalam menciptakan ide-ide yang orisinal yang secara tidak langsung akan berimvas langsung terhadap kemajuan perusahaan. Sebagai salah satu agen social primer para generasi Y, para orang tua juga diharapkan bisa meluaskan mind set mereka dalam mengakomodasi keunikan pribadi putra-putrinya, menciptakan situasi yang bisa mengakomodir passion anak-anaknya dan menciptakan suasana dialog sebagai salah satu metode utama membimbing putra-putrinya dalam proses tumbuh dan berkembangnya.

Dan sebagai penutup, saya kutip sebuah ungkapan yang terknal dalam teori evolusi yang diungkapkan oleh Charles Darwin, Survival of The fittest. Siapa yang paling bisa survive dalam kehidupan ini adalah siapa yang mampu menyesuaikan diri dengan lingkungan. Keberadaan generasi Y ini tak hanya menuntut para generasi Y saja yang harus mulai belajar menyesuaikan diri dengan pola struktur kerja dan budaya hidup yang telah dengan lama dibangun oleh para babby boomers. Kondisi zaman millennia ini juga menuntut para perusahaan dan bahkan para  generasi babby boomers untuk bisa lebih menyesuaikan diri dengan keberadaan generasi Y ini dengan menciptakan sistem budaya dan sistem kerja yang ramah terhadap para generasi Y ini, karena lambat laun generasi Y inilah yang akan memikul beban dan tanggung jawab dalam sebuah company bahkan memikul tanggung jawab dalam memajukan bangsa ini. Perubahan ini juga tak semata-mata dilakukan hanya untuk mengakomdir keberadaan sebuah generasi, tetapi juga untuk bisa menciptakan Indonesia yang lebih baik.
Referensi :
Intan Maulana, Masa Depan Indonesia di Generasi Y (http://www.elanggroup.co.id/blog/2013/11/22/masa-depan-indonesia-di-generasi-y/)
William Strauss & Neil Howe,  Generations: The History of America’s Future 1584 to 2069


Generasi Y di Tempat Kerja ..

Menyikapi Generasi Y di Dunia Kerja
Jumat, 27 April 2012 | 11:06 WIB
Dibaca: 1061
|
Share:
SHUTTERSTOCK

Generasi Y andalkan teknologi dalam bekerja.
KOMPAS.com - Generasi Y semakin banyak memasuki dunia kerja. Generasi milenium ini menjadi sumber daya manusia yang nyatanya memang dibutuhkan perusahaan. Generasi Y memiliki karakter berbeda dengan generasi X apalagi generasi baby boomer. Perusahaan pun perlu melakukan penyesuaian juga perubahan, karena dunia kerja pun juga telah berubah.

"Generasi Y sudah masuk ke dunia kerja, penyesuaian perusahaan pun harus ada. Perusahaan harus memfasilitasi. Dunia berubah, perusahaan juga membutuhkan generasi Y ini," jelas Yulia Yasmina, Senior Director Management Consulting Indonesia Lead Accenture, kepada Kompas Female di sela seminar sumber daya manusia di Jakarta, beberapa waktu lalu.

Menurut Yulia, perusahaan perlu melakukan penyesuaian dalam dunia kerja jika ingin sumber daya manusianya, para generasi Y, memberikan kontribusi maksimal. Meski begitu, bukan berarti perusahaan hanya berkonsentrasi pada generasi Y saja, dan generasi lainnya terlupakan.

Hanya saja, lanjutnya, generasi Y ini memang butuh penanganan tepat karena karakter dan cara mereka bekerja pun tak sama dengan generasi sebelumnya.

Yulia mengatakan, generasi Y memiliki kemampuan multitasking, kompetitif, dan cenderung mengandalkan teknologi dalam bekerja. "Mereka bisa bekerja dengan gadgetnya sendiri, dan menjaga keseimbangan kerja dengan kehidupan pribadi penting bagi mereka. Mereka technology savvy dan mampu mengerjakan pekerjaannya mengandalkan teknologi," jelasnya.

Generasi Y membutuhkan kepercayaan dari manajemen juga fleksibilitas. Teknologi dan gadget yang sudah menjadi teman baik bahkan rekan kerjanya, membuat generasi milenium ini lebih membutuhkan keleluasan bekerja di mana dan kapan saja, untuk mengerjakan berbagai tugas yang diberikan atasannya.

"Mereka bisa bekerja dari rumah, dari kafe, dunia kerja generasi Y tak harus di kantor. Berikan tugas, dan ia akan mengerjakan di mana saja asalkan selesai tepat waktunya. Generasi Y membutuhkan waktu untuk juga bersenang-senang, selain bekerja," lanjutnya.

Karakter generasi milenium inilah yang semestinya mampu diakomodasi perusahaan, jika tak ingin kehilangan tenaga kerja yang potensial. Menurut Yulia, generasi Y memiliki banyak potensi dan kelebihan yang dapat memberikan kontribusi pada perusahaan. Terutama cara bekerja dan semangat mereka.

"Akui saja keberhasilannya, berikan pengakuan atas hasil kerjanya, hanya dengan mengatakan 'good job' misalnya, mereka akan lebih bersemangat dalam bekerja dan siap menerima tugas berikutnya dari atasannya," saran Yulia.

Marta Jonatan, Human Resources Director PT Microsoft Indonesia mengakui pentingnya mengakomodasi generasi Y ini. Namun baginya, kultur bekerja dalam perusahaan termasuk dalam menyikapi generasi Y semestinya disesuaikan kebutuhan dengan juga mempertimbangkan segmen market perusahaan tersebut.

"Kultur seperti apa yang dibutuhkan acuannya bukan generasi tapi lebih kepada segmen market. Kami bergerak di industri teknologi informasi, maka kami pun menyesuaikan dengan segmen market yang kebanyakan adalah generasi Y. Perusahaan dan generasi Y memang memiliki kedekatan. Lebih dari 70 persen karyawan di Microsoft juga berasal dari generasi Y, sehingga kultur bekerja pun akhirnya menyesuaikan," jelas Marta pada kesempatan yang sama.

Felksibilitas yang dibutuhkan generasi Y bukan semata menyangkut waktu bekerja. Bagi Marta, manajemen perusahaan juga perlu memahami cara mengelola karyawan dengan prinsip flexible style.

"Jangan menghakimi anak muda dengan mengatakannya tidak sopan mengenakan jeans ke kantor. Bagi generasi baby boomer atau generasi X, gaya kasual dengan jeans boleh jadi tak sopan, tapi tidak demikian bagi generasi Y. Manajemen perlu lebih fleksibel dalam mengatur berbagai generasi yang bekerja di perusahan. Agar generasi X bisa menerima generasi Y, dan generasi Y bisa memahami generasi X," jelasnya.

Menurut Marta, generasi Y punya lebih banyak pilihan. Kalau mereka tidak diakomodasi, ketidakpuasan dalam bekerja bisa saja muncul dan jangan heran jika mereka menjadi kutu loncat karenanya.

Untuk memunculkan kecintaan dan kesetiaan terhadap pekerjaan, perusahaan harus mampu mengakomodasi kebutuhan berbeda dari sumber daya manusianya. Salah satu caranya, dengan memberikan perasaan nyaman dan diterima bagi sumber daya manusia lintas generasi, terutama generasi Y.

"Merasa diterima di tempat kerja sangat penting, untuk memunculkan kecintaan pada pekerjaan," tandasnya.
Penulis :
Wardah Fazriyati
Editor :
wawa

Pandangan Politik Gen Y

Falsafah pendidikan
Memetik ringkasan daripada tulisan Datuk Saifuddin Abdullah dalam bukunya “Memacu Transformasi”, beliau mencadangkan nisbah 70 peratus akademik dan 30 peratus kokurikulum dalam sistem pendidikan dan latihan (sekolah, IPT dan Institusi Kemahiran) bagi menggantikan nisbah 90:10 yang diamalkan sejak pertengahan tahun 2000 lagi. Saudara Anas menyanggah dan mencadangkan bahawa kita perlu keluar dari sistem sedia ada dan melihat contoh di luar serta meneroka pedagogi kritis seperti Freire.

Objektif Falsafah Pendidikan di Malaysia adalah untuk memperkembang potensi seseorang khususnya dalam konteks mahasiswa secara menyeluruh dan bersepadu untuk mewujudkan modal insan yang seimbang dan harmonis daripada aspek intelek, rohani, emosi dan jasmani. Usaha yang berterusan seperti ini selaras dengan matlamat asal untuk melahirkan khalifah berilmu pengetahuan, berakhlak mulia, bertanggungjawab, berketerampilan dan berkeupayaan mencapai kesejahteraan diri serta memberi impak yang positif terhadap keharmonian dan kemakmuran keluarga, masyarakat dan tanah air.

Masyarakat pada hari ni memperkecilkan skop pendidikan hanya kepada masuk kelas dan peperiksaan. Itulah yang menjadi isu sebenar kenapa mereka yang skor CGPA yang tinggi tetapi sebenarnya “they are nothing”.  Ramai yang menjadi mangsa dan hamba kepada sistem pendidikan sekarang ini. Mereka seakan-akan tidak jelas akan matlamat yang sepatutnya dicapai oleh  insan yang bergelar mahasiswa. Jika dilihat pada hari ini ramai graduan yang keluar berbekalkan sijil kelas pertama tetapi kualitinya kurang. Suka untuk saya memetik hasil kajian daripada Prof Goleman daripada Universiti Harvard.

Kajian beliau membahagikan soft skills dan hard skill (70:30). Hasil kajian beliau menunjukkan soft skills amat penting kepada diri seseorang dan jika dikaitkan dengan fakta yang mengatakan ramai graduan yang tiada kerja maka saya boleh katakan graduan tersebut kekurangan dan lemah soft skills. Oleh itu, saya berpendirian bahawa mahasiswa yang tidak menyertai atau kurang mengambil bahagian dalam aktiviti sukarelawan, kemasyarakatan, aktivisme dan persatuan mereka akan gagal dan kurang keyakinan dalam menempuh era globalisasi. Aktiviti seperti ini mampu membentuk passion mahasiswa dan seterusnya meningkatkan kualiti serta daya pemikiran kritis generasi baharu.


Politik mahasiswa
Debat merupakan pendekatan paling efektif dalam memperkukuh pemikiran intelektual dan kritis. Wasilah ini dapat menghasilkan berkomunikasi dengan efektif, berfikiran kritikal dan memberi alasan atau jawapan yang bermoral. Saya melihat senario politik sekarang jauh daripada politik berlandaskan ilmu. Generasi muda hari ini amat dahagakan politik yang seimbang tanpa diskriminasi oleh mana-mana pihak.

Saya begitu muak dengan permainan politik lucah, fitnah dan rasis dan sangat mengimpikan politik yang bersandarkan hujah dan idea. Kalau seburuk inilah keadaannya, maka saya risau akan generasi baharu yang kerajaan harapkan untuk memimpin negara masa hadapan. Oleh itu, saya merasakan signifikan kepada mahasiswa untuk tahu dan jelas apa itu politik. “Political education” begitu penting kepada mahasiswa dalam memandu mereka beraksi dalam kancah politik sebenar. Gaya politik mahasiswa di kampus khususnya, memberi gambaran bahawa begitulah gaya politik tanah air untuk masa hadapan kerana generasi muda merupakan pemimpin masa depan.
Keterbukaan dan kebebasan dalam menerima maklumat adalah penting kepada mahasiswa untuk menilai. Bagaimanapun, saya yakin bahawa generasi pada hari ini mudah untuk menerima maklumat melalui laman sosial seperti Facebook dan Twitter serta laman web. Saudara Anas memetik daripada T S Elliot, “Di manakah hilangnya ilmu di tengah-tengah bibit maklumat?”.

Namun selama pemerhatian, hanya sesetengah sahaja yang melakukan kajian dan faham akan maklumat yang diterima. Majoritinya hanya menerima bulat-bulat apa yang dibaca dan terus share kepada orang sekelilingnya. Generasi yang celik maklumat belum tentu celik politik kerana individu yang celik politik, mereka akan lakukan kajian dan mereka belajar dan terus belajar untuk memastikan maklumat yang diterima sama ada sahih atau tidak.

Pindaan Akta Universiti dan Kolej Universiti (Auku) memperlihatkan satu perubahan paradigma yang radikal oleh kerajaan. Pindaan seksyen 15 Auku, bagi membenarkan mahasiswa menjadi ahli politik tetapi berpolitik kepartian tidak dibenarkan di dalam kampus. Kalau dulu, Auku menyekat partisipasi secara langsung mahasiswa dalam politik partisan namun setelah dipinda sedikit sebanyak membuka ruang kepada mahasiswa untuk aktif berpolitik kepartian. Objektif pindaan Auku adalah untuk menegakkan hak mahasiswa berpolitik yang dijamin oleh Perlembagaan dan meningkatkan partisipasi mahasiswa dalam politik. Pindaan ini menunjukkan sedikit keterbukaan kerajaan dalam membenarkan partisipasi mahasiswa dalam politik. Namun begitu, pindaan Auku 2012 tidak memberi kesan yang besar kepada mahasiswa berbanding sebelum pindaan kerana pindaan yang dibuat tidak secara komprehensif.

Kalau Auku membelenggu mahasiswa di Universiti, Akta Institut-Institut Pelajaran (Tatatertib) 1976 (Akta 174) pula memberi kesan yang besar kepada rakan-rakan Institut Pendidikan Guru (IPG).

(a)    Merujuk kepada Bahagian IV, Kesalahan-kesalahan, Seksyen 10 (1)
Tiada sesiapa jua, semasa menjadi seorang pelajar sesuatu institusi, boleh menjadi ahli politik atau boleh dengan apa-apa cara bersekutu dengan mana-mana persatuan, parti politik, kesatuan sekerja atau mana-mana jua pertubuhan, badan atau kumpulan orang yang lain, sama ada atau tidak ia ditubuhkan di bawah mana-mana undang-undang, sama ada ianya adalah di dalam Malaysia, atau di luar Malaysia, kecuali sebagaimana diperuntukkan oleh atau di bawah Akta ini atau kecuali sebagaimana diluluskan terlebih dahulu secara bertulis oleh Menteri.

(b)   Merujuk kepada Bahagian IV, Kesalahan-kesalahan, Seksyen 10 (3)
Tiada sesiapa jua, semasa menjadi seorang pelajar sesuatu Institusi, boleh menyatakan atau berbuat sesuatu yang boleh ditakrifkan sebagai menyatakan sokongan, simpati atau bangkangan terhadap mana-mana parti politik atau kesatuan sekerja atau sebagai menyatakan sokongan atau simpati dengan mana-mana pertubuhan, badan atau kumpulan orang yang haram.

Secara jelas, pelajar tidak dibenarkan untuk menjadi ahli mana-mana persatuan, parti politik, pertubuhan atau kumpulan sekalipun didaftarkan secara sah baik di dalam mahupun luar Malaysia. Saya berpandangan bahawa sekatan untuk pelajar menyertai dan melibatkan diri dalam persatuan atau pertubuhan, menyekat potensi pelajar untuk menggilap bakat memimpin seterusnya soft skills pelajar susah untuk dibentuk. Beberapa rakan daripada IPG pernah mengadu bahawa mereka dihalang untuk aktif sebagaimana mahasiswa di Universiti. Hal ini memberi petanda yang kurang baik kepada negara kerana tugas guru adalah untuk menghasilkan modal insan kelas pertama. Kewujudan Akta 174 tidak dinafikan banyak baiknya dan juga tidak dinafikan ia memberi kesan yang negatif kepada perkembangan potensi dan bakat pelajar.
Harapan kepada Gen Y
Ramai dalam kalangan Ilmuan Islam terdahulu, sudah memimpin ummah ketika usia muda. Sebagaimana Hassan Al-Banna (1906-1949) merupakan anak muda yang berani menubuhkan Ikhwanul Muslimin di Ismailiah, Mesir pada 1928 sehingga gerakan ini sangat terkenal pada abad ke-20 terutama generasi muda yang berpendidikan. Ikhwanul Muslimin terus menjadi tarikan terbesar kepada anak muda pada ketika itu walaupun ideologi barat seperti komunisme dan sosialisme sedang marak membakar idealisme kaum muda namun semakin ramai yang berbai’ah dengan Hassan Al-Banna.

Hassan Al-Banna membuktikan bahawa usia muda merupakan masa paling sesuai dan kemuncak untuk melakukan perubahan kepada masyarakat dunia dan Malaysia khususnya. Seperti ungkapan Anas Alam Faizli, setiap rumah perlu ada graduan dan graduan tersebut perlu menjadi ejen perubah kepada keluarga dan seterusnya negara. Beliau juga memetik daripada mukadimah oleh Ibnu Khaldun bagaimana pentingnya pendidikan dan inclusiveness kepada pendirian negara bangsa.
Waktu ini adalah paling sesuai untuk Gen Y sebagai pencetus dan ejen perubahan yang memberi impak yang positif kepada agama, bangsa dan negara.

Pengaruh orang muda amat kuat seperti mana pidato Sukarno, “Jika aku diberi 100 orang tua akan kugoncangkan sebuah gunung yang terdapat di Indonesia, manakala jika aku diberi 10 orang pemuda akan kugoncangkan dunia". 

Sejarah menunjukkan ramai pemuda yang melakukan perubahan dan membantu kemenangan Islam.  Generasi hari ini perlu bangkit untuk berjuang menegakkan keadilan dalam setiap chapter kehidupan, sosial, ekonomi dan agama. Asas utama dalam perubahan adalah ilmu dan idea dan ia memerlukan pembacaan yang pelbagai. Tidak perlu menyekat mana-mana idea atau pandangan kerana Gen Y berhak menilai yang mana salah atau betul. Kebangkitan anak muda berasaskan ilmu pengetahuan dan pelaksaanaan memberi signal bahawa negara kita akan lebih terjaga dan tersusun pada masa hadapan. – 17 November, 2013.
* Ahmad Irfan Hani adalah mahasiswa UIA daripada Kelab Mahasiswa TFTN.

Bahasa Gen Y

Generasi Y dan budi bahasa yang semakin terpinggir – Hariyati Ariffin

November 01, 2013
Masyarakat kita khususnya orang Melayu suatu masa dahulu terkenal dengan adat dan budi bahasanya yang sangat tinggi maka lahirlah beberapa pepatah melayu yang merujuk kepada bahasa, budi dan adat.

Antaranya “Bahasa Menunjukkan Bangsa”, “Orang Berbudi Kita Berbahasa”, “Bahasa Jiwa Bangsa” dan sebagainya. Teringat bait-bait sajak Datuk Usman Awang tentang orang Melayu:
Melayu itu orang yang bijaksana
Budi bahasanya tidak terkira Kurang ajarnya tetap santun
Jika menipu pun masih bersopan
Bila mengampu bijak beralas tangan.

Namun apabila zaman berubah, semuanya itu turut mengalami evolusi. Budi bahasa, adat dan budaya semakin dipinggirkan dalam sebuah zaman serba pantas dan berteknologi tinggi.

Berkomunikasi di era ini sudah tidak perlu berpandangan muka, cukup sekadar bercakap melalui telefon, menulis pesanan ringkas, emel dan media sosial. Bahasa yang digunakan pun sangat ringkas, seringkas kehidupan masa kini yang membolehkan masa dijimatkan dan juga ruang kata.

Bahasa bersulam, berlapik dan bersopan dianggap ketinggalan zaman. Berbudi bahasa mungkin dianggap kuno kerana komunikasi cara moden lebih bersifat tepat dan ringkas tanpa ada tapisan atau berlapik.

Kalimah berbunga akan menjadi bahan jenaka masa kini. Disebabkan itu, komunikasi interpersonal semakin terpinggir dan seolah-olah sudah tidak relevan di zaman ini.

Justeru dalam keadaan itu, budi bahasa sudah tidak lagi menjadi keutamaan dalam masyarakat kita.
Ucapan salam, terima kasih, selamat pagi, boleh saya bantu encik, makcik dan puan, jarang kita dengar oleh masyarakat hari ini, khususnya anak-anak muda sekarang.

Senyuman yang sangat murah dan mudah untuk dipraktikkan juga menjadi semakin mahal harganya serta mereka semakin sukar melemparkan senyuman.

Suasana kurang budi bahasa ini di sekolah dan universiti kelihatan di mana-mana. Apa yang paling menyedihkan, walaupun mereka belajar di menara gading ada segelintirnya masih tidak seiring dengan ilmu yang mereka pelajari. Mereka sangat kurang daripada sudut budi bahasa dan pekerti mulia.

Ketika di kedai makan umpamanya dapat kita perhatikan sewaktu menanti makanan tiba, masing-masing leka dengan gajet terkini, berinteraksi melalui Ipad, telefon pintar dan sebagainya.
Inilah senario zaman ini yang boleh kita lihat khususnya di kawasan bandar dan orang sekarang memanggilnya ‘urban’. Walaupun dalam kalangan masyarakat `urban’ ini masih ada yang mengamalkan nilai murni dalam kehidupan mereka, ianya boleh dikira dengan jari dan bilangan mereka sangat sedikit.

Lihat sahaja di stesen komuter dan LRT, anak muda berpelukan tanpa rasa segan silu memaparkan aksi panas mereka kepada masyarakat sekeliling seolah-olah apa yang mereka lakukan sesatu kebiasaan dalam masyarakat.

Di dalam bas atau komuter, warga emas dan mereka yang memerlukan tempat duduk dibiarkan berdiri sedangkan pasangan dua sejoli sedang sibuk memadu kasih tanpa ada rasa belas kasihan pada mereka yang kurang upaya.

Bahasa kurang sopan sudah sangat berleluasa. Bercakap kotor dan mencarut seperti sudah tidak ada malunya lagi.
Rasa keprihatinan sudah semakin luntur. Jika ada yang diragut atau memerlukan pertolongan kerana dipukul dan sebagainya, masyarakat hanya memandang dan tidak mahu masuk campur atau ‘menjaga tepi kain orang’. Akhirnya mangsa mungkin mengalami kecederaan teruk dan maut.

Masalah sosial, masalah kelunturan budi bahasa dan nilai murni adalah masalah negara.
Remaja zaman ini adalah pemimpin masa depan yang akan mencorakkan negara. Adakah kita mahu generasi kurang akhlak, tidak prihatin dan terlalu mementingkan diri sendiri menjadi pemimpin masa depan?

Penulis berpendapat keluarga merupakan agen sosialisasi awal kepada kanak-kanak.

Rumah harus dijadikan pusat mengajar anak berbudi bahasa dan ia perlu diajar oleh ibu bapa sendiri.
Kepimpinan melalui teladan. Ibu bapa adalah ‘role model’ kepada anak. Justeru, kesibukan diri dalam mencari rezeki bukan alasan tidak dapat mengajar anak berbudi bahasa yang baik dan mengamalkan nilai murni.

Pendidikan agama perlu diterapkan kepada anak sejak kecil lagi kerana nilai agama adalah asas dan tonggak kemurnian hati dan jiwa manusia.
Natijahnya, banyak yang boleh kita lakukan untuk kembali mengamalkan nilai murni dalam masyarakat.

Semua ini masih belum terlambat kerana jika kita bermula hari ini, insyaallah 20 tahun lagi kita akan lihat hasilnya.

Hendak seribu daya tidak hendak seribu dalih. Dalam kaitan yang sama pihak tertentu, khususnya kementerian yang berkaitan diharap dapat melihat dengan lebih terperinci permasalahan ini supaya masalah budaya kurang budi bahasa dan budaya kurang ajar ini boleh ditangani dengan baik dan tidak menjadi budaya masyarakat Malaysia. – 1 November, 2013.

* Penulis adalah pembaca The Malaysian Insider.

Generasi Y Welcome....Ciri Ciri Baru..Pada dari Indonesia

Rabu, 06 Juli 2011

Selamat datang generasi Y


Ucapkan selamat datang kepada mereka yang disebut sebagai Generasi Y. Seiring makin mundurnya kaum pekerja dari generasi pendahulu, baby-boomers yang dikenal pekerja keras, Generasi Y mulai mengambil-alih tempat dalam struktur perusahaan. Siapa mereka?
Sebelum mengulas generasi Y, banyak pendapat dari para ahli social bahwa perubahan antar generasi merupakan suatu hal yang wajar. Hal ini dikaitkan interaksi antara individu dan lingkungan serta pola asuh dari generasi sebelumnya. Perkembangan generasi yang diawali dari generasi baby boomers, yaitu generasi yang hidup setelah Perang Dunia II yaitu antara 1946 dan 1964. Generasi ini diberi nama Baby Boomers karena pada rentang waktu generasi ini hidup, terjadi peningkatan jumlah kelahiran di seluruh dunia.

Anak-anak yang terlahir di generasi ini merupakan golongan masyarakat yang mulai mengenal televisi dengan beragam acara yang berbeda-beda, seperti Perang Vietnam, pembunuhan John F Kennedy, Martin Luther King Jr, dan Robert F. Kennedy. Golongan masyarakat ini mengenal musik, sebagian besar adalah Rock n Roll, sebagai cara untuk mengekpresikan identitas generasi mereka.
Selanjutnya, lahir Generasi X yang lahir antara tahun 1965 hingga 1980. Anak-anak yang lahir pada generasi ini tumbuh dengan video games dan MTV, dan menghabiskan masa remajanya di tahun 80-an.

Anak-anak remaja generasi X memiliki ciri-ciri, kurang optimistis terhadap masa depan, sinis, skeptis, tidak lagi menghormati nilai-nilai dan lembaga tradisional, serta tidak memiliki rasa hormat kepada orang tua mereka.

90-an, media menampilkan Generasi X secara fisik sebagai generasi yang senang memakai kemeja flannel, suka menyendiri, banyak tindikan di tubuh, dan lebih memilih bekerja di restoran.

Generasi Y, atau yang lebih dikenal sebagai Generasi Millennium, tumbuh seiring dengan banyak kejadian yang mengubah dunia, di antaranya berkembangnya komunikasi massa, serta internet.

Terminologi Generasi Y diberikan kepada anak-anak yang lahir dari tahun 1981 - 1995. Anak-anak remaja yang lahir pada generasi ini harus merasakan tingginya biaya pendidikan dibandingkan generasi sebelumnya.

Generasi ini cenderung menuntut, tidak sabar, serta buruk dalam berkomunikasi dengan sesama. Survei yang pernah dilakukan menunjukkan bahwa generasi ini memiliki kemampuan mengeja dan bahasa yang buruk.

Generasi Y yang telah bekerja menunjukkan sikap yang cuek dan senantiasa bertentangan dengan peraturan kantor. Namun, generasi ini boleh dipuji untuk energi dan semangat bekerjanya yang luar biasa.

Kaum pengusaha dan jajaran pemimpin perusahaan harus mengenalinya dengan baik tidak hanya mengenai generasi Y saja, namun juga bagaimana perubahan dunia yang berinteraksi sangat kuat antara individu dan lingkungannya. Jika kita cermati perubahan dunia khususnya teknologi yang ada, perubahan dari roda bentuk kotak menjadi lingkaran butuh berpuluh-puluh tahun, Namun dari penemuan pesawat hingga menjadi pesawat luar angkasa membutuhkan waktu lebih sedikit dibandingkan masa peralihan roda kotak ke lingkaran. Ini menandakan bahwa secara teknologi perkembangan dunia sangatlah cepat.
Dibutuhkan wawasan dan pemahaman yang luas dan mengembangkan semangat belajar untuk saling dapat berinteraksi antar satu generasi ke generasi lainnya. Jika tidak, inilah akibatnya. Sebuah survei mengungkapkan bahwa para pemimpin perusahaan yang merekrut karyawan di bawah usia 30 tahun mengeluh. 

Beberapa karakteristik dari generasi Y adalah, 

1. Tidak sabaran, tak mau rugi, banyak menuntut
Generasi ini terbiasa dengan yang instan-instan, cenderung tidak sabaran. Bila memiliki keinginan harus segera terlaksana. Karakter ini tidak akan menjadi masalah, asalkan bisa memastikan bahwa apa yang dilakukannya bermakna positif.

2. Percaya diri dan optimis
Gen Y cenderung lebih mudah menerima perubahan, karena lebih open minded dan berkeinginan tinggi untuk belajar segala hal baru. Mereka juga lebih percaya diri untuk tampil di depan forum dan mengemukakan pendapatnya.

3. Family centric
Remaja gen-y lebih dekat pada keluarganya, dibanding remaja generasi baby boomers. Remaja generasi baby boomers lebih memilih untuk menjauh dari orang tua dan mandiri. Sementara Gen-Y meskipun mandiri, tetapi cenderung dekat, bahkan masih manja dengan orang tua.

4. Suka inovasi/memunculkan ide baru
Terkadang tanpa dicoba pun akan keluar ide-ide baru dari gen-Y untuk perusahaan tempatnya bekerja, karena cara berpikirnya saja sudah berbeda dengan generasi baby boomers. “Give me the latest!’ . Gen-Y selalu mengikuti trend terbaru, dan tak sabar untuk menciptakan trendnya sendiri.

5. Memiliki semangat yang luar biasa
Generasi Y mengerjakan tugas dengan lebih bersemangat dan cepat karena kebanyakan lebih melek tekhnologi. Mereka cenderung mudah beradaptasi dengan tekhnologi baru.

6. Tidak menyukai jadwal yang detail
Generasi lama adalah perencana dan schedulers, sementara gen-Y adalah koordinator.
Bertemu dengan klien atau teman, misalnya, tanpa perlu perjanjian yang rumit dan direncanakan, bertemu di tempat yang disetujui secara mendadak pun dilakukan, seperti kapal mengikuti radar. Sementara perusahaan umumnya beroperasi berdasarkan rencana jangka panjang terperinci.

7. Anytime-anywhere
Generasi baby boomers memandang waktu dan tempat sebagai norma, sementara gen-Y kurang memperdulikan aturan baku. Bagi mereka, bekerja dari café atau local starbucks merupakan hal lumrah.

8. Bagaimana mereka berkomunikasi
Gen-Y jauh lebih nyaman menggunakan teks dan jaringan sosial, sementara generasi lama mungkin bukan hanya tidak nyaman dengan komunikasi digital, mereka bahkan merasa terganggu dengan kurangnya interaksi bertatap muka.

9. Bagaimana mencari informasi atau belajar
Generasi Y ingin belajar ‘on demand’, to the point, hanya untuk hal-hal sesuai cita-cita/passion/impian mereka, sesuai kebutuhan mereka. Gen-Y cenderung bosan dengan pelatihan yang bertele-tele dan bertahap yang dianjurkan perusahaan.

Hal yang paling disoroti oleh para rekan-rean manajer (Generasi X) adalah, anak-anak muda itu tidak bisa melaksanakan tugasnya dengan baik, minta gaji lebih besar, rewel minta promosi padahal baru setahun bergabung dengan perusahaan, dan berharap diizinkan untuk bekerja secara fleksibel. 

Survei dilakukan oleh websites rekrutmen CareerBuilder.com dan melibatkan lebih dari 2.500 pimpinan perusahaan dan manajer. Ditemukan bahwa terdapat jurang perbedaan yang begitu besar antara (kaum pekerja) Generasi Y dengan jajaran manajer mereka, dan diperkirakan perbedaan itu bisa menimbulkan masalah-masalah yang nyata di kemudian hari. 

Gaya Komunikasi
Hampir separo dari pimpinan perusahaan yang disurvei mengatakan, terdapat perbedaan yang tajam dalam gaya-gaya berkomunikasi antara karyawan Generasi Y dengan koleganya yang lebih tua. Dimana, generasi baru tersebut lebih banyak berkomunikasi lewat teknologi ketimbang tatap muka.

Selain itu, seperti dinyatakan oleh seperempat responden, mereka juga memiliki kerangka-kerangka referensi yang berbeda pada banyak hal, dari soal sikap hingga budaya pop.
Lebih jauh, hampir 9 dari 10 hiring manager dan profesional HR yang dimintai pendapat mengungkapkan, sebagian atau sebagian besar dari Generasi Y merasa "berhak" untuk meminta lebih atas kompensasi, benefit dan promosi dibandingkan dengan generasi pendahulunya. 

Hampir tiga perempat menunjuk, Generasi Y mengharapkan gaji yang lebih, dengan 6 dari 10 mengeluhkan permintaan mereka atas fleksibilitas jadwal kerja.
Lebih dari separo melaporkan, Generasi Y minta promosi dalam setahun, dan mengharapkan libur yang lebih banyak. 

Yang mengkhawatirkan, seperti dikatakan oleh lebih dari separo pemimpin perusahaan, Generasi Y sulit diatur dan susah bertanggung jawab. 

Segmen Penting
"Karyawan Generasi Y merupakan segmen penting dari ketenagakerjaan dan merekalah masa depan perusahaan," ujar VP HR CareerBuilder.com Rosemary Haefner.
"Mereka tumbuh dalam dunia yang dikendalikan oleh teknologi, dimana standar-standar dan norma-norma sudah berubah dan mereka kerap berjalan di bawah perspektif-perspektif yang berbeda dibandingkan dengan generasi sebelumnya," tambah dia. 

Menurut Haefner, perusahaan hendaknya memiliki budaya yang mampu mengembangkan berbagai tipe generasi yang berbeda, seluruh karyawan bisa mengambil keuntungan dari adanya beragam cara pandang dan gaya kerja.

Menurut survei, banyak perusahaan yang telah siap menyambut kedatangan generasi baru tersebut. Sekitar 15% pemimpin perusahaan mengaku telah mengubah atau mengimplementasikan kebijakan-kebijakan baru atau program-program khusus untuk mengakomodasi karyawan Generasi Y. 

Antara lain, dengan menyediakan jadwal-jadwal kerja yang lebih fleksibel dan program-program pengakuan. Juga, memperluas akses pada teknologi, menaikkan gaji serta mengadakan lebih banyak program-program pendidikan dan pelatihan. 

Upaya lain yang telah dilakukan perusahaan untuk meng-attract dan me-retain karyawan Generation Y adalah dengan memberikan fasilitas telepon selular, pilihan kerja jarak jauh dan liburan yang lebih banyak (wicaksana,2011)
sumber : dari beberapa sumber

Kenapa Ramai Anggap Nilai Peradaban Gen Y Lemah?

Kualiti ibu bapa antara punca graduan kini lemah

APABILA membincangkan tentang kehambaran kualiti graduan dari Generasi Y (generasi yang lahir dari awal 1980an hingga akhir 1990an) dan modal insan yang lemah, yang sering menjadi sasaran ialah sistem pendidikan tempatan.

Memang tidak dinafikan bahawa harapan masyarakat sekarang terhadap proses pendidikan kita adalah jauh lebih tinggi daripada generasi sebelum ini.

Tanpa 'nilai asas' yang baik dan lurus, segunung pengetahuan pun tidak akan dapat selamatkan insan itu daripada gagal dalam hidup"

Kita bukan saja mendesak untuk bekalan pekerja yang mempunyai pengetahuan dan kemahiran yang relevan kepada industri dari hari pertama (yang kalau boleh, tidak payah dilatih lagi), kita juga mengharapkan personaliti yang matang, pemikiran yang kritikal, penguasaan bahasa Inggeris yang baik dan keyakinan untuk berkomunikasi secara tepat dan yakin, secara lisan mahupun bertulis. Inilah apa yang diharapkan oleh kebanyakan majikan dari generasi saya, iaitu Generasi X.

Mungkin Generasi X sendiri telah lupa bahawa mereka sendiri tidak keluar dari menara gading dulu bersifat sempurna dan “work ready” seperti yang mereka harap-harapkan dari Generasi Y.

Mungkin mereka lupa yang generasi sebelum mereka, sebagai majikan lebih sabar dengan kekurangan faktor pengalaman mereka dan banyak pembelajaran yang masih harus dilakukan secara formal atau tidak formal di tempat kerja.

Mereka juga mengambil masa untuk mempelajari dan mencapai tahap minimum diperlukan majikan. Mungkin Generasi X sudah benar-benar lupa?
Atau mungkinkah seperti yang sering dinyatakan sesetengah mereka, bahawa Generasi Y terlalu manja dan tidak memahami konsep bersusah-susah dulu sebelum senang; tidak berdisiplin dan hanya mementingkan diri serta tidak serius dan tidak fokus? Jika kenyataan ini benar, mengapakah fenomena ini terjadi?

Walau apa pun kelemahan sistem pendidikan kita, mengeluarkan modal insan yang efektif dan produktif adalah kombinasi tiga faktor dari sistem pendidikan formal, pembentukan sifat positif atau karakter dari dalam sistem keluarga dan sistem pengajaran dan sokongan latihan dari tempat kerja.

Jika begitu, mengapa sering kita salahkan hanya sistem pendidikan yang formal dan guru? Pernahkah kita terfikir bahawa kekurangan anak kita apabila sampai ke dunia pekerjaan mungkin hasil daripada asuhan keluarga Generasi X yang lemah?

Mungkin ramai ibu bapa Generasi X lupa bahawa penurunan nilai murni seperti kesungguhan dalam berusaha, sifat berdikari dan kepimpinan, rela berkongsi, berani mencuba dan berinovasi serta tidak mudah menyerah, hormat pada orang lebih tua dan rakan, kebolehan beradaptasi kepada situasi yang baru dan sifat proaktif dan rendah diri dalam menambah daya kebolehan dan mengubah nasib – kebanyakannya, jika tidak semua dipelajari dari keluarga atau dari kalangan masyarakat sekeliling.

Jika baik asuhannya, baiklah anak itu. Jika buruk asuhannya, rosaklah anak itu dan ada kemungkinan kekurangan sifat positif itu akan “menempangkan” hidup mereka pada masa depan dan membawa kepada masalah keluarga dan sosial dan juga masalah di tempat kerja.

Tidak salah jika kita andaikan yang Generasi X ini dari segi keibubapaan lebih lembut dari generasi sebelum mereka terutama dalam kelas pertengahan dan atasan.

Jika dulu, disiplin diajar dan diperkukuhkan menggunakan tangan ataupun rotan – sekarang, jarang sekali kita lihat anak didisiplinkan begitu.

Ramai ibu bapa lebih gemar menggunakan perbincangan atau leteran, sering kali berhujah dengan anak-anak mereka dan memberi mereka pilihan dan opsyen - seperti kata sesetengah rakan saya, seolah-olah anak kecil itu, sudah mempunyai akal yang matang dan sempurna untuk membuat pilihan yang terbaik untuk pembentukan masa depan mereka.

Mungkin ada betulnya menggunakan teknik yang kurang “fizikal” dalam mendisiplinkan anak menggunakan cara Generasi X ini – (salah satu kesan baik yang datang dari kaedah ini adalah generasi yang lebih berani bertanya soalan) tetapi yang harus kita persoalkan adalah: Adakah anak-anak kita mempunyai sistem “nilai asas” yang kukuh untuk menghadapi zaman remaja dan dewasa di dalam dunia serba moden, terbuka dan berteknologi tinggi ini, yang mana batas pergaulan melalui media sosial, adalah seribu kali lebih terbuka dari apa yang dialami oleh Generasi X sendiri?

Tidak ada sistem pendidikan formal yang akan dapat membentuk sifat positif secara holistik untuk seseorang pelajar. Sistem pendidikan formal bersifat massa dan menekankan penyampaian pengetahuan dan pemahaman – tidak mungkin guru akan dapat memfokuskan perhatian mereka kepada pembentukan sifat positif setiap satu pelajar, dengan perhatian intim yang diperlukan. Ini adalah tugas ibu bapa dan keluarga.

Tanpa “nilai asas” yang baik dan lurus, segunung pengetahuan pun tidak akan dapat menyelamatkan insan itu dari tempang ataupun gagal dalam hidup mereka. Atau lebih teruk lagi, jika berlaku secara massa, menggagalkan masyarakat atau generasi mereka dan yang akan datang.

Kita juga harus akui, dari usaha kerajaan untuk meluaskan peluang melanjutkan pelajaran ke peringkat tinggi, lebih ramai segmen dan lapisan masyarakat dari yang termiskin kepada yang terkaya, yang akan mendapat peluang mendapat diploma atau ijazah.

Kita akan melihat lebih ramai graduan yang lemah, kerana tidak semua mereka yang mendapat peluang keemasan ini datangnya dari keluarga yang stabil ataupun yang menekankan “nilai asas” yang murni.

Jika kita tidak mengukur kualiti keibubapaan kita sendiri, kita mungkin menuding jari pada pihak yang salah, dalam usaha kita untuk mencerahkan lagi peluang kejayaan anak-anak kita atau generasi terkemudian.

- Penulis ialah Ketua Eksekutif Cradle Fund Sdn Bhd, sebuah agensi di bawah Kementerian Kewangan Malaysia yang membiayai idea teknologi dan mengkomersilkan perniagaan teknologi tempatan.

Sudah Lama....

Salam Semua Pembaca Setia Blog Minda Perkasa...

Sudah lama saya tidak postkan di blog ini...

Perubahan teknologi yang mendadak daripada blog kepada

1. Facebook
2. Twitter
3.Whatsapp
4. We chat
5. Kakaotalk

kini

6. Telegram

Melenyapkan seketika masa untuk berblog

Lebih lebih lagi apabila saya dilantik untuk melebarkan business ABS (Ainon Business School) di

Chapter Lembah Kelang Selatan yang seliputi seluruh lembah kelang

Perkataan selatan itu hanya bermaksud operasi HQ kami di selatan iaitu di Bandar Baru Bangi...

Jika ingin tahu lebih lanjut... boleh ke

www.facebook.com/groups/ChapterLKS

atau type sahaja "Lembah Kelang" di ruangan search fb...

jumpalah groups kami itu...

Hari ini memberikan masa buat diri

berbicara semula di blog ini..

Moga saya mampu postkan satu hari satu entri

Amin!!!

KURSUS ASUHAN DI RUMAH SECARA PERCUMA!

kURSUS PERCUMA, JANGAN LEPASKAN PELUANG INI? Khas untuk 1.Graduan yang ingin menceburi bidang penjagaan di rumah 2. Suri Rumah sepenuh ...