Ahlan Wasahlan...

Manfaat Kesihatan Diri, Keluarga dan KeWANGan Anda!...Sila Click Bannernya..

Dunia KeWANGan Anda....

Dunia KeWANGan Anda....
Fast Action - Fast Result.. Sila "Click" Banner Di atas ini...

Minuman Kesihatan dan Kekuatan

Minuman Kesihatan dan Kekuatan
Belum Cuba ..Belum Tahu... Cuba dulu baru tahu..

Jawatan Kosong Untuk Gadis Bawah 27 Tahun

Ciri...Sifat...Tabiat...Gaya Berfikir Orang Yang Berjaya Dalam Hidup

Salam,

Berjaya dalam hidup ada impian setiap insan, ramai bercita-cita hidup mewah, bergaya, tiada kesempitan wang, mampu beli apa sahaja..tetapi bagaimana?

Ada yang bekerja keras sepanjang hidup tapi tak kaya-kaya.... ada yang bagun dan jatuh dalam perniagaan....

Apa pula membina konsep...Jom Masuk MLM jadi ahli, cari ahli aktif, bekerja kuat dan ramai networking selepas itu...kita boleh duduk diam-diam......

Tetapi apakah ciri-ciri orang yang berjaya?

a) Tidak suka blame/salahkan orang lain dalam apa jua kesalahan/kesilapan/kelemahan yang dihadapinya.
b) Minda usahawan yang berjaya.
- mempunyai visi, misi hidup yang jelas dan terarah.
c) Kegagalan adalah satu langkah menuju kejayaan.
d) Semua yang ada di depan mata adalah peluang jika kita melihat dari pelbagai perspeksi
e) Bersyukur dgn anugerah tuhan.
f) Bekerjasama dengan pengurusan yang ada....setiap agensi diterima secara baik dan membina rapport dgn mereka....walalupun mereka ada byk kelemahan.....ambil yang positif...sahaja...

Saya pernah menemuramah/interview jutawan di bawah ini ketika melakukan kajian kepuasan warga felda..tahun lepas..... semua jawapan yang diberikan adalah positif, bersemangat dan mantap.



Kisah kejayaan peneroka Umas



DENGAN memakai but berwarna hitam, jaket kulit berwarna coklat dan berseluar jean, Amarullah Sudin, 53, melangkah keluar dari rumah agamnya di Felda Gugusan Umas, Tawau, Sabah.

“Mari kita ke ladang kelapa sawit, di situ juga lebih 200 ekor lembu saya ditempatkan, ia ambil masa lebih kurang sejam ke sana dari sini,” katanya bersahaja kepada penulis dan jurufoto, Noradzrene Mohd. Noor sambil membuka pintu pacuan empat rodanya.

Setibanya di ladang berkenaan, Amarullah turun dan terus memanggil ternakannya dengan nada yang agak aneh. Tanpa semena-mena, sekumpulan lembu berlari menghampirinya dan bergesel dengannya.

“Lihat, lembu-lembu itu semua sudah kenal Haji (nama timangan Amarullah), tuan punya lembu-lembu ini. Dia selalu memantau dan ambil berat ternakannya di sini,” kata pemandu pacuan empat roda kami yang dikenali sebagai Pian.

Amarullah yang berasal dari suku Bugis Sabah sebenarnya bukan sebarangan individu. Lelaki ini dilabelkan antara peneroka Felda yang paling berjaya di Negeri di Bawah Bayu.

Membuktikan kenyataan, Amarullah baru-baru ini telah merangkul dua kejayaan dalam Anugerah Usahawan Tawau Felda 2010 yang dianjurkan oleh Lembaga Kemajuan Tanah Persekutuan.

Sambil bersiar-siar di ladang kelapa sawit, lelaki penuh karisma itu bercerita tentang misi dan visinya. Kata Amarullah, kejayaannya yang dikecapinya tidak datang bergolek.

Lantas, penulis menyogoknya tentang jolokan umum tentang dirinya digelar jutawan Felda.

“Awak kata saya jutawan? Oh, itu belum lagi, kita masih bekerja keras dan sebolehnya kita mahu kekal dengan sikap sederhana,” katanya yang menepis persepsi mengenai konsepsi kejayaan dan kemewahannya.

Menyorot historiografi Amarullah pada masa lampau, intonasinya begitu melankolik.

Liku hidup

Kisah Amarullah di Felda Gugusan Umas bermula pada tahun 1990 dan dia bergelar sebagai peneroka kelapa sawit ketika itu. Namun, pada masa yang sama, minatnya untuk menternak haiwan ternakan telah mendorongnya membeli lima ekor lembu sebagai percubaan untuk berniaga secara kecil-kecilan.

Keseriusan wawancara kami tidak semena-mena bertukar menjadi gamat dengan hilai tawa tatkala lelaki Bugis itu membongkar kisah kehilangan lembunya.

“Lima ekor lembu saya hilang dan takut isteri saya bising, saya beli lembu baharu,” katanya yang mendedahkan rahsia yang terpendam sejak sekian lama di hadapan isteri, Murniati Aisnawir, 45, dan anak keduanya, Mohd. Iswan, 24.

Momen itu sebenarnya merupakan titik peralihan kepada kehidupannya. Sambil memandang tepat ke arah isteri yang bersama-sama berkorban masa dan tenaga, Amarullah mengakui perniagaan yang direntas penuh berliku.


PASANGAN suami isteri, Amarullah dan Murniati menaruh harapan agar zuriat mereka dapat menyambung legasi perniagaan yang dibina sejak bertahun-tahun lamanya.


“Pernah berlaku, 25 ekor lembu saya mati dan kerugian dianggarkan berjumlah RM50,000 dan pernah juga 30 ekor lembu saya dicuri orang dan saya rugi RM60,000,” beritahunya.

Pada satu peringkat, kata lelaki itu, kurniaan Allah kepadanya tidak berbelah bahagi. Dia berlapang dada apabila sudah mempunyai kira-kira 500 ekor lembu. Dia juga memiliki ladang kelapa sawit seluas 2,000 hektar.

Tidak bergantung kepada dua cabang perniagaan sahaja, selain menumpukan perhatian kepada ternakan dan kelapa sawit, Amarullah turut mengendalikan bisnes pembinaan. Skala para pekerjanya bertambah kepada 50 orang.

Justeru, tidak hairanlah sekiranya Amarullah berterus-terang bahawa hasil pendapatan bulanannya mencecah RM50,000.

Dahulu gajinya semasa awal-awal menjadi peneroka cuma sekitar RM200 sahaja.

Hasil ternakannya pernah menjengah bukan sahaja pasaran Sabah malah menerima tempahan dari Sarawak dan Indonesia.

Namun, tegas bapa kepada sembilan anak itu, tiada istilah berpeluk tubuh dan ‘memerintah’ para pekerjanya bukan prinsipnya.

“Saya masih bekerja tak kira masa. Pagi-pagi dah bangun. Alhamdullillah hasil titik peluh saya kini diwarisi oleh Mohd. Iswan,” katanya yang sangat berterima kasih dengan keprihatinan Felda terhadap para peneroka di negeri Sabah.

Apabila topik perbualan beralih kepada kediamannya ibarat sebuah istana, Amarullah tersenyum simpul.

“Ya, kos rumah yang mempunyai tujuh bilik ini mencecah hampir RM2 juta dan sebenarnya ia masih dalam pembinaan.

“Rekaan rumah ini adalah sentuhan anak sulung saya, Abdul Ghafur yang merupakan seorang jurutera. Kami sama-sama mencatur idea mengatur konsep hiasan dalaman termasuk susunan perabot,” ujarnya yang masih menggantung gambar keluarga di rumah papan yang pernah didudukinya dulu di ruang tetamu.

Beberapa puluh meter dari rumah Amarullah, tinggal seorang ibu tunggal bersama tujuh anaknya yang kesemuanya berjaya dalam pelajaran.

Transkripsi kisah Udang Rosnah Dullah, 50, sedikit menyayat hati. Kematian suami, Allahyarham Julhari Haiyan sejak 11 tahun lalu sesungguhnya memberi transisi besar kepada kehidupan ibu tunggal itu.


USAHAWAN WANITA BERJAYA. Udang percaya, sekiranya seseorang penerokaitu rajin, Felda pasti akan menghulurkan bantuan seperti yang dimahukan.


Ketika itu, kata Udang, dia hanyalah seorang suri rumah. Dia juga gusar dan tekanan semakin menguasainya lantaran memikirkan bagaimana mahu memulihkan taraf hidup sedangkan ilmunya tentang perniagaan sangat cetek.

Namun, apakah faktor yang mendorong penerima Anugerah Ibu Tunggal Paling Berjaya di Gugusan Felda Umas ini berjaya?

Ujarnya: “Kerja keras saya tak didorong oleh sesiapa tapi apabila saya melihat anak-anak perlukan masa depan yang cerah, saya terus bangkit untuk melakukan apa sahaja.”

Cendawan tiram

Dengan riak wajah penuh kesungguhan dan bebola matanya yang menahan air mata, Udang berkata, dia memulakan segala-galanya dengan menanam cendawan tiram hasil bantuan Felda.

Semangat untuk melihat zuriat-zuriatnya belajar hingga ke menara gading, membakar semangat Udang untuk terus menongkah satu fasa baru yang ternyata memberi manfaat kepada penduduk warga Felda Umas.

Dengan bantuan Felda, dia membuka kedai memproses gambar dan fotostat. Peribahasa sehari selembar benang, lama-lama jadi sehelai kain sesuai ditujukan kepada wanita keturunan Bajau Semporna itu.

Berkat kesungguhannya, pendapatan bulanannya kini sekitar RM5,000 sebulan.

Kehidupan Udang semakin bercahaya apabila anak-anaknya kini ada yang bergelar guru dan majoriti bekerja dalam sektor kerajaan. Anak kelimanya, Julfikri Julhari, 19, pula sedang menuntut di Universiti Lim Kok Wing, Cyberjaya.

Sama ada Amarullah mahu pun Udang, kedua-duanya pernah pernah bergelut dalam merencana dan merubah derita keluarga. Usaha mereka yang tidak tidak pernah kenal erti jemu membuatkan mereka akhirnya menyeberang ke satu fasa yang penuh gemilang.

Seperti kata Udang: “Kita kena berani, kita kena cuba semua dan jika rajin, Felda pasti akan bantu kita.”

No comments: