Ahlan Wasahlan...

Jawatan Kosong Untuk Gadis Bawah 27 Tahun

Minuman Kesihatan dan Kekuatan

Minuman Kesihatan dan Kekuatan
Belum Cuba ..Belum Tahu... Cuba dulu baru tahu..

Pro dan Kontra mengenai Program Latihan ESQ Pak Ari....

Salam,

Waktu godek-godek laptop..saya terjumpa kumpulan artikel yang pernah saya kumpul dulu ketika menydiakan satu kajian ringkas tentang baik dan buruk serta kesannya pada dunia latihan di Malaysia...

Ikuti artikel yang dikumpulkan ini yang datang dri pelbagai pandangan....

dalam word pun dah sampai 106 muka surat.....

================================================



Ulasan, Komentar & Cadangan Berkenaan
Kursus Latihan ESQ 165
Dicatat dari hasil pengalaman :
Ust Zaharuddin Abd Rahman
www.zaharuddin.net
PENDAHULUAN
Semua komentar di bawah adalah dibuat setelah saya mengikuti sendiri kursus ESQ 165 pada tanggal 1 hingga 3 Mei 2009 bertempat di PWTC. Kursus berkenaan dikendalikan oleh Regional Trainer, Bapak Aminul Rahman Pulungan dan beberapa orang pembantu moderator yang lain.
Bagi memastikan seluruh komentar, dan kefahaman saya tentang isi ESQ adalah tepat dengan apa yang ingin disampaikan oleh trainer ESQ, demi menjaga keadilan dan keseimbangan dalam teguran dan nasihat, seluruh komentar dan ulasan saya dalam artikel ini dihasilkan setelah semua proses di bawah berlaku:-
  • Perbincangan sebelum kursus : dengan Trainer utama ESQ di Malaysia, iaitu Pak Aminul Rahman Pulungan, ketika beliau hadir ke rumah saya pada 30 April 2009 (sebelum kursus). Pertemuan ini berlangsung sekitar 3 jam, namun banyak komentar saya reserved kerana masih belum menghadiri kursus pada ketika itu. Apapun, hasil pertemuan ini, saya diberikan mandat eksklusif oleh Pak Aminul untuk memberikan sebarang komentar dan teguran sepanjang kursus pada esok harinya.
  • Input Semasa Kursus : Majoriti komentar di bawah adalah input-input dari catatan pengalaman dan pemerhatian selama tiga hari kursus tersebut.
  • Perbincangan Semasa Kursus : Penerangan lanjut khas oleh trainer utama pada setiap waktu rehat sepanjang kursus tiga hari. Semua perbincangan dibuat dengan trainer Pak Aminul yang mengendalikan kursus 3 hari tersebut, dan satu sesi perbincangan turut disertai oleh motivator Dr Rubiah K. Hamzah.
  • Perbincangan Selepas Kursus : Penerangan dan perbincangan lanjut oleh trainer Pak Arief (Trainer berlesen ESQ) dan En Radzif (Pengarah ESQ Malaysia) yang datang ke rumah saya pada malam 6 Mei 2009, mereka hadir beserta dengan seluruh slide kursus. Perbincangan berjalan selama hampir 3 jam. Dalam perbincangan ini, pihak ESQ menjelaskan bahawa semua input saya akan dikongsi dan diubah serta sebahagiannya telah disampaikan kepada semua trainer ESQ yang lain.
  • Penjelasan Terakhir Di Airport KLIA : Pada tanggal 7 Mei 09, jam 8.00 pagi, bagi melengkapkan perbincangan, trainer utama Pak Aminul Rahman bertemu saya sekali lagi di airport KLIA sebelum saya berlepas ke London, Perbincangan sekitar 35 minit.
esqmsia1.jpgGambar : Saya (terpaksa pakai songkok untuk rakaman astro oasis secara live pada malam tersebut- slot berkaitan solat), bersama Pak Aminul Rahman, Par Arief, En Ahmad Yani (baju hitam) dan abang saya (berkopiah).
 
Sepanjang komentar-komentar saya diberikan kepada pihak ESQ dari semua slot di atas, pihak mereka dilihat menerima dengan amat positif dan bersedia melakukan sebarang perubahan. Malah sebahagian teguran saya semasa dan sebelum kursus telah pun diambil tindakan oleh pihak ESQ.
Pak Dr Ary Ginanjar juga, walaupun tidak berada di Malaysia, telah bercakap dengan saya melalui telefon bimbit Pak Aminul Rahman sebanyak 2 kali. Malah semua input saya sebelum dan semasa kursus turut disampaikan kepada Pak Ary Ginanjar oleh trainer ESQ dan juga En Ahmad Yani dari Karangkraf.
Oleh kerana kursus yang saya ikuti dan perhatikan ini sudah dibincangkan dengan saya, sebelum dan sewaktu kursus berjalan, sebahagian kandungannya yang kontroversi telah berjaya diubah. Namun sebahagian yang lain, tidak sempat diubah.
Walaupun begitu, ini menyebabkan sebahagian besar komentar-komentar berkaitan ESQ yang pernah saya baca melalui internet dan yang dihantar oleh pelbagai pihak sebelum saya pulang ke Malaysia, sudah ternyata TIDAK LAGI BERLAKU.
Namun demikian, saya tidak dapat menolak kemungkinan jika masih terdapat perbezaan di antara kursus yang saya perhatikan ini dengan kursus ESQ di tempat lain, khususnya di negara lain, serta dikendalikan oleh kumpulan trainer yang lain di luar Malaysia.
Justeru, komentar dan ulasan saya ini mungkin sebahagiannya boleh terpakai untuk seluruh kursus dan model ESQ, manakala kemungkinan sebahagian lain berbeza menurut pembawaan dan penerangan trainer semasa program.
Saya juga mengakui bahawa semua komentar di bawah, majoritinya adalah hasil catatan cepat semasa program dan sebahagian yang lain hasil dari input sebelum dan selepas kursus. Namun begitu, disebabkan TIADA bahan bercetak yang boleh diberikan kepada saya dan semua peserta lain, semua komentar di bawah terhad kepada inti slide dan pembentangan trainer sahaja. Malah saya juga tidak sempat untuk meneliti satu persatu slide yang dibentangkan oleh ESQ trainer samada dalam bentuk soft copy atau hard copy untuk membolehkan saya menyemak dengan lebih efektif. Namun begitu, sebahagian kecil slide kursus, dapat saya teliti kembali  ketika rombongan ESQ hadir bertemu saya di rumah, selepas kursus.
Dengan ini, saya berharap dan saya yakin, seluruh penilaian dan komentar saya yang akan anda baca telah meraikan kedua-dua pihak, iaitu pihak pengkritik dan pihak ESQ. Saya yakin saya sudah dapat memahami maksud sebenar dari setiap point yang dikemukan dalam slide dan pembentngan oleh pihak ESQ dan saya juga telah meneliti sebahagian besar kritikan terhadap kursus ESQ ini yang kebanyakannya sudah outdated, sebahagian lainnya pula hasil salah faham dan sebahagian lain masih valid tetapi tidak diperincikan bagi membolehkan ESQ memperbaikinya.
Perlu diingat, semua ulasan dan komentar saya bersifat independence di dibuat atas dasar ilmiah, saya BUKAN Syariah Adviser ESQ dan penulisan saya tidak dipengaruhi arah tujunya oleh pihak ESQ semasa menulis artikel ini. Justeru, anda akan melihat ulasan yang telus inshaAllah, jauh dari sebarang emosi menyokong atau menolak ESQ.
SEBELUM ITU PERLU FAHAMI..ALIRAN SATU DAN DUA.
Sebelum saya mengulas, terlebih dahulu ingin saya nyatakan secara umum, kalaupun kandungan kursus ESQ tidak mempunyai sebarang kesilapan dari sudut Aqidah yang jelas, seluruh kursus ESQ ini AKAN TETAP DITOLAK oleh individu dan kumpulan yang mengikuti manhaj SALAF.  
Ini kerana mereka TIDAK menerima konsep keharusan ijtihad dalam bab ibadah khusus (ta'abuddi) sama ada cara atau pendekatan tambahan, malah berzikir menggunakan biji tasbih turut tidak diterima oleh majoriti individu dari aliran ini, apatah lagi sebuah majlis seperti ESQ yang menggunakan pendekatan zikir yang lebih jauh dan pelbagai dari biji tasbih. Kesimpulannya, mana-mana individu yang kukuh dan utuh berpegang kepada aliran pendapat sebegini (khususnya dari kalangan yang dianggap ekstrem, keras serta tegas), kursus ESQ sememangnya TIDAK SESUAI atau boleh dikatakan sekitar 60 % pendekatan dan inti kursus akan diputuskan tidak menepati Syariah jika dinilai dari neraca dan pertimbangan aliran yang digelar salafi.
Pembaca tidak perlu merasa marah atau pelik dengan keadaan itu, ini adalah kerana mereka mempunyai pandangan tersendiri dalam hal ibadah khusus dan teknik pelaksanaannya, malah kebanyakkan pegangan dan pendapat mereka sudah dari awal tidak selari dengan pendekatan dan majoriti kandungan kursus ESQ, justeru terlalu banyak dari pendekatan ESQ yang akan secara automatis tergolong dalam rekaan bentuk dan pendekatan baru bagi ibadah khusus, seperti zikir dalam suasana baru, teknik baru, tafsiran dan huraian baru dan macam-macam lagi. 
Namun begitu, menurut pengamatan saya. Aliran Salaf di Malaysia boleh dibahagikan secara umumnya kepada tiga jenis, Pertama : Yang ekstrem lagi keras dan tegas. Kedua : Yang Sederhana (moderate),  Ketiga : Yang lebih lembut dan toleran (Mild). Penolakan total ESQ yang saya maksudkan di atas pastinya dari kumpulan jenis pertama, manakala Salafi dari kumpulan kedua dan ketiga, banyak bergantung kepada perincian, perubahan dan perbincangan. Ada yang menolak dan ada yang boleh menerima. Justeru, bukan semua salafi akan menolak ESQ secara total. 
Kesannya, perbincangan samada pendekatan dan kandungan kursus ESQ benar atau salah, tepat atau seleweng, hanya relevan bagi individu dan kumpulan yang berpegang kepada manhaj KHALAF, ahli takwil dan kumpulan sufi. Ini merupakan pegangan majoriti ahli agama dan awam di Malaysia.
Namun demikian, tidak ramai orang awam yang faham tentang kewujudan dua aliran kefahaman utama di kalangan masyarakat Malaysia hari ini. Cuma jangan dipelikkan kerana  ia perkara biasa malah turut wujud dengan luasnya di seluruh dunia umat Islam.
Menyedari hal itu, komentar dan ulasan saya, dibuat dalam konteks kumpulan kedua yang BIASANYA lebih meraikan ijtihad-ijtihad baru dalam kaedah ibadah khusus dan umum. Kerana sebagaimana dikatakan tadi, jika dinilai dari perspektif individu aliran pertama, kursus ini akan ditolak mentah-mentah.
Oleh itu, bagi membuka sedikit ruang perbincangan dan pandangan, saya cuba berfikir seperti individu dari aliran kedua. Sama ada saya tergolong dalam kumpulan kedua atu tidak, ia bukan perkara pokok, saya hanya menulis atas sifat saya sebagai ahli akademik dan cuba melihat dari perspektif kumpulan kedua sahaja, berusaha memberikan sedikit pandangan berkenaan perincian kursus ESQ ini.
 
esqpwtc.jpg
 
Gambar : saya bersama dua orang ATS di ESQ angkatan 31 di PWTC. (Gambar Ihsan
 
BEBERAPA ISU ASAS
Berikut adalah ulasan dan komentar saya berkaitan pelatihan ESQ 165, level executive basic training.
1)     God Spot
Ringkasnya, god spot merujuk kepada satu saraf di otak manusia yang dikatakan berfungsi dan bertindakbalas terhadap aspek agama dan ketuhanan. Lalu nama ‘God Spot' dijadikan istilah yang digunakan oleh ESQ di dalam modelnya bagi melambangkan elemen spiritual intelligence.
 
esqmodel.gif

 
Ulasan saya :
Saya telah membaca amat ringkas kajian para saintis berkanaan hal ini, hanya melalui ulasan di Majalah-i dan juga bertanya kepada trainer yang mengendalikan.
Saya tidak berhasrat untuk melihat mendalam kebenaran kajian sains itu, kerana apa yang pasti ia tidak semestinya tepat, khususnya percubaan mengukur ‘satu kehendak kepada agama' bukanlah satu perkara yang boleh diukur dengan alatan kerana ia adalah satu hasrat, hasrat bukannya berbentuk, seperti niat. Berbeza dengan perasaan takut yang boleh diuji melalui degupan jantung, nadi dan memek wajah, namun saya masih ragu dengan kemampuan kita untuk mengira dan menjumlahkan (quantify) perkara yang tidak boleh dijumlahkan, iaitu "suatu keingin kepada agama dan tuhan".
Para pengkaji dan terdapat penyokong God Spot mengatakan, ia keinginan itu dikira dengan menjalankan eksperimen terhadap beberapa orang yang kena sawan dan paderi dan alim ulama, lalu sebaik sahaja mereka memikirkan berkenaan Tuhan dan Kegamaan, satu saraf di satu bahagian otak mereka menjadi mengembang. Lalu saraf ini dinamakan God Spot.
Saya tidak membaca lanjut huraiannya tapi jika hanya kembangan saraf dijadikan rujukan dan disebut-sebut sebagai bukti. Ia amat-amat lemah dan sangat subjektif.
Persoalan juga muncul apabila dikatakan manusia telah Allah sediakan saraf ini untuk menghampiri agama. Saya terfikir, agaknya adakah jika saraf ini tercedera manusia dan ia masih hidup, maka ia akan hilang kehendak kepada agama hanya kerana saraf ini terpukul atau cedera? Wallahu'alam.
Tidak mengapalah, namun ini bukannya persoalan tepat atau tidak ketepatan kajian sains itu, ia bukan argument saya yang utama. Cumanya, AMAT RUGI untuk ESQ menjadikan istilah GOD SPOT sebagai istilah pilihan untuk diletakkan di dalam model ESQ 165, kerana ia adalah sebab berikut :-
  • Istilah itu sendiri mendorong salah faham, khususnya apabila ia diterjemahkan menjadi : "TITIK TUHAN". Apa yang tergambar dari istilah ‘Titik Tuhan'? Pastinya ada yang akan memahaminya bahawa disitu letaknya tuhan dalam diri diri anda. Atau tuhan berada di otak manusia, Atau mungkin akan wujud yang mengatakan, istilah itu memberi indikasi bahawa tuhan mempunyai tempat tertentu.
  • Saya faham, ini semuanya adalah kefahaman dan andaian salah berkenaan isu God Spot, namun anda tidak dapat mengelak orang ramai yang tersilap faham, ia berpunca dari nama yang tidak betul. Boleh sahaja saraf itu dinamakan dengan nama lain seperti ‘Good Spot' ( dengan dua huruf ‘o') atau saraf naluri agar hilang kontroversinya,
  • Tidak ada keperluan untuk kita mempertahankan istilah God Spot, yang direka cipta oleh individu bukan Islam yang langsung tiada senstiviti hukum Islam. Tiada juga keperluan untuk diletakkan di dalam model utama ESQ.
  • Istilah itu God spot seolah perkara utama dan asas dalam model pembangunan diri dan kepimpinan ESQ. Padahal inti kandungan kursus ESQ adalah merujuk kepada Islam, Iman dan Ihsan atau pengabdian kepada Allah.
Cadangan saya kepada pihak ESQ
Nama GOD SPOT yang berada di dalam model PERLU diubah kepada nama lain.
 
  • Hasil dari itu, adalah terlebih baik jika pihak ESQ boleh terus mengubah penggunaan istilah ‘God Spot' dalam model utamanya kepada istilah yang lebih tepat berdasarkan pandangan Islam, seperti ‘Fitrah' atau apa jua yang seertinya.

 
  • Kehendak manusia kepada ketuhanan adalah fitrah, sama ada dibuktikan dengan kewujudan saraf God Spot
atau tidak, ia telah wujud berdasarkan ayat-ayat Al-Quran dan Hadis antaranya :
 
فَأَقِمْ وَجْهَكَ لِلدِّينِ حَنِيفًا فِطْرَةَ اللَّهِ الَّتِي فَطَرَ النَّاسَ عَلَيْهَا لَا تَبْدِيلَ لِخَلْقِ اللَّهِ ذَلِكَ الدِّينُ الْقَيِّمُ وَلَكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ
Ertinya : Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama (Allah); (tetaplah atas) fitrah Allah yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada perubahan pada fitrah  Allah. (Itulah) agama yang lurus; tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui ( Ar-Rum : 30)
Juga hadis Nabi :-
كل مولود يولد على الفطرة
Ertinya : Setiap yang lahir itu, dilhairkan dengan keadaan Fitrah ( Riwayat Al-Bukhari & Muslim)
Fitrah mempunyai pelbagai takrifan dikalangan ulama berdasarkan konteksnya, namun dalam konteks ini ia ditakrifkan oleh para ulama sebagai :-
هي ما فطر الله عليه الخلق من المعرفة به
Ertinya : iaitu Fitrah yang disediakan oleh kepada makhluknya untuk mengenaliNya (tuhannya) (Lisan al-Arab, 5/56 ; Khasois al-Islam, Al-Qaradawi, hlm 39; rujukan tambahan Tafsir Al-Qurtubi, 24/23)
 
  • Justeru, sewajarnya pihak ESQ menjadikan penemuan saraf God Spot sebagai PERKARA SAMPINGAN SAHAJA, sama sebagaimana penemuan saintifik kewujudan Teori Big Bang, Cat's Eye Nebular, pergerakan gunung dan lain-lain yang digunakan oleh ESQ dalam kursusnya untuk MENYOKONG KEBENARAN AL-QURAN. Bukankah ini lebih tepat, berbanding menjadikannya seolah-olah suatu ASAS sehingga diletakkan di dalam rangka asas Model ESQ 165.
  • Islam sudah lama menyebut berkenaan wujud diri manusia satu keinginan dan keperluan kepada Allah swt. Penemuan saintis itu hanyalah bukti TAMBAHAN sahaja kepada kebenaran Islam, tiada lebih dari itu. Khususnya bagi mereka yang memerlukan kajian Saintifik bagi meyakini Islam.
 
 
2)     Suara Hati dan Asmaul Husna
Sering diulang-ulang bahawa suara hati adalah satu seruan dari hati ke arah kebaikan yang juga merupakan core value, nilai murni sejagat, inner voice dan lainnya.
Ia juga dikaitkan dengan sifat-sifat yang diambil daripada asmaul husna. Inilah yang dijadikan panduan untuk suara hati.
Ulasan saya :
Adakah Asmaul Husna tepat lagi sesuai untuk dijadikan sebagai rujukan utama Suara Hati ?
Bagi saya, Asmaul husna sahaja tidak cukup dan ia juga tidak memberikan satu petunjuk komprehensif kepada manusia untuk bertindak dan beramal di atas muka bumi.  Ini adalah kerana :-
  • Asmaul Husna bersumberkan kepada Al-Quran, justeru mesti dikembalikan suara hati bukan sekadar kepada Asmaul Husna tetapi kepada sumber asasnya iaitu Al-Quran dan penghurai kepada Al-Quran iaitu Al-Hadith
  • ESQ menggambarkan Asmaul Husna perlu diterjemahkan ke dalam diri, dengan mengaplikasikan sifat-sifat dan nama-nama Allah yang mengandungi nilai-nilai sejagat. Namun demikian, pelaksanaan nilai-nilai sejagat dari nama Allah ini TIDAK semuanya boleh diaplikasikan oleh manusia, hanya sifat dan nama Allah yang diarahkan di dalam Al-Quran dan hadis sahaja mesti dijadikan oleh manusia sebagai panduannya. Memang benar Allah swt bersifat dengan sifat Ar-Rahman (maha pemurah), nescaya kita inginkan diri kita untuk bersifat dengan sifat dari nama tersebut, lalu kita turut berusaha menjadi pemurah. Namun begitu, model dan slide ESQ tidak menjelaskan dengan jelas lagi terperinci bahawa terdapat nama-nama Allah dan sifatNya yang khas bagiNya, tidak dapat diikuti oleh manusia. contoh seperti Al-Mudhil ( yang menyesatkan), Al-Muhyi (menghidupkan), Al-Mumit (Mematikan), Ar-Raqib (maha mengintip), Malikul Mulki (raja kepada segala raja) dan banyak lagi. Kesilapan akan berlaku apabila peserta ESQ menyangka perlu mengaplikasikan semua asmaul husna sebagai sumber suara hati, lalu bagaimanakah cara mereka ingin mengamalkan nama-nama yang saya sebutkan sebagai contoh tadi.?
  • Kewajiban mengaitkan asmaul husna dengan Al-Quran dan al-Hadis juga adalah kerana sememangnya sifat dan nama Allah swt adalah al-Adl (yang maha adil), kita turut dituntut untuk bersifat adil, namun apabila kefahaman ‘adil' ia tidak dipagari oleh kefahaman yang jelas, satu penyelewengan akan berlaku, berkemungkinan akan terdapat golongan sekular yang menganggap penyamarataan pembahagian pusaka adalah ‘adil', kebebasan homoseksual adalah adil, kebebasan murtad adalah adil dan lain-lain, tatkala itu pendidikan ESQ untuk menuruti sifat Adil Allah akan hancur jika ia tidak diikat dengan takrif adil yang dinyatakan dari sumber Al-Quran dan al-Hadis.
Cadangan saya kepada ESQ:
  • Mesti ditambah di dalam takrif suara hati khususnya di dalam slide, bukan hanya disebut di dalam ulasan trainer, kerana ulasan boleh berubah-ubah mengikut citarasa trainer. Perlu diingatkan bahawa suara hati adalah satu suara yang mengajak kepada kebaikan, nilai sejagat, diciptakan oleh Allah swt yang bersumberkan dan diperincikan di dalam  Al-Quran dan Al-Hadith.
  • Jangan terhenti hanya kepada rujukan asmaul husna tetapi mesti dinyatakan dengan terang, bahawa ia sumber penuh dan terperinci SUARA HATI dari Al-Quran dan As-Sunnah.
  • Mesti difahamkan fungsi nama-nama Allah yang bersifat khusus untukNya. Seperti al-mutakabbir dan lain-lain yang disebutkan di atas.
  • MESTI DIFAHAMKAN beberapa sifat lain yang yang juga tidak boleh ditiru oleh manusia seperti Al-Bashir (maha melihat). Apa yang perlu adalah bahawa nilai sejagat dari sifat al-Bashir bukan sahaja oleh manusia dalam bentuk dan tafsiran pelabagi, tetapi yang lebih PENTING adalah semua manusia memahami bahawa Allah swt maha melihat kamu di mana dan perbuatan kamu zahir dan batin. Namun setakat hadirnya saya dalam kursus ESQ selama tiga hari, penekanan kepada hal ini kurang dihighlightkan kerana model ESQ cuba mengenengahkan Asmaul Husna di dalam sifat-sifat manusia pilihan, menonjolkan asmaul husna dalam sifat-sifat CEO idaman. Namun terlupa MENENEKAN atau kurang ditonjolkan bagaimana sifat dan nama Allah itu juga perlu difahami dalam konteks Allah swt yang maha melihat dan mengawasi CEO dalam tugasan mereka, pemimpin dan lainnya.
3)            Sekitar Tafsiran Asmaul Husna
  • Terdapat juga beberapa tafsiran sifat-sifat Allah yang kelihatan dibuat sewenang-wenangnya. SAYA DAPATI ADAKALANYA terdapat beberapa tafsiran kurang tepat digunakan di dalam slide kerana ingin mengadaptasi nama-nama Allah yang mulia ini dalam kehidupan dan akhlak manusia. Namun, percubaan menyerapkan Asmaul Husna dalam erti-erti bendera Jalur Gemilang kelihatan mudah tersasar dari landasan tafsiran yang betul.
  • Selain itu, tafsiran nama dan sifat Allah swt terlalu dilihat mudah diperkembang tanpa dasar dari Al-Quran dan Al-Hadis, hal ini perlu diawasi dengan teliti. Seperti menafsirkan nama Al-Kareem dengan menghormati pemimpin melayu, atau Al-Muqsit dengan tafsiran penyesuaian diri dengan kemajuan zaman dan lainnya. Sewajarnya, semau tafsiran mesti berpandu kepada nas lain dari Al-Quran dan Al-Hadis.
  • Namun demikian, saya ada merujuk dengan ringkas buku Asmaul Husna karangan Pak Ary Ginanjar dan mendapati sememangnya banyak tafsiran yang boleh menimbulkan salah faham. Namun demikian, buku tersebut telah ditarik semula dan tidak pula diedarkan di dalam kursus ESQ terkini. Pihak ESQ menarik balik semua buku yang telah dicetak untuk editing dan pembetulan. Justeru, sebarang pertikaian dari buku, adalah tidak lagi relevan untuk kritikan.
  • Terdapat juga kurang tepat dan tidak konsisten dalam penterjemahan nama-nama yang terdapat dalam Asmaul Husna.  Semua penterjemahannya dan penafsirannya perlu diambil kira dengan teliti.
Cadangan Saya Kepada ESQ :
 
  • Tidak cuba mengaitkan tafsiran jalur Gemilang dengan Asmaul Husna, tetapi cukup dikeluarkan nilai-nilai yang baik dalam setiap tafsiran jalur gemilang, dan disokong oleh suara hati (berdasarkan model ESQ) yang dirujuk kepada Al-Quran dan al-Hadis. 
  • Merujuk semua tafsiran yang akan digunakan dengan ahli majlis Syariah ESQ yang akan dilantik, sebelum digunakan.
 
4)  Tafsiran baru Iman ihsan dan Islam
Saya tidak merujuk kepada sebarang bahan bertulis ESQ kerana ia TIDAK LAGI diedarkan. saya hanya merujuk kepada sepintas lalu dari slide yang ditayangkan dan penerangan para trainer.
Setakat pengamatan saya, tiada tafsiran baru kepada ihsan, iman dan Islam yang diberikan. Pihak ESQ masih lagi merujuk takrifan asal, cuma model ESQ 165 mereka mengambil rangka umum dari rukun tersebut.  Dari situ, ia diamati melalui logika minda untuk menghasilkan satu model pembangunan diri dan kepimpinan. Ia bukan tafsiran baru, tetapi adalah proses modeling sahaja. Anda perlu memhamai apakah proses modeling dalam dunia akademik untuk memahami maksud saya.
Justeru itu, ESQ165 dinamakan sebuah model. Ia adalah satu istilah akademik yang merujuk kepada satu teori moden hasil gabungan hypothesis dan analisa. Sama seperti percubaan beberapa ahli akademik lain yang cuba memperkenalkan model penyucian diri melalui konsep virtue oleh Imam Ghazali contohnya. Ia bukan tafsiran baru yang menolak tafsiran asal, ia hanyalah satu bentuk model logika minda yang menyandarkan kepada asas ihsan, iman dan Islam. Demikian juga beberapa orang pensyarah UTM pernah mengemukakan model kaunseling Islam berdasarkan konsep amar makruf nahi mungkar. Ia hanya model yang diceduk dari konsep asas amar makruf nahi mungkar, ia bukan sesuatu tafsiran baru, tidak pula sesuatu yang komprehensif mewakili seluruh sumber asas Islam.
Oleh itu, saya tidak nampak ia adalah sebuah isu usul atau asas sehingga boleh dijatuhkan sesat dan menyeleweng.
Cadangan saya kepada ESQ :
Bagi mengelakkan dari kesilapfahaman ini, pihak ESQ MESTILAH menghighlight terlebih dahulu TAFSIRAN asal bagi ihsan, iman dan Islam sebelum membawa peserta untuk mengerti model mereka.
Apa yang ada tatkala ini, pihak ESQ hanya menyertakan tafsiran asal di hujung kursus, itupun dalam bentuk yang kurang menyerlah. Ini menjadikan peserta kurang tumpuan dan gagal mendapat maksud sebenar.
Hasilnya, saya melihat dakwaan ini tidak tepat dan kekurangan masih boleh dipinda dan diperbetulkan dengan panduan dari ilmuan Shariah yang diyakini.
 5)    Proses Pencarian Kebenaran oleh Nabi-nabi
Berkenaan hal ‘pencarian' para nabi melalui pencarian dan pengalaman, tidak dapat menangkap sebarang kesilapan berlaku dalam tafsiran pihak ESQ semasa kursus. Namun setelah mendapat penerangan semula oleh trainer Pak Arief di rumah selepas kursus, baru saya dapat melihat berlaku sedikit silap faham dalam memahami nas kisah Nabi Musa dan Nabi Ibrahim a.s.
Cadangan Saya kepada ESQ :
Memperbetulkan kelonggaran tafsiran dalam ayat surah al-An'am : 76-78, berkenaan bintang, bulan dan matahari yang disangka tuhan tetapi sebenarnya bukan. Fakta yang sebenarnya, bukanlah Nabi Ibrahim  a.s yang sedang mencari-cari kebenaran ketuhanan lalu menyangka bintang, bulan, dan matahari yang sebagai tuhan itu, tetapi ayat tersebut sebenarnya merujuk kepada kepercayaan bapa dan kaum nabi Ibrahim a.s ,  teks ayat al-Quran itu pula merujuk kepada bagaimana kaedah debat dan dakwah Nabi Ibrahim sebenarnya. Kerana ayat itu dimulakan dengan konteks berikut :-
وَإِذْ قَالَ إِبْرَاهِيمُ لأَبِيهِ آزَرَ أَتَتَّخِذُ أَصْنَامًا آلِهَةً إِنِّي أَرَاكَ وَقَوْمَكَ فِي ضَلاَلٍ مُّبِينٍ
"Dan (ingatlah) di waktu Ibrahim berkata kepada bapaknya Azar: ""Pantaskah kamu menjadikan berhala-berhala sebagai tuhan-tuhan? Sesungguhnya aku melihat kamu dan kaummu dalam kesesatan yang nyata ( Al-an'am : 75 )"
Demikian juga kisah nabi Musa yang dikatakan mencari-cari sehingga meminta dari Allah swt apabila menghighlightkan kata-kata Nabi Musa yang meminta Allah menunjukkan dirinya :
قَالَ رَبِّ أَرِنِي أَنظُرْ إِلَيْكَ
" Wahai tuhanku tunjukkanlah dirimu, sehingga aku dapat melihatmu". ( Al-A'raf : 143)
Konteks kefahaman terhadap ayat ini juga terdapat kesilapan kerana kata-kata Nabi Musa itu bukanlah dalam suasana Nabi Musa masih belum menemui kebenaran, tetapi ia adalah dalam konteks,
وَلَمَّا جَاء مُوسَى لِمِيقَاتِنَا وَكَلَّمَهُ رَبُّهُ
"Dan tatkala Musa a.s datang untuk (munajat dengan Kami) pada waktu yang telah Kami tentukan dan Allah telah berfirman (secara langsung) kepadanya (tetapi tidak kelihatan) ( Al-A'raf : 143 )
Nabi Musa telahpun mendapati kebenaran malah telah dilantik pun sebagai Nabi dan Rasul di ketika ayat itu dilafazkan olehnya. Ia jelas apabila Musa a.s dipanggil oleh Allah swt untuk bertemu di tempat yang ditentukan dan kemudiannya Allah berkata-kata kepada Musa dan Nabi Musa memohon Allah swt untuk menunjukkan dirinya.
Saya kira, jika pihak ESQ membuat sedikit editing dalam slide dan skrip trainer dalam bab ini, inshaAllah tiada lagi masalah berbangkit berkaitan dengannya. Wallahu'alam.
ISU-ISU LAIN SEPANJANG PROGRAM SELAMA TIGA HARI
1)  Sesi doa dan keinsafan
Pihak esq mengatakan sesi ini disediakan bagi para peserta yang sedang insaf dan berdoa untuk bersama-sama mendapat manfaat, justeru sebahagian peserta yang sedang bermunajat dan berdoa sambil menangis atau tidak, ingin berkongsi rasa dan doa serta diaminkan oleh peserta lain.
Majlis ini tidak ubah seperti slot zikir para ahli tarekat dan waktu fana' kecuali ia disertai oleh TIGA orang  peserta bukan Islam. Sebahagian peserta ada yang menjerit Allahu akbar dengan kuat, menangis dengan kuat dan lainnya. Ini berlaku apabila di provoke oleh trainer untuk menyedari kesalahan-kesalahannya yang silam dan kini, dalam keadaan gelap beserta iringan music lembut dan gambar indah di layar besar.
Slot ini dibuat amat kerap, hampir dalam semua slot sama ada dimulakan dengan atau ditutup dengan sesi sebegini.
Ia dipuji oleh ramai peserta kerana majoriti mereka gagal menahan diri dari menitiskan air mata. Malah ramai individu berpangkat dan berjawatan tinggi turut memuji dan menitiskan airmata dalam slot ini apabila sahaja provokasi kesedaran dari trainer menyentuh hal-hal yang mengenai kesalahan yang pernah dilakukan oleh para peserta.
Selain muhasabah kesalahan diri, biasanya slot ini dimulakan dengan hidangan fakta saintifik yang menyokong kebenaran Al-Quran, Rasulullah, keagungan Allah swt dan lainnya.
Bagi menambahkan rasa ‘feel' kepada semua hadirin, menjadi trend, pihak trainer dan pembantu akan mengacukan mikrofon kepada beberapa individu yang dilihat sedang khusyuk menangis lalu dipohon indifvidu yang memang sedang menangis ini untuk berkongsi doanya menggunakan mikrofon. Lalu terdengarlah suara menangis sambil berdoa di seluruh dewan, lalu diamenkan oleh sebahagian peserta.
Ulasan :
 
  • Percampuran dengan bukan Islam dalam beberapa slot ibadah telah saya sarankan untuk diasingkan namun pihak ESQ kelihatan menghadapi kesukaran kerana jumlah bukan Islam hanya tiga orang dari 500 orang. Namun demikian, bukan perkara pelik kita melihat di jabatan-jabatan kerajaan dan swasta, slot doa disertai oleh bukan Islam. Namun mereka hanya diam tidak mengangkat tangan. Justeru, jika perkara ini dianggap besar, pihak berkuasa agama Malaysia perlu turut memberi amaran kepada seluruh negara.
 
  • Pengendalian majlis keinsafan sebegini tidaklah menjadi isu terlalu besar bagi saya, walaupun menyedari majlis dan keadaan majlis sedemikian pasti akan ditolak oleh mana-mana ilmuan Islam yang bermanhaj Salaf, kerana ia tergolong dalam hal rekaan baru dalam kaedah beribadah.Saya tidak ingin menyentuh isu itu dalam ruangan ini, disebabkan ia masih tergolong dari isu-isu khilaf. 
 
  • Namun demikian sekalipun ia mempunyai asas seperti slot zikir para ahli tasauf dan tarekat sufiah dan kumpulan ulama yang menyokongnya, ia menimbulkan sedikit masalah hukum apabila mikrofon turut diberikan kepada para peserta wanita yang berdoa sambil menangis-nangis. Keadaan ini adalah KURANG TEPAT, khususnya suara wanita yang sedang berdoa dan menangis itu mendayu-dayu dan boleh sahaja menganggu kekhusyukan peserta lain, khususnya peserta lelaki yang sedang berdoa dan bermunajat.
 
Perlu difahami, bahawa Islam amat melarang, segala perbuatan yang berpotensi mengganggu sesuatu ibadah, akibatnya Nabi s.a.w TIDAK MEMBENARKAN wanita menegur imam yang terlupa atau tersilap sewaktu solat dengan sebarang lafaz dan suara kerana dibimbangi menjadi fitnah kepada lelaki yang berpenyakit di hatinya. Terlebih ditolak adalah suara yang mendayu.
Dalil Hadithnya :-
فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم ما لي رأيتكم أكثرتم التصفيق من رابه شيء في صلاته فليسبح فإنه إذا سبح التفت إليه وإنما التصفيق للنساء
Ertinya : Berkata Rasulullah SAW , mengapa aku melihat kamu banyak bertepuk apabila ragu-ragu (waswas) dalam sesuatu perkara semasa solatnya. Hendaklah kamu ( lelaki ) bertasbih dan sesungguhnya tepukan itu hanya untuk wanita" ( Riwayat Al-Bukhari, no 652)
Allah SWT yang menciptakan manusia sememangnya telah memberi peringatan akan hal ini apabila menyebut :-
فَلاَ تَخْضَعْنَ بِالْقَوْلِ فَيَطْمَعَ الَّذِى فِى قَلْبِهِ مَرَضٌ وَقُلْنَ قَوْلاً مَّعْرُوفاً
Ertinya : Maka janganlah kamu wahai wanita, merendahkan (melembutkan) suaramu maka dibimbangi orang yang berpenyakit di hatinya beringinan jahat kepadamu, maka bercakaplah hanya dengan kata-kata yang baik ( kandngan dan tatacaranya)" (Al-Ahzab : 32)
Imam al-Jassas ketika mentafsirkan ayat dari surah al-ahzab tadi menyebut bahawa ayat ini memberi hukum BAHAWA WANITA DILARANG DARI MELAUNGKAN AZAN,  kerana kemerduan suara wanita dijangka mampu mengelodak hati sang lelaki ( Ahkam al-Quran, 5/229 dengan pindaan ringkas)
Demikian juga pandangan mazhab Syafie dan hanbali, dan tidak diketahui ada yang bercanggah pendapat dalam hal ini , kata Imam Ibn Quddamah, ( Al-Mughni, 2/68 )
Tindakan : Saya telah berbincang dengan Trainer pada hari tersebut, Pak Aminur Rahman Pulungan, maka selepas itu tiada lagi mikrofon diberi kepada wanita sewaktu sesi tersebut, hanya lelaki sahaja mankala bagi wanita, ia diganti dengan sharing melalui ucapan sahaja.
2)            Majlis Menangis
Majlis doa dan keinsafan dikritik oleh beberapa individu malah disindir sebagai majlis menangis secara berjemaah dikritik sepuasnya oleh mereka yang mengkritik. Memang yang terbaik adalah menangis sendirian di rumah atau di dalam majlis ibadah peseorangan.
Namun bagi saya, tiada sebarang masalah untuk slot doa dan keinsafan ini walau ia majlis menangis secara berkumpulan. Ia hanyalah satu latihan dan permulaan bagi mereka yang sukar menitiskan air mata keinsafan kepada Allah.
Malah tangisan itu diusahakan dengan paparan ayat-ayat al-Quran yang membuktikan  bahawa kebanyakkan sahaja hasil kajian saintifik moden, hakikatnya telah disebut di dalam Al-Quran sejak 1400 tahun yang lalu. Hasil dari itu, pihak trainer berusaha menusuk jiwa dan kalbu peserta untuk menghayatinya sehingga menangis. 
Mengenangkan keadaan baginda nabi s.a.w yang didustai, dan melihat diri masing-masing yang begitu jauh dengan kebenaran Al-Quran dan risalah yang dibawa baginda Nabi. Bagi saya keadaan itu masih punyai asas di dalam Islam sebagai hadis :-
اقرؤوا القرآن وابكوا فإن لم تبكوا فتباكوا
Ertinya : Bacalah al-Quran dan menangislah kamu semua, sekiranya kamu tidak mampu menangis maka buat-buatlah menangis (Riwayat Tirmidzi, Al-Hafidz Al-Iraqi : sanadnya baik)
Malah nabi bersabda :-
إنَّ اللهَ لا يُعذِّبُ بدمعِ العينِ ولا بحزنِ القلبِ ، ولكن يُعَذِّبُ بهذا - وأشار إلى لسانه - أو يرحمُ
Erti : Sesungguhnya Allah tidak mengazab air mata yang bercucuran dan juga hati yang bersedih, tetapi Allah mengazab ini - sambil menunjukkan ke lidah- atau Allah memberikan belas kasihannya ( Riwayat Al-Bukhari , 1242 ; Muslim 924)
Persoalannya bolehkah berkongsi menangis sebagaimana yang dilakukan di dalam ESQ? Pada hemat saya , ini juga tiada sebarang masalah berdasarkan hadis :
عمر بن الخطاب رضي الله عنه للنبي صلى الله عليه وسلم وقد رآه يبكي هو وأبو بكر في شأن أسارى بدر : أخبرني ما يبكيك يا رسول الله ؟ فإن وجدت بكاء بكيت ، وإن لم أجد تباكيت لبكائكما ( أخرجه مسلم في صحيحه ضمن حديث مطول في الجهاد
Ertinya : Umar al-khattab r.a melihat Rasulullah s.a.w dan Abu Bakar sedang menangis dalam hal tawanan badar lalu Umar berkata : Beritahukan kepadaku apakah yang menyebabkan engkau menangis wahai rasulullah ? sekiranya aku boleh turut mendapatkannya (sebab menangis) nescaya akan ku tangisi bersama, sekiranya aku tidak mendapati sebab untuk menangis nescaya akan ku bertangis untukmu berdua. ( Riwayat Muslim)
3)            Salib
Gambar tubuh bercahaya sewaktu bermula slide inner journey, hampir menjadi lambing salib. Walaupun ia bukan perkara dasar dan besar kerana adakala tiada peserta yang perasan. Namun bagi mengelakkan salah tanggap atau sebarang tohmahan, saya menyarankan ia diubah.
4)            Burung dan aksi
Terdapat satu slot yang agak panjang hanya menyediakan sebuah hadis ringkas dan gambar burung terbang diiringi muzik. Trainer pula memberikan aksi seperti burung terbang dari awal hingga akhirnya dalam masa sekitar 5 minit, seolah ruh manusia diterbangkan dalam burung yang cuba disesuaikan dengan makna sebuah hadis.
Isu pendekatan dan sejauh mana cara ini menepati syariah atau tidak, tentunya ia ditolak oleh kumpulan salaf, namun secara dasarnya, saya merasakan ia boleh ditakyif (dicirikan) sebagai BUKAN sebuah ibadah khusus, dan ia hanya satu persembahan yang mensasarkan kerehatan minda, tumpuan terhadap balasan baik bagi insan soleh yang bermula di alam barzakh dengan balsaan ruhnya diletak di dalam burung yang berterbangan di syurga, ia juga saya kira satu module selingan sahaja.
Namun tidak dinafikan slot ini turut mendapat kritikan apabila ada yang menyamakannya dengan gospel dan lainnya. Secara peribadi saya tidak nampak banyak persamaannya, kecuali penggunaan muzik instrumental sahaja. Penggunaan muzik dalam sesi ingatan dan zikir adalah isu yang diperdebatkan turun temurun dan saya tidak berhasrat untuk memanjangkannya di sini dan menganggapnya bukan isu dasar serta slot yang perlu dirisaukan dari sudut aqidah dan syariah.
Cadangan Saya Kepada ESQ:
 
  • Memperbetulkan terjemahan hadis yang digunakan dan meletakkan sumbernya.  Berikut adalah lafaz dan sumber hadis yang perlu dipaparkan :-
  إنما المؤمن طائر يعلق في شجر الجنة حتى يرجعه الله إلى جسده يوم يبعثه
Ertinya : Sesungguhnya ruh orang mukmin itu seperti burung (atau berada di dalam burung - bermakna tidalah kelihatan ruh manusia berterbangan), yang menikmati hidangan (dan berterbangan bebas) di pepohon Syurga sehinggalah dikembalikannya oleh Allah ke jasadnya di hari kebangkitannya. ( Riwayat Malik, Tirmidzi & Ibn HIbban : Hadis Sohih ; Ibn Hibban, Arnout, Syakir)
 
  • Oleh kerana terbangan burung ini dan sekitarnya adalah alam ghaib, maka aksi terbang yang dilakukan oleh trainer dan video burung helang terbang di lembah-lembah itu perlukan sedikit nota kecil di video yang menyatakan ia bukan menggambarkan gambaran bagi keadaan SEBENAR di alam ghaib. Nota ini diperlukan bagi mengelakkan ada peserta yang membayangkan secara hakiki keadaan ghaib akan berupa seperti demikian. 
  • Menegaskan bahawa keistimewaan ini hanya boleh diperolehi bagi individu yang sudah mencapai tahap 'MUKMIN' iaitu satu sifat yang menunjukkan individu terbabit telah taat dalam menjauhi larangan dan menjunjung suruhan Allah swt, serta ikhlas dalam amalannya ketika di dunia. Bukan semua mampu memperolehinya.
  • Saya juga ingin mencadangkan agar slot ini samada ditiadakan terus jika dirasakan tiada banyak impak kepada peserta atau dipendekkan sahaja.
 
5)            Lagu ESQ
Beberapa lirik awalan lagu tersebut dlihat bermasalah, atau berpotensi menyebabkan silap faham yang dahsyat.
Lirik seperti :-
"Telah lama kucari"
 "Tiada suatu memberi"
"Ku dapat kini yang pasti"
"ESQ pengingat diri"
Lirik ini berpotensi besar untuk membawa salah faham, sepertiberikut :_
 
  • Seolah semua program dakwah, usaha indiivdu dan organisasi lain tiada sebarang manfaat dan gagal, hanya program ESQ yang berjaya dan memberi erti sebenar.
  • Seolah ESQ sahaja yang mengingat diri, dan menafikan ingatan dari para ulama, pendakwah dan lainnya.
 
Saya difahamkan oleh pihak ESQ ketika berbincang semasa dan selepas kursus, apa yang dimaskudkan dalam lirik itu adalah, ALLAH yang memberi, adapun ‘yang lama kucari' itu merujuk kepada ketenangan tidak hakiki, seperti kesenangan harta, pangkat, jawatan, dunia, kekayaan dan lain-lain.
Walaupun saya bersetuju dengan penerangan itu, saya masih merasakan susunan lirik itu adalah salah sehingga berpotensi besar membawa silap faham pendengar termasuk kepada saya sendiri ketika pertama kali mendengarnya.
Cadangan Saya Kepada ESQ:
Trainer ada menegaskan bahawa mereka akan mencelah semasa lagu dinyanyikan dengan menyebut kalimah Allah, namun tindakan ini masih masih tidak mampu menjamin konsistensi semua trainer lain di semua tempat kursus.
Oleh itu, saya mencadangkan agar perenggan pertama lirik agu ESQ dirombak bagi memastikan tidak salah faham dan tiada ruang bagi dituduh sebagai taksub kepada esq dan menolak kebaikan dari semua yang lain. Pinda sahaja lirik lagu itu atau boleh ditambah maksud sebenarnya di dalam kururngan.
6)     Gambaran alam ghaib.
Gambaran api, gunung berapi dan lainnya apabila menyebut berkenaan neraka dan azabnya.
Ulasan saya :
Kemungkinan tedapat pihak yang tidak bersetuju dengan percubaan menggambarkan azab dan api neraka dengan apa yang ada di atas dunia, kerana alam ghaib adalah sesuatu yang tidak dapat digambarkan dan percubaan menggambarkannya akan membawa kepada mengecilkan nilai azab yang menunggu ahli derhaka Allah di akhirat dan barzakah.
Namun sekali lagi, isu ini bukan isu dasar yang boleh menjadikan seluruh model ESQ ditolak. Malah hadis di bawah boleh diambilkira sebagai salah satu asas percubaan untuk memasukkan gambaran azab ke dalam hati pendengar adalah dibenarkan.
لقيني أبو بكر وقال: "كيف أنت يا حنظلة؟ قلت: نافق حنظلة! قال: سبحان الله، ما تقول؟ قلت: نكون عند رسول الله (صلى الله عليه وسلم) يذكِّرنا بالنار والجنة حتى كأنا رأي عين فإذا خرجنا من عنده عافسنا - لاعبنا وخالطنا - الأزواج والأولاد والضيعات فنسينا كثيرا! فقال أبو بكر: فوالله إنا لنلقى مثل هذا. قال حنظلة: فانطلقت أنا وأبو بكر حتى دخلنا على رسول الله (صلى الله عليه وسلم)، قلت: نافق حنظلة يا رسول الله، فقال: وما ذاك؟ قلت: يا رسول الله، نكون عندك تذكرنا بالنار والجنة كأنا رأي عين، فإذا خرجنا من عندك عافَسْنا الأزواج والأولاد والضيعات ونسينا كثيرا. فقال رسول الله (صلى الله عليه وسلم): "والذي نفسي بيده لو تدومون على ما تكونون عندي وفي الذكر لصافحتكم الملائكة على فرشكم وفي طرقكم ولكن يا حنظلة ساعة وساعة - وكررها ثلاثا" رواه مسلم
Ertinya : Hanzalah berkata : aku bertemu Abu Bkaar as-Siddiq lalu Abu Bakar bertanya : bagaimaan kamu wahai Hanzalah?" Jawab Hanzalah : Aku telah jatuh munafiq! : Abu Bakar : Mahasuci Allah, apa yang kamu katakan ini?. Jawab Hanzalah : Kita bersama rasulullah s.a.w MENGINGATKAN KITA BERKENAAN NERAKA DAN SYURGA sehingga SEOLAH-OLAH KAMI MELIHATNYA DI HADAPAN MATA, namun apabila kami keluar dari majlisnya kami bermain-main mesra dengan anak kami dan isteri kami, dan kami sesungguhnya telah lupa banyak...(Riwayat Muslim)
Dapat dilihat dari terjemahan ringkas hadis di atas, penceramah memang dituntut berusaha untuk menjelaskan dengan paling jelas berkenaan azab neraka dan nikmat syurga. Sehingga mampu dibayang ringkas oleh pendengar, lalu soal mempelbagaikan kaedah dan teknik menggunakan video dan gambar api biasa di dunia dikira harus selagi mana dinyatakan dengan jelas ia bukanlah gambar sebenar api di neraka yang tentunya jauh lebih dahsyat.
Cadangan Saya Kepada ESQ: Bagi mengelakkan ada yang silap tanggap menyangka azab api hanya seperti percikan gunung berapi, slide pihak ESQ perlu membuat nota kecil menjelaskan hal bahawa gambaran itu bukanlah gambaran sebenar.
7)    Slot senaman mirip tarian dan ATS
Slot ini boleh dianggap sebagai sesi hilang ngantuk yang diiringi lagu pop dan bukannya lagu patriotik. Perlu diingat bahawa selain sesi ini, sudah ada sesi senaman yang berlatabelakang lagu nilai murni ESQ, manakala sesi ini pula dinamakan Tu Wa Ga Pat.
Ulasan Saya :
Sesi Tu Wa Ga Pat ini dilihat amat TIDAK sesuai kerana ia seolah telah menukar seluruh dewan program menjadi seolah disko tarian diiringi lagu. Ia amat amat kelihatan mencampurkan keinsafan dan kebenaran dengan kebatilan.
Walaupun tiada percampuran lelaki wanita kerana telah dipisahkan barisan kerusinya, ia tetap amat tidak sesuai apabila mereka saling boleh memandang antara satu sama lain. Imej ini amat tidak sesuai dengan sebuah training yang menitikberatkan sesi doa, kesedaran spiritual dan merujuk kepada Islam. 
Selain itu, semua tenaga sukarelawan ESQ yang diberi nama ATS, dari kalangan lelaki dan wanita turut diminta oleh trainer untuk maju ke hadapan meminpin sesi streching dan senaman.
Namun bagi saya, ATS wanita yang terdiri dari wanita amat TIDAK SESUAI untuk ke hadapan menayangkan diri semasa strecshing dan bergerak-gerak seperti berjoget semasa sesi lagu ESQ.  
Cadangan Saya Kepada ESQ :
Saya mencadangkan ia dipotong semuanya, dan cukup sekadar slot stretching bagi menghilangkan mengantuk dan kelesuan tubuh peserta.
ATS wanita pula TIDAK PERLU dipanggil ke hadapan, cukup sekadar ATS lelaki sahaja.  Saya dilaporkan oleh seorang individu trainer ESQ bahawa pernah berlaku semasa kursus ESQ untuk Teens ( remaja), ATS wanita diganggu oleh peserta remaja lekaki semasa berada di hadapan peserta termasuk peserta lelaki. Bagi mengelakkan ESQ mendapat fitnah dari keadaan ini. ATS wanita tidak perlu ke hadapan.
 
Tindakan Segera Oleh ESQ : Pihak trainer telah memanggil semua individu utama dan meminta  saya menerangkannya sekali lagi dan semua mereka kelihatan bersetuju dan slot selepas itu tiada lagi wujud di sebelah petang dan esok harinya.
8)            Proses zero mind.
Sefaham saya, proses ini dirujuk kepada proses membuang sifat-sifat mazmumah sebelum mampu sampai kepada hati suci bersih. Proses ini juga dikatakan boleh dinamakan proses taawakkal kepada Allah swt dan pergantungan penuh kepadaNYa. Apabila tawakkal sudah berjaya dilaksanakan, ia mungkin sahaja membawa kepada infiniti atau luar biasa atau bantuan Allah yang tidak dapat dijangkakan oleh aqal manusia. Itulah proses zero mind.
Ulasan Saya :
Setakat penerangan yang diberi ketika kursus, itulah yang saya fahami. Justeru, saya tidak melihat terdapat sebarang masalah. Cuma terdapat dakwaan mengatakan ESQ mendakwa proses Zero Mind boleh mencipta kuasa luar biasa kerana dirujuk kepada kisah Kapten Abd Razak. Aspek luar biasa yang dimaksudkan adalah apabila semua usaha pilot Abd Razak berdasarkan pengalaman dan ilmu untuk menyelamatkan kapal terbangnya telah gagal, beliau bertakbir dan menyerahkan urusan seterusnya kepada Allah swt, kesan dari itu, kapalterbangnya dapat mendarat di dalam sungai dengan luar biasa.
Itulah yang dimaskudkan oleh ESQ sebagai proses Zero Mind, pembersihan pergantungan kepada alam dan makhluk setelah habis usaha, lalau diserahkan kepada Allah swt yang maha berkuasa.
Saya kira, intipati tersebut adalah bertepatan dengan Syariah, malah bersangka baik, bertawakal  dan tidak putus asa sememangnya dituntut. Sebagai sebuah hadis qudsi ertinya:
أنا عند ظن عبدي بي ، وأنا معه إذا ذكرني
Allah menyebut : aku berada di atas sangkaan hamba-hambaKu, dan aku bersama mereka apabila mereka mengingatiKu  (Riwayat Muslim)
Sebahagian riwayat lain pula berbunyi :-
أنا عند ظن عبدي بي إن ظن خيرًا فله وإن ظن شرًا فله
Erti :  aku berada di atas sangkaan hamba-hambaKu, sekiranya mereka bersangka baik, maka akan ditunaikan, jika mereka bersangka buruk, turut akan ditunaikan ( Riwayat Ahmad, Ibn Hibban)
Dan juga Firman Allah :-
وَلاَ تَيْأَسُواْ مِن رَّوْحِ اللّهِ إِنَّهُ لاَ يَيْأَسُ مِن رَّوْحِ اللّهِ إِلاَّ الْقَوْمُ الْكَافِرُونَ
Ertinya : Jangan kamu BERPUTUS ASA dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah, melainkan kaum yang kafir (Yusuf : 87 )
Namun setelah menyemak kembali slide kursus bersama trainer selepas kursus, saya mendapati cara penerangan mereka sememangnya ada sedikit potensi untuk silap tanggapan.
Cadangan Saya Kepada ESQ:
Boleh diteruskan module Zero Mind, cuma perlu ditekankan konsep tawaakal dengan usaha, serta arahan Allah untuk tidak berputus asa dalam apa jua keadaan.
Memasukkan dua dalil di atas sebagai tamabahan kefahaman di dalam slide.
Manakala hadis yang digunakan oleh pihak ESQ iaitu yang beerti "tiada hati melainkan semacam awan yang menyelimuti rambulan.." memerlukan semakan dan takhrij.
9)    Taksub dan trainer sebagai nabi
Ada yang mengatakan bahawa ESQ adalah sebagai satu kursus penyucian diri dengan kenyataan moderator ESQ, "Pada hari ini, kamu telah dimuliakan sama seperti para Nabi dan orang-orang yang mulia". Ia mirip dengan konsep agama Kristian.
Ini ini saya tidak pasti, kerana setakat kehadiran penuh 100 % saya di kursus ESQ pada tanggal 1Mei 2009 yang lalu, tiada sebarang kenyataan seperti itu dan telah diingatkan beberapa kali kepada  trainer untuk mengingatkan bahwa bukan mereka yang memberi hidayah atau penyucian. Saya lihat trainer telus dan menyebutnya banyak kali. Namun saya tidak dapat memberikan komen kepada kursus ESQ yang lain, ditempat lain atau bersama trainer yang lain. Komentar saya hanya terhad kepada kursus yang saya ikuti.
Jika benar ia berlaku, ini bermakna itu adalah kesilapan sang tranier secara individu dan bukan model asas dan skrip pelatihan ESQ.
10) Angel Principle :
Ia diadaptasi dari rukum iman, mempercayai kewujudan Malaikat, maka dalam penilaian saya terhadap penerangan yang diulas oleh trainer. Ia hanya menekankan keperluan semua pekerja dan muslim untuk merasa saya perhatian menyakini bahawa ada Malaikat yang mencatat semua perbuatan kita luar dan dalam.
Setakat penilaian saya, tiada sebarang penyelewengan tafsiran mahupun tafsiran baru setakat apa yang saya perhatikan, malahan ia adalah ilmu yang sememang telah disebut oleh Allah swt.
مَا يَلْفِظُ مِنْ قَوْلٍ إِلَّا لَدَيْهِ رَقِيبٌ عَتِيدٌ
Ertinya : Tiada satu lafaz pun yang engkau sebutkan, kecuali ada baginya malaikat Raqib dan Atid yang mencatat ( Qaf : 18)
Justeru, lebih tepat jika pihak ESQ memasukkan ayat di atas untuk menghurai prinsip angel ini, lebih kemas jika tafsirannya kemas dengan huraian ulama tafsir.
11)         Hadis : "Perang yang paling berat adalah perang melawan hawa nafsu"
Hadis ini memerlukan takhrij dan semakan.
12)         Aktiviti Total Action
  • Simulasi Lontar Jamrah - melontar belenggu dan syaitan. Dibuat dengan melontar satu white board berlukisan wajah seperti syaitan.
  • Simulasi Tawaf : dibuat dengan mengelilingi kotak empat segi berselimut hitam seperti kaabah, sekali dilihat tidak ubah seperti kursus haji anjuran masjid-masjid Malaysia.
  • Simulasi saie : dibuat dengan berjalan dari satu hujung ke hujung yang lain beraai-ramai
Ketiga-tiga aktiviti ini dibuat berasingan antara lelaki dan wanita. Tiada percampuran.
Pihak peserta akan membuat simulasi ketiga-tiga perbuatan Haji di atas sebagai mengambil pengajaran darinya. Tujuan mereka adalah untuk menekankan aspek bahawa setiap keyakinan, kefahaman serta kecintaan kepada Allah dan RasulNya menuntut usaha, kerja dan tindakan. Bagi memberikan sedikit pengalaman kepada peserta, ESQ menwujudkan simulasi ini.
Namun pihak trainer telah pun mengingatkan peserta berkali-kali bahawa aktiviti ini BUKAN dari kerja ibadah tetapi hanya salah satu bentuk model dan pengajaran sahaja.
Namun demikian, saya menguzurkan diri dari melakukan ketiga-tiga simulasi ini, saya hanya menjadi pemerhati di tepi dewan sahaja.
Ulasan :
Ketiga-tiga simulasi kelihatan tidak perlu pada pandagan peribadi saya. Malah semua input memadai dengan penerangan sahaja. Sekiranya PIHAK esq INGIN JUGA memberikan rasa bagaimana bertindak. Sudah memadai model memecah belon dan dihalang oleh peserta, sebagai cara memberikan pengalaman.
Lebih baik jika pihak ESQ dapat memikirkan cara model sedemikian untuk semua peserta berbanding model simulasi ketiga-tiga pekerjaan haji tadi.
Ini kerana, jika dilihat dari tepi, ia tidak ubah seperti ibadah yang menyeleweng, walaupun telah diingatkan berkali-kali oleh trainer ia bukan ibadah, namun meniru aktiviti ibadah khusus yang bukan ditempatnya, amat berpotensi menimbulkan salah faham, persepsi dan sangka buruk sama ada dari kalangan orang luar mahupun peserta sendiri. Sedangkan ia tidak memberi banyak impak pada hemat saya. Lebih dari itu, kebanyakkan peserta melakukannya dengan riang, gembira dan bercampur gelak ketawa ada kalanya.  Ia secara tidak langsung mencemarkan bentuk aktiviti ibadah khusus haji.
13)         Pergerakan ala tarian semasa lagu matahari
Peserta diminta oleh trainer untuk bergerak bersama dengan lirik nasyid yang diambil dari surah as-Shams. Peserta akan berpusing sambil mengangkat tangan semasa menyebut ‘demi langit beserta seluruh binaannya"
Cadangan Saya Kepada ESQ
Bagi pihak saya, saya tidak bergerak sama sekali semasa nasyid itu dibuat, hanya memerhati. Hasil perhatian itu, saya dapati pergerakan ala tarian ini sama sekali tidak sesuai, malah tiada manfaatnya buat iman, dan hati.
Islam hanya menyuruh kita untuk berdoa semas membaca ayat yang mengandugi doa-doa. Namun tidak disuruh untuk bergerak-gerak seperti maksud ayat.
Malah, pergerakan berpusing sambil mengangkat tangan agak menggerunkan untuk dilihat, kerana seolah kumpulan ajaran sesat menyembah sesuatu. Oleh kerana tiada banyak manfaat dari pergerakan tersebut, malah mengundang tawa dan bermain-main di hati peserta kerana melihat pergerakan masing-masing, eloklah ia dipinda sahaja.
Bukanlah maskud ayat quran untuk ditari dan ditertawa, tetapi untuk diteliti dan difahami serta amal, bukan amalnya dengan berputar seperti berputarnya matahari dan bumi.
PERKARA YANG TIDAK SAYA TEMUI DI DALAM PROGRAM
1)            Pukau : tiada pukau, saya saya tidak sama sekali ada rasa terpukau atau dipukau dalam mana-mana slot. Hanya teknik motivasi provokative dalam slot doa dalam slot penutup setiap sesi, dan juga sesi Cartasis (ketika itu perlu memeluk seorang saabat dan menjawab soalannya yang bertubi-tubi berkenaan ‘siapa kamu' dan apak yang kamu mahu'. Hasil soalan bertubi-tubi itulah adakalanya sebahagian peserta termengaku dirinay yang melakukan kejahatan. Tetapi bagi saya itu hanya sebuah MODULE dan bukan seperti slot pengakuan (confession) kesalahan kepada paderi di dalam agama Kristian Katholik. Apa yang  lebih penting adalah sesi pengajarannya, dimana peserta diingatkan bahawa semua sangkaan manusia terhadap indentiti sebenar dirinya sebagai hamba Allah sering terhalang oleh rasa bongkak dan pangkat sementara di dunia, demikian juga apa yang dimahukan sering terhad kepda dunia, sedangkan Allah dan syurga sepatutnya menjadi idaman setiap insan.
Sesi cartasis dan sesi insaf setiap sebelum dan selepas satu, biasanya dilakukan untuk mengeluarkan dan membangkitkan rasa insaf dalam diri peserta. Saya tidak melihat sebarang unsur pukau di sini malah adalah biasa bagi seseorang penceramah sering berusaha mengawal minda dan hati peserta dan pendengar bagi menjadikan mereka sebagai insan yang lebih baik. Juga biasa, penceramah menaikkan suara dan bermain intonasi bagi meresapkan pengajaran dan keinsafan dalam diri pendengar.
2)            Harga Mahal : Saya datang sememangnya jemputan tanpa bayaran, cuma bayaran RM 1380 itu saya kira logik kerana kemudahan yang disediakan, setiap lagu yang dimainkan dibayar royalty kepada pemilik lagu seperti Raihan, Haddad Alwi, Kitaro, dan lainnya.
Lebih logik apabila ia masih lagi menyewa sebahgain peralatan bunyian yang mahal. Saya difahamkan, pihak ESQ telah membeli beberapa layar besar dan beberap buah lcd yang dipancar dari belakang. Namun masih ada yang disewa.
Selain itu, makanan dan sewa tempat, demikian name tag, kemudahan scan name tag bagi memastikan peserta benar sahaja yang masuk. Buku dan bahan bertulis, fail beg, name tag, kad alumni, kos R & D, training development dan lainnya.
Gaji pekerja sepenuh masa yang memcecah 480 orang terdiri dari trainer, asst trainer, pegawai pentadbiran, makanan ATS dan lainnya amat memerlukan kos. Sebagai individu yang pernah menganjurkan kursus, saya kira mereka masih lagi membuat keutungan namun ia masih lagi tergolong keuntungan yang halal selagi mana inti kursus adalah sah.
Selain itu, apabila yuran tersebut juga menjadi tiket peserta digelar alumni, dengannya semua alumni boleh hadir lagi kursus basic ESQ tanpa sebarang limit.
3)          Syirik : Tidak saya jumpainya unsur ini dalam kursus ESQ.
4)         Sujud Taubat : Tiada saya lihat mana-mana peserta sujud dalam kursus yang saya hadiri, jika ada sekalipun ia adalah sujud syukur dan bukan pula sujud kepada trainer. Sesi sujud ini tidak ada dalam kursus yang saya hadiri tetapi dikatakan ada dalam sesi lain, dimana trainer menggalakkan semua peserta termasuk petugas ESQ sudju syukur asta kesederan diri.
Cadangan saya : Jangan dipaksa atau diarah peserta untuk sujud syukur, tiada ertinya sujud syukur tanpa benar-benar rasa bersyukur. Mungkin sahaja terdapat sebahagain peserta yang belum masa untuk sujud syukur. Individu bukan Islam pula tidak pelru melakukan sujud ini sama sekali.
5)      Taksub kepada trainer, Ary Ginanjar dan ESQ
       Tidak saya jumpai kerana dari awal pihak trainer mengingatkan berkali-kali agar terima kasih kepada Allah swt dan Nabi Muhammad s.a.w dan bukannya mereka. Justeru, jika ada bekas peserta yang taksub, ia tidak wajar dibebankan kesalahn itu kepada pihak ESQ. Saya kira, mana-mana organisasi dan aliran akan pasti mempertahankan keyakinan mereka dan merasa berterima kasih dengannya jika organisasi itu disertai mereka, apatah lagi apabila dia mendapat kesedaran untuk beragama darinya. Saya kira ia proses normal, cuma ada tidak dinafikan wujudnya individu yang melampau. Sama seperti PAS, JIM, ABIM, Tabligh, Tareqat, pengikut aliran Salaf, khalaf, pondok dan lain-lainnya. Semua ahli dari organisasi terbabit tentunya akan memprtahankan dan berterima kasih kepada organisasi mereka dalam banyak keadaan, khsusunya apabila organisasi, pemimpin atau pendekatan mereka dikritik.
 
Perlu difahami taksub yang difahamkan oleh Nabi s.a.w hanyalah menyokong dan mempertahankan kaum, organisasi atau pihak sendiri DALAM PERKARA YANG TERNYATA SALAH DAN SELEWENG dari agama. Mempertahankan organisasi sendiri dalam hal cabang yang berbeda pendapat berkenaannya tiadalah tergolong dalam taksub.
6)      Tafsir Batini yang menyeleweng : Semua ayat yang diambil punyai erti yang straight forward, justeru tiada timbul tafsir batini. Setakat pengamatan saya, tiada kelihatan sebarang tafsir batini yang saya lihat berlaku.
7)     Islam Liberal : Setakat kursus yang saya hadiri, saya lihat puisi kedamaian yang kontreversi telah ditiadakan slidenya, manakala penjelasan berkenaan suara hati telah diubah suai sehingga tiada kenyataan yang seolah membenarkan agama lain dan suara hati bukan Islam. Namun demikian beberapa pembetulan lagi perlu dibuat, sila rujuk ulasan saya sebelum ini.
8)      Tafsir sufi (batiniy, isyaariy) terhadap surah al-fatihah
Seperti ihdinas shirâthal mustaqîm (Ihdinâs dengan H besar, yang harus dibunyikan dari dalam perut diartikan "menunjukkan kesungguhan dalam beraksi" dan ayat-ayat sebelum dan sesudahnya diartikan secara paksa agar sesuai dengan jiwa managemen  :
Ulasan saya : Saya tidak dapati mana-mana trainer menafsirkan sedemikian dalam kursus ESQ yang saya hadiri.
PERKARA YANG CABANG DAN TIDAK BOLEH MENJADIKANNYA HARAM
1)    Penggunaan lagu dalam semua pembentangan : ikhtilaf
2)    Lagu patriotik : ia adalah training human resources dan sasraannya orang awam. Ia logic.
3)    Senaman ringan : Ia juga isu cabang yang tidak sampai perlu diharam secara total.
4)    Doa berjemaah : ia isu khilaf, walaupun apapun tarjih saya, saya tidak boleh menolak ijtihad ulama yang membenarkan.
5)    Selawat berjemaah : Juga khilaf.
6)    Pendekatan multi media dalam dakwah : Ia perkara yang sewajarnya diterima, Cuma ada batasannya. Justeru, aktivti senaman beralunkan lagu pop telah saya tegur pihak ESQ dan telah mereka tamatkan selepas itu. Saya mengharapkan mereka konsisten menamatkan persemabahan senaman dialuni lagu pop ini dalam semua training mereka akan datang.
PENUTUP
Segala yang baik dari Allah, yang lemah dari kekeurangan saya. Saya berharap kedua-dua pihak sama ada ESQ dan alumninya. Serta pihak yang menuduh ESQ sebagai menyeleweng aqidah dan hukum untuk bersabar dalam bantahan dan hujjahan masing-masing sebelum mendapatkan penjelasan padu dan melihat dari awal sehingga habis bagaimana kursus itu dijalankan. Selain itu, jika benar sekalipun, saya dapat melihat kesungguhan pihak ESQ membetulkan kesilapan mereka, mereka amat jarang mempertahankan sesuatu pendekatan jika telah dibawakan hujah akan kesilapannya dari sudut Islam.
Buku-buku Pak Ary Ginanjar dan kesilapan di dalamnya tidak boleh dijadikan lesen untuk mengharamkan terus kursus ESQ kerana kandungan training dan pendekatannya tidaklah menggunakan semua isi buku  itu, khususnya yang silap. Malah apa yang lebih penting, kesemua buku-buku itu telah ditarik balik oleh pengurusan ESQ untuk diperbetulkan. Sikap keterbukaan dan menerima teguran ini wajar dipuji dan dihargai.
Mana-mana yang mampu dan boleh diperbaiki, wajar dinasihat dan dibaiki, bukan dihalang terus, khususnya di musim kekeringan Malaysia dari kursus kepimpinan peringkat korporat yang berciri Islam, dan kebanjiran kursus bertuhankan barat dan bercampur baur lelaki wanita tanpa sebarang panduan.
Sekian
Zaharuddin Abd Rahman
7 Mei 2009



Keserabutan Fatwa Atau ESQ Yang Serabut ?
Oleh
Zaharuddin Abd Rahman
Serabut sungguh kelihatan keadaan ilmuan agama rasmi kerajaan dalam hal ESQ. Ramai pula yang meminta ulasan saya. Sebenarnya saya telah mengulas berkenaan ESQ tahun lalu. BUKA SINI. Pun begitu, ulasan kontrusktif saya itu dilihat negatif oleh penyokong taksub ESQ. Sehingga ramai juga yang menyerang saya dek kerana terbuai emosi cintakan ESQ.
Ulasan saya itu diambil perhatian seketika oleh pihak ESQ di ketika mereka diserang oleh JAKIM. Apabila mereka berjaya mendapat tapak sokongan melalui Mufti Perak, Menteri dan lain-lain tokoh. Ada yang melaporkan kepada saya, bahawa cadangan dan teguran saya hampir semuanya dibakul sampahkan sahaja. Malah di satu ketika, saya difahamkan pengurusan tertinggi ESQ cuba memperbaiki modul mereka dengan membuang mana-mana bahagian yang dikira boleh mendatangkan masalah sama ada berkaitan hal pokok atau cabang dalam kursus mereka, namun sebahagian penyokong kuat ESQ membantah sehingga membuat petition rasmi. Sebagai contoh mudah, mereka tidak mahu 'joget dan lagu matahari' mereka ditiadakan, dan macam-macam lagi tuntutan mereka. Pengurusan berbelah bahagi. Akhirnya lagu matahari dan joget itu dilaporkan telah diluluskan oleh seorang mufti yang kuat menyokong ESQ, katanya sesuai untuk anak muda. lalu cased is closed, no need to change. Begitu juga banyak lagi hal lain yang tidak lagi dalam ingatan saya.
Sejak dari itu, kursus ESQ sudah saya abaikan dari perhatian, khususnya apabila mereka telah menubuhkan majlis penasihat Shariah sendiri. Bagi saya, urusan semua peserta ESQ dan pengurusan ESQ di hadapan Allah sudah dipindahkan kepada bahu lima orang penasihat Shariah itu. Jika masih ada yang sesat atau menyeleweng, mereka lima orang itulah yang akan menanggungnya dahulu, diikuti oleh penggerak utama. Jika ada kebaikan, maka mereka semua jugalah bakal mendapat gandaan kebaikannya.
HANGAT SEMULA
Kini, ESQ digugat lagi oleh Mufti Wilayah Persekutuan. Saya kira mungkin ada baiknya juga, biar pihak pengurusan ESQ lebih celik mata untuk menapis kandungan ESQ dengan lebih rapi, lebih peka dan bersungguh menejlaskan mana yang masih kelabu dan ragu. Perlu ingat, bukan hanya kandungan, tetapi juga implementasi. Kandungan betul boleh sahaja disampaikan dalam bentuk yang salah dan tidak menepati hukum Islam.
Warta Mufti Wilayah itu juga mungkin boleh membuka peluang kepada pelbagai ilmuan dari pelbagai aliran untuk campur tangan, menyemak dan membetulkan apa yang sudah ada di dalam ESQ. Khususnya warta Mufti Wilayah kelihatan bukan sahaja menumpu kepada ‘Kursus ESQ' tetapi fahaman, ideologi dan pembawakan pengasas ESQ itu sendiri, iaitu Pak Ary. Ini kerana kelihatan mereka lebih banyak memberikan fakta dan data dari sumber buku tulisan pengasas tersebut berbanding hanya memberi fokus kepada kursus. Dari tinjauan saya di akhbar online hari ini dan semalam (9-10 Julai 2010), pelbagai pihak berkuasa agama mula berjanji melakukan semakan lagi terhadap ESQ. Saya kira ia boleh dilihat sebagai satu janji yang baik.
Ada yang menggaru kepala bila membaca kenyataan ini :-
"Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Kebangsaan pada 16 Jun lalu yang dihadiri mufti-mufti memutuskan ESQ tidak bertentangan dengan akidah dan syariat Islam serta tidak bertentangan dgn ajaran Ahli Sunnah Waljamaah. "
Lalu, mengapa Mufti Wilayah berbeza?
Tidak perlu dipelikkan, sejak dahulu pun Mufti negeri tidak semestinya sependapat dengan Majlis Fatwa Kebangsaan, lihat sahaja jawatankuasa rasmi fatwa kerajaan Negeri Selangor tahun 1993 yang dipengerusikan oleh Al-Marhum Dato' Hj Ishak baharom berkenaan ASB (buka halaman 14). Pandangannya tidak sama dengan mufti yang lain. Buka di sini :
Itu dalam isu berkaitan interpetasi hukum Fiqh Muamalat dan Usul Fiqh, khususnya Maqasid Al-Shariah. Kini isunya dalam bab Aqidah dan Falsafah, yang mana sebahagian besarnya masih lagi berkisar dalam bab intrepetasi intelektual seseorang ilmuan. Setakat pembacaan ringkas saya hasil tulisan warta itu, jelas ia masih lagi boleh dianggap sebuah intrepetasi dan persepsi. Iaitu ia menganggap Pak Ary sebagai ‘bersalah' kerana mengambil kefahaman sesat dari Rashad Khalifah sebagai contohnya. Bagi saya, ambilan itu sendiri masih boleh ditafsir kepada persepsi yang pelbagai, salah satu dari persepsi itu adalah apa yang diputuskan oleh Mufti Wilayah., namun bloleh juga ditafsirkan kepada yang lain. Dalam hal ini, saya kira, agak sukar untuk dinyatakan sama ada ia membawa kepada kesimpulan bahawa ESQ itu betul 100 % atau  sesat 100 % , kerana ia masih dalam bab intrepetasi masing-masing. Kita tidak mahu ada ilmuan dituduh Ahbash hanya kerana mengambil dan menyakini satu pandangan pelik dari Syeikh Abdullah Al-Harari atau dituduh Wahabi hanya kerana menyanjung satu ijtihad ganjil Imam Ibn Taymiah.
Lalu, perbezaan tasfiran dan anggapan pasti wujud hasil dari perujukan kita terhadap tulisan seseorang. Demikian di kalangan ilmuan termasuk para mufti, malah bekas Mufti Perlis lebih banyak berbeza pandangan dengan mufti-mufti lain sejak dari dahulu lagi. Mungkin ada yang menganggap itu disebabkan mereka berlainan ‘kem' (muda dan tua). Tetapi apa yang menarik dalam isu ASB dan ESQ kali ini, mufti yang berbeza pandangan adalah dari satu ‘kem', iaitu ‘kem kaum tua' dalam kata lain BOLEH DIKATAKAN IA IBARAT Mufti Wilayah vs Mufti Perak. Keduanya dari kem yang sama, malah juga dari aliran politik yang juga sama. Walau ia kelihatan negatif, namun ia juga merupakan satu perkembangan yang baik dalam dunia intelektual. Sukar sebelum ini dijumpai atau dibenarkan berbeza pendapat di kalangan mereka. Ia sebuah petanda, perkembangan ilmu masih wujud.
PERBEZAAN PANDANGAN MUFTI
Walau mufti-mufti lain bersetuju dengan ESQ, adalah menjadi hak Mufti Wilayah dan jawatankuasa fatwanya untuk berbeza pendapat. Cuma harapan saya semasa membaca warta itu adalah, hujah-hujah di sebalik pengharaman dan penyesatan itu mestilah kukuh, tepat, jitu dari hasil kajian teori dan lapangan. Justeru, saya mengharap penemuan baru yang jitu dan tepat akan disampaikan di dalam warta rasmi fatwa itu.
Sedikit mengecewakan, apabila saya membaca warta tersebut, sebahagian besar kandungan kelihatan masih ‘outdated', sebahagiannya masih merujuk buku lama ESQ yang sudah dibatalkan atau diubah, malah adakalanya kelihatan ‘sebiji' dengan hujah yang disebar di blog esqsesat.blogspot, sebuah blog yang ‘tidak bernama, tidak berpunya atau yang berpemilik tapi agak penakut, bimbang disaman'. Sifat blog tersebut menjadikan isinya tidak berautoriti. Namun tidak dapat dinafikan sebahagian lagi hujah dalam warta tersebut dilihat kukuh, relevan dan patut diperbetulkan, namun untuk terus diharamkan? Ia terpulang kepada pertimbangan ilmu masing-masing.
Apapun, secara umum, kandungan warta rasmi Mufti tersebut perlu lebih ‘updated', saya hanya bimbang ia selepas ini akan menjatuhkan sedikit krebiliti mufti sahaja di mata masyarakat umum khusus mereka yang berpendidikan tinggi dan mampu menganalisa. Namun jika itu diyakini oleh mereka sudah mencukupi, pihak terlibat wajar memberikan perhatian dan semakan lebih mendalam.
Pihak ESQ pula, tidak boleh mendabik dada dengan sokongan ulama Indonesia dan senarai panjang mereka. Jika mereka ingin terus bertapak kukuh, mereka perlu memberi respon baik dan ilmiah kepada inti warta itu, bukan hanya sekadar menyatakan "kami ada penasihat Syariah", "kami ada senarai ulama Indonesia yang menyokong", "ulama singapura" dan sebagainya. Penasihat Syariah ESQ perlu bekerja kuat untuk menulis bahan ilmiah ini dengan bijak dan tidak hanya duduk berehat sekadar menunggu wartawan datang, membiarkan pengurusan ESQ kelam kabut menangani masalah ini.
Jika perubahan didapati perlu, perlubahan mestilah satu perubahan asas dikuti cabang-cabangnya, bukan hanya tempelan di sana sini seolah ‘menampal lubang bocor di siling parlimen' yang akhirnya tetap membahayakan. Apa yang menarik perhatian saya, saya pernah bertanya kepada seorang trainer ESQ tahun lalu,
"Adakah jika perubahan dibuat maka ia akan dibuat bagi seluruh modul ESQ atau hanya bagi modul tertentu dan di malaysia sahaja, kerana ia memasuki pasaran Malaysia?"
Saya kurang ingat jawapannya, namun ia tidak begitu positif sehingga memberikan saya kefahaman dan kesimpulan berikut :
"Modul akan diubah mengikut permintaan dan restriction tempat sasaran masing-masing. namun yang asal belum pasti tertakluk kepada pelbagai aspek lain.."
Jika demikian, saya bimbang perubahannya adalah hanya form dan bukan susbstance. Wallahu'lam.
 




KESIMPULAN
Apa-apa salah tapi masih boleh diperbetulkan, jangan terus diharamkan khususnya jika ia terbukti boleh membawa kebaikan. Lebih cantik jika dihantarkan surat rasmi amaran mungkin, atau dipanggil berdiskusi secara tertutup terlebih dahulu. Bukankah Islam mengarahkan musyawarah dengan kedua-dua pihak sebelum keputusan dijatuhkan. Jika semua itu telah dilakukan, maka tiada cadangan saya tadi relevan lagi.
Pihak ESQ pula, jangan hanya menghantar Pak Ary berdiskusi dengan ulama dalam hal ini. Pak Ary bukan berpendidikan rasmi bidang agama, lalu laras bahasa yang digunakan mungkin berbeza, menyukarkan perbincangan menyebabkan pak ulama tidak dapat menangkap maksud mereka. Oleh itu, pastikan bawa sekali penasihat Shariah mereka yang tahu serba serbi berkenaan ESQ secara total (teori dan praktikal serta hujah bagi semuanya), agar mereka boleh menjadi lisan ketika menerangkan kepada para ulama.
Terus terang saya katakan, ketika saya menyemak ESQ tahun lalu (iaitu pada Mei 2009), saya diberikan jawapan bertulis Pak Ary kepada JAKIM dan Majlis Fatwa (kurangpasti). Namun banyak jawapannya tidak kemas pabila dianalisa menurut piawan ‘Ulum Aqidah, Fiqh dan Usul Fiqh. Malah ia juga tidak akademik. Mungkin ia kemas dari kacamata ilmu motivasi dan falsafah tetapi ia sama sekali tidak memuaskan dari tiga perspektif ilmu di atas. Sebab itu, respon Pak Ary perlu ditransformkan oleh Penasihat Shariah ESQ sebelum diserahkan kepada JAKIM, Mufti Wilayah atau mana-mana pihak berkuasa agama.
Kemudian pada feb 2010, saya difahamkan jawapan baru selepas transformasi dan semakan oleh majlis Shariah ESQ telah dibuat, ia mengandungi jawapan rasmi terhadap dakwaan yang terdapat dalam warta Mufti Wilayah. Anda boleh baca di sini . Adapun saya tidak boleh memberikan sebarang komen ke atas dokumen itu kerana tidak punyai masa dan minat untuk menelitinya. Harapan saya ia sudah berjaya ditransformasi oleh penasihat Shariah sehingga menepati laras tiga ilmu asas tadi.
Perbezaan pandangan ulama diakui sentiasa wujud maka fahamilah ini. Jika Wilayah berkeras dengan keputusan mereka, hormatilah hak mereka dan jangan dipaksa mereka mengubah warta mereka melalui pengaruh kuasa politik atau administrasi. Ia hanya akan menghancurkan tahap independent sesebuah badan berkuasa agama di dalam Negara kita. Bukankah sudah begitu system di dalam Negara kita?, setiap negeri diketuai oleh Sultan mereka, manakala urusan agama di Wilayah & Pulau Pinang diketuai oleh YDP Agung. Sebab itu ada negeri seperti Perlis yang berpendirian sedikit berbeza dengan negeri lain, itu juga hak mereka, jangan semudahnya menyesat dan mengutuk. Begitu juga sebaliknya.
Moga pembaca tidak terus keliru dengan perkembangan itu. Saya kira, selepas ini saya mungkin tidak akan mengulas apa-apa lagi berkenaan ESQ. Cukuplah ulasan panjang lebar tahun lepas dan ulasan ringkas ini.
Sekian
Zaharuddin Abd Rahman
10 Julai 2010






1. JAKIM tlh mnjalankn tugas dgn cemerlang
Salam,
Sila rujuk: http://www.muftiwp.gov.my/v1/doc/KRONOLOGI_FATWA_ESQ.pdf
summary:
1-3 aug 2008 - Jakim (caw. Akidah) started field observation after getting complaints from public 

28 aug 2008 - Jakim listed all deviations of Akidah found in ESQ 

3-5 aug 2008 - Jakim sent 2nd batch of field observers  

14 oct 2008 - 2nd batch observers confirmed 1st batch's findings 

10 feb 2009 - Jakim sent recommendations to the Muzakarah JK Fatwa Maj. Kebangsaan for ESQ to be blocked and diharamkan  

2 apr 2009 - Meeting with Pak Ary. The ESQ founder was not open for any changes to the module 

MAY 2009 - UZAR's field observation 

22 jun 2009 - Jakim appointed 6 panels of external observers (5 university professors and 1 from IKIM) for ESQ 

17 aug 2009 - JK Perundingan Hukum Syarak WP found ESQ to be deviated based on 10/02/09's recommendations 

SEPT 2009 - ESQ set up it's own Shariah panel 

25 Feb 2010 - the 6 panels of ext. observers gave full report after 14 mtgs, discussions, workshops, work visits to Jakarta and Bali that ESQ deviates from Ahli Sunnah Wal Jamaah 

17 Jun 2010 - MUfti WP gazetted ESQ's deviation from Islam (gazetted by Pej. Peguam Negara)
9 julai 2010 - Majlis Ulama Indonesia (MUI) agrees ESQ deviates from Islamic Akidah 

Kedudukan Kursus ESQ Leadership Training

Keputusan: 

Muzakarah Khas Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Ugama Islam Malaysia yang bersidang pada 16 Jun 2010 telah membincangkan mengenai Kedudukan Kursus ESQ Leadership Training. Muzakarah telah memutuskan seperti berikut:
 
1.    Setelah meneliti keterangan, hujah-hujah dan pandangan yang dikemukakan oleh ahli-ahli serta rumusan awal yang telah dibuat pada Muzakarah Khas pada 14 April 2010, Muzakarah berpandangan bahawa kebanyakan unsur-unsur keraguan yang terkandung dalam kursus ESQ Leadership Training boleh diperbetul dan diperjelaskan.
 
2.    Muzakarah bersetuju memutuskan supaya pihak ESQ membuat perubahan dan memperbetulkan dengan segera fakta-fakta, kenyataan atau apa jua aktiviti/perlakuan yang menimbulkan keraguan kepada masyarakat.
 
3.    Muzakarah juga bersetuju membuat ketetapan bahawa Panel Syariah ESQ perlu bertanggungjawab dan memantau sepenuhnya pembetulan atau pindaan yang dibuat dan pelaksanaan tindakan tersebut hendaklah dilaporkan secara berterusan kepada Muzakarah. Sehubungan itu, Muzakarah bersetuju memutuskan bahawa Kursus ESQ Leadership Training boleh dilaksanakan di Malaysia dengan pengawasan sepenuhnya oleh Panel Syariah yang dilantik oleh ESQ.








Tribute Buat Ustaz Zaharudin Abdul Rahman (Kupasan Ilmiah Mengenai ESQ)

Posted by Rijal82 Tuesday, May 12, 2009
Ustaz Zaharuddin dan panel ESQ Malaysia

Alhamdulillah. Akhirnya penulisan pandangan Ustaz Zaharudin Abdul Rahman, seorang ilmuwan Islam kontemporari yang sangat saya hormati memberikan penjelasan (jarah dan ta'dil) yang sangat detail, penuh ilmiah, tiada prejudis, adil dan ikhlas untuk memperbetul secara konstruktif, bukan destruktif. Saya dan kita sebagai orang yang masih membina kelemahan diri sewajarnya menerima dengan hati yang terbuka. Beginilah caranya teguran berhikmah, teguran membina, tiada hati yang tersentuh, tiada hati yang terluka, menggunakan pendekatan Syekh al-Qaradhawi dalam mengambil manhaj pertengahan antara dua pihak yang ekstrem (ifrath wa tafrith).

Syabas untuk Ustaz Zaharuddin. Saya sendiri seperti beliau, tidak suka dengan cakap-cakap kedai kopi yang mengutuk atau memuji ESQ, bahkan membuat blog khas menghukum secara zatiyyah ESQ itu sesat, namun blog itu sendiri tidak selamat dari pertikaian Jakim dan siapa sebenarnya di belakang blog itu.

Kenapa tidak saya pergi melihat sendiri dengan mata kepala saya ? Saya bukan mahu membela ESQ, bahkan saya mengakui ada beberapa % slot mereka yang saya agak kurang 'tenang' sama ada dari sudut pendekatan mahupun hukumnya. Ya, siapapun yang telah baik kefahaman agamanya, belum berjinak dengan dunia korporat yang penuh dugaan dan kegelapan, pastinya kehadiran ke ESQ tidaklah memberikan impak yang terlalu besar, melainkan kekuatan pendekatan mereka (the art of delivering the simple message) menyampaikan Islam, Iman dan Ihsan.

Saya dan Ust Redhauddin hadir ke ESQ selama 3 hari bulan lepas kerana pertamanya mahu melihat sejauhmana kekuatan pendekatan dakwah mereka sehingga dikatakan mengislamkan ramai non muslim dan mengembalikan ramai hartawan kepada rasa bertuhan. Keduanya untuk saya menyiasat sejauhmana kebenaran dakwaan mereka ini ajaran sesat bentuk baru di Malaysia. Saya pergi sendiri kerana saya cukup tidak suka sindromn "simplistik" dalam menghukum, tidak mendengar dan melihat sendiri apa yang dikatakan "sesat" tersebut, bermusuh dengan perkara yang jahil dan seolah-olah tidak ada kebaikan langsung walau 10 % dari pakej dakwah mereka.

Selepas melalui 3 hari tersebut, saya berpandangan, benar, memang ada yang meragukan dan saya menyampaikan teguran membina kepada mereka dengan harapan ada perubahan lebih baik boleh dilakukan. Sememangnya mudah untuk menyata dan melabelkan sesuatu puak ini sesat dan haram, tanpa ada sedikitpun pengecualian dari generalisasi hukuman haram tersebut kepada slot-slot mereka yang dirasakan tidaklah bercanggah dengan syara', bahkan merasai kehebatan Nabi Muhammad S.A.W sebagai Nabi Akhir zaman dan al-Quran sebagai mukjizat.

Saya belum bersedia terjebak dalam perdebatan ilmiah dan persoalan hukum. Saya melihat dari sudut kaca mata dakwah dan kelemahan pendekatan dakwah yang masih ada pada gerakan Islam kampus dan gerakan Islam di Malaysia sendiri. Justeru saya hadir untuk tujuan mengambil apa jua hikmah yang baik. Hatta dari ilmu Barat sekalipun, saya ambil untuk kebaikan kerana berpegang bahawa hikmah itu sesuatu yang hilang dari orang Mukmin.

Tatkala kita menyatakan ESQ sesat dan sebagainya, apakah alternatif yang kita sediakan untuk menyelamatkan hartawan kaya raya, para artis dan golongan korporat profesional yang kebanyakan mereka menjadi audience utama ESQ dan sebaliknya golongan yang agak jauh dari mesej dakwah kita, bergelumang puluhan tahun dalam dunia kebaratan dan hidup tidak merasakan kewujudan Allah S.W.T.

Ayuh, be part of the solution, solve the problem, make our own islamic version. "untapped market" terlalu ramai yang belum diselamatkan. Buktikan pendekatan dakwah kita bukan sekadar lebih solid, lebih sahih asas dan sumbernya, tetapi lebih ampuh dan tajam untuk menawan hati remaja dan korporat yang makin jauh dari Islam sebagai cara hidup.

Ayuh, jangan malaskan minda anda untuk membaca penerangan ilmiah Ustaz Zaharudin di www.zaharuddin.net di link ini.
Beberapa pendekatan pandangan Ustaz Zaharudin yang boleh saya dan kita teladani adalah :

1. Pergi sendiri melihat perjalanan kursus A sampai Z, memerangi cakap-cakap kedai kopi

2. Pergi dengan berbincang secara langsung dengan penganjur, bukan pergi dan cakap belakang dan menghangatkan ketidakpuasan hati di luar lingkaran ESQ. Ustaz Zaharudin menceritakan bagaiaman proses perbincangan dengan pihak ESQ sebelum kursus, semasa kursus di waktu rehat, selepas kursus, bahkan sebelum beliau berlepas dari KLIA.

3. Mengkritik secara ilmiah berdasarkan al-Quran dan as-Sunnah, dan memberikan cadangan yang membina, bukan meruntuh asas yang baik ada pada ESQ. Antara kritikan membina beliau dapat dilihat pada penggunaan istilah The God Spot, Asmaul Husna dan suara hati, tafsiran kisah Nabi Ibrahim dan Nabi Musa a.s berkomunikasi dengan Allah, slot zikir dan suara-suara tangisan di mikrofon, penggunaan hadis yang tidak jelas takhrijnya bagaimana,

Antara pujian beliau pula adalah model 165 itu sendiri.

"Setakat pengamatan saya, tiada tafsiran baru kepada Ihsan, Iman dan Islam yang diberikan. Pihak ESQ masih lagi merujuk takrifan asal, cuma model ESQ 165 mereka mengambil rangka umum dari rukun tersebut. Dari situ, ia diamati melalui logika minda untuk menghasilkan satu model pembangunan diri dan kepimpinan. Ia bukan tafsiran baru, tetapi adalah proses modeling sahaja. Anda perlu memhamai apakah proses modeling dalam dunia akademik untuk memahami maksud saya. Justeru itu, ESQ165 dinamakan sebuah model. Ia adalah satu istilah akademik yang merujuk kepada satu teori moden hasil gabungan hypothesis dan analisa. Sama seperti percubaan beberapa ahli akademik lain yang cuba memperkenalkan model penyucian diri melalui konsep virtue oleh Imam Ghazali contohnya. Ia bukan tafsiran baru yang menolak tafsiran asal, ia hanyalah satu bentuk model logika minda yang menyandarkan kepada asas ihsan, iman dan Islam. Oleh itu, saya tidak nampak ia adalah sebuah isu usul atau asas sehingga boleh dijatuhkan sesat dan menyeleweng."

Juga mengenai upaya ESQ memaparkan mukjizat al-Quran dan sains satu persatu seperti Big Bang, beliau menyebutkan :

"Mengenangkan keadaan baginda Nabi s.a.w yang didustai, dan melihat diri masing-masing yang begitu jauh dengan kebenaran Al-Quran dan risalah yang dibawa baginda Nabi. Bagi saya keadaan itu masih punyai asas di dalam Islam"

Saya juga tertarik dengan pandangan sahabat seperjuangan saya, mantan Timb Presiden GAMIS sebelum saya, ustaz Redhaudin yang turut hadir. Beliau memberikan pandangan :

"Saya sangat tidak tenang apabila penceramah ESQ menceritakan tentang cerita para anbiya' dgn cerita yang meragukan, tanpa sandaran hujah (hanya cerita), juga sangat tidak tenang dengan beberapa nukilan hadith dhaif bahkan ada yang maudhu'... tetapi saya mampu melihat berlian yang banyak di sebalik kaca-kaca hitam. Bukankah kita juga pernah melakukan kelemahan di atas. Haruskah di haramkan zat kerana ketidakpastian juzu'nya? Haramkanlah pada yang Haramnya, terbukalah pada yang tiada nash padanya."


Penutup Ustaz Zaharudin Abdul Rahman

"Segala yang baik dari Allah, yang lemah dari kekeurangan saya. Saya berharap kedua-dua pihak sama ada ESQ dan alumninya. Serta pihak yang menuduh ESQ sebagai menyeleweng aqidah dan hukum untuk bersabar dalam bantahan dan hujjahan masing-masing sebelum mendapatkan penjelasan padu dan melihat dari awal sehingga habis bagaimana kursus itu dijalankan. Selain itu, jika benar sekalipun, saya dapat melihat kesungguhan pihak ESQ membetulkan kesilapan mereka, mereka amat jarang mempertahankan sesuatu pendekatan jika telah dibawakan hujah akan kesilapannya dari sudut Islam.

Buku-buku Pak Ary Ginanjar dan kesilapan di dalamnya tidak boleh dijadikan lesen untuk mengharamkan terus kursus ESQ kerana kandungan training dan pendekatannya tidaklah menggunakan semua isi buku itu, khususnya yang silap. Malah apa yang lebih penting, kesemua buku-buku itu telah ditarik balik oleh pengurusan ESQ untuk diperbetulkan. Sikap keterbukaan dan menerima teguran ini wajar dipuji dan dihargai.

Mana-mana yang mampu dan boleh diperbaiki, wajar dinasihat dan dibaiki, bukan dihalang terus, khususnya di musim kekeringan Malaysia dari kursus kepimpinan peringkat korporat yang berciri Islam, dan kebanjiran kursus bertuhankan barat dan bercampur baur lelaki wanita tanpa sebarang panduan." - Zaharuddin Abdul Rahman



1 Response to Tribute Buat Ustaz Zaharudin Abdul Rahman (Kupasan Ilmiah Mengenai ESQ)

  1. nurhidayahsamsuddin Says:
2.     salam,

saya pernah menyertai esq training ni dan memang hasilnya amat memuaskan hati.Amat bermakna bila melihat seorang non muslim "revert" selepas setengah hari di training ni.Mungkin ada cacat celanya tapi sebagai insan yang tak lari dari salah dan silap, kita harus pandang dari sudut yang positif.Tahniah juga kepada ustaz zaharuddin kerana berjaya melakukan beberapa pembaharuan pada training ni.
Salam perjuangan!

















Jika adapun perbezaan pendapat sesama agamawan, tidakkah kita boleh meraikan? Misalnya, jika Mufti Wilayah Persekutuan berkeras dengan keputusannya mengenai program ESQ yang sedang hangat diperkatakan hari ini, hormatilah hak mufti. Jangan dipaksa mereka untuk mengubah warta tersebut melalui pengaruh kuasa politik dan sebagainya. Ia hanya akan menghancurkan tahap kebebasan sesebuah badan berkuasa agama di dalam negara kita. Cukuplah kita berpecah dalam segala bidang, jangan ditambah pula dengan soal bidang kuasa setiap negeri. Negara kita cukup unik, berbanding negara lain, kita mempunyai 14 mufti setiap negeri. Jika muftipun berpecah, bersorak gembiralah lagi ultra kiasu, kerana umat Islam berpecah bukan hanya ke akar umbi, malah terbawa-bawa kepada agamawan yang amat dihormati oleh masyarakat.

Sekadar memetik pandangan beberapa sahabat yang mengatakan, pihak ESQ pula tidak boleh mendabik dada dengan mengemukakan bukti sokongan ulama Indonesia dan senarai panjang mereka. Jika mereka ingin terus bertapak kukuh, mereka perlu memberi respon yang baik dan ilmiah kepada kontroversi itu, bukan hanya sekadar menyatakan “kami ada penasihat Syariah”, “kami ada senarai ulama Indonesia yang menyokong”, “ulama Singapura” dan sebagainya.

Bagi menyelamatkan keadaan, saya yakin Penasihat Syariah ESQ sedang bekerja kuat untuk menulis bahan ilmiah ini dengan bijak. Buatlah kajian dan siasatan secara rapi. Janganlah membuang masa membincangkan perkara yang agak ‘remeh’. Saya yakin kita masih boleh membezakan mana dia yang betul, mana dia yang salah. Jangan sampai yang salah dikatakan betul, yang betul dikatakan salah. Jika ini yang berlaku, perpecahan kita sudah ibarat barah, menunggu masa untuk hancur dan saat kematiannya.

Pada masa sama, penggunaan ESQ perlu dibuat dengan berhati-hati dan dibahaskan secara akademik. Kita tidak boleh bertindak membabi-buta dan terlalu taksub dengan ESQ. Kerana dalam Islam kita ada Q (Quotient) lain yang lebih mantap seperti Quranic Quotient (QQ) atau Tawhidic Quotient (TQ). Sudah tentu QQ dan TQ lebih jelas maknanya daripada ESQ.

Emotional Spiritual Quotient (ESQ) dipelopori oleh pasangan Yahudi yang bernama Danah Zohar (2000), berlatarbelakangkan pendidikan fizik, falsafah, teologi dan psikologi, dan suaminya, Ian Marshal, seorang psikitrik. Pasangan yang telah memeluk agama Buddha ketika mereka berada di Nepal, membincangkan panjang lebar mengenai ESQ yang dikaitkan secara langsung dengan agama Buddha.

Mereka cuba menjawab persoalan yang berkait rapat berhubung nilai dan makna dalam kehidupan. Pada mereka, Spiritual Quotient (SQ) mampu membawa manusia pada tahap yang lebih baik berbanding kecerdasan Intelligence Quotient (IQ) dan Emotional Quotient (EQ). SQ juga mampu memecahkan kebuntuan makna dan nilai perlakuan manusia kepada suatu penjelasan yang lebih luas dan holistik.

Persoalan yang ingin dijawab melalui SQ adalah bagaimana dan apa? kepada kenapa? Zohar turut mengkritik cara hidup orang barat yang keterlaluan sehingga menjadikan hidup tidak ada hala tujuan. Zohar mahukan penghayatan ESQ agar kehidupan menjadi lebih bermakna. Ini berdasarkan kepada cara hidup barat yang sering berada dalam dilema ‘tidak pernah puas’. Malah ada yang keliru dan bingung dengan kehidupan sehingga sanggup memilih kematian sebagai penyelesaian, sedangkan mereka mempunyai IQ yang tinggi, mempunyai aset yang melimpah ruah. Justeru, menurut Zohar lagi, IQ yang hebat tidak cukup, tanpa disertai dengan EQ dan SQ.

Zohar juga berpendapat bahawa SQ tidak semestinya mempunyai hubungkait dengan agama. Seorang Atheis juga boleh mempunyai kekuatan spiritual. Mereka lebih mempercayai naluri dan jiwa mereka sendiri. Keyakinan pada nilai-nilai spiritual bergantung kepada apa sahaja kita dipercayai. Bagi mereka, agama merupakan suatu aturan atau sistem yang dibebankan secara luaran. SQ tidak ada hubungan dengan budaya mahupun nilai. SQ mampu mencipta agama tetapi agama itu tidak bergantung kepada SQ.

Di sinilah silapnya ESQ yang dibawa oleh Danah Zohar dan bahayanya ke atas umat Islam. Jika kita perhatikan di dalam penulisan tersebut, mengapa golongan Athies dan Humanis ini mempunyai nilai spiritual yang tinggi, sedangkan mereka langsung tidak mempercayai konsep ketuhanan? Jika benar mereka mempunyai nilai spiritual yang tinggi, apakah perspektif mereka terhadap agama? Inilah persoalan yang masih belum terjawab.


Sharing Mufti

September 23, 2009 by admin  
Filed under Perkongsian Alumni
Antara cabaran umat Islam di Malaysia yang kita hadapai kini ialah sudah ada pihak yang cuba hendak menyerapkan fahaman Islam liberal kepada rakyat kita di Malaysia. Saya memohon kepada umat Islam supaya berhati-hati tentang fahaman Islam Liberal kerana fahaman ini mendakwa bahawa semua agama adalah sama sedangkan di dalam Al-Quran telah jelas mengatakan “Sesungguhnya agama di sisi Allah adalah Islam.” Jadi agama selain dari Islam tidak boleh diterima oleh Allah s.w.t. Ini yang harus simabil perhatian oleh umat Islam.
Saya telah mengikuti ESQ Training dan saya mendapati pendekatan ini adalah pendekatan yang terbaik dan sesuai pada masa kini. Sebab pendekatan ESQ ini adalah pendekatan berbentuk ilmiah, iaitu berdasarkan daripada ayat Al-Quran, kemudian disepadukan dengan akidah. Walau dipaparkan penemuan astronomi atau ilmu sains dan sebagainya tetapi ia Berjaya dikaitkan dengan keyakinan kepada Allah Yang Maha Pencipta. Bagi saya apa yang dibuat oleh ESQ adalah training terbaik yang pernah saya ikuti.
Barat cuba menghapuskan fahaman (Islam) mengatakan bahawa sains itu tiada kaitan dengan Islam…sebagai cara untuk memisahkan cara hidup dengan agama. Barat cuba memesongkan pemikiran umat Islam, sedangkan zaman silam, kita melihat berapa ramai ulama-ulama Islam yang sangat memahami ilu sains seperti astronomi dan kaji hayat. Saya melihat modul yang terdapat dalam ESQ, tidak ada perkara-perkara yang bertentangan dengan iktikad Ahli Sunnah Waljamaah yang kita yakini dan amalkan.
Selain itu saya melihat training ini juga sangat bersesuaian untuk golongan remaja. Training ESQ Berjaya mengumpulkan generasi muda selama dua hari dan diberikan ilmu-ilmu berkaitan dengan keyakinan dan pegangan hidup.  Training ESQ ini cara mudah untuk memberi kesedaran kepada mereka.
Sebenarnya jika kita ingin menilai sesuatu perkara, pertama sekali kita perlu melihatnya dari peringkat awal sehingga akhir. Kita tidak boleh hanya berpandukan buku semata-mata. KAdang-kadang apa yang kita baca tak sama dengan apa yang kita alami. Kita faham yang lain, sedangkan apa yang penulisnya maksudkan tidak sama dengan apa yang kita faham. Sebab itu orang kata kalau nak belajar, mestilah berguru. Kalau kita tidak faham atau berasa ragu, kita boleh bertanya kepada penulis.  Jangan mudah membuat anggapan, sesuatu yang kit tidak faham itu menyeleweng tanpa kita bertanya dahulu kepada penulisnya.
Perkongsian oleh : S S Datuk Hassan Ahmad, Mufti Pulau Pinang

 

Minggu, 11 Juli 2010

TAN SRI HARUSSANI TEGASKAN ESQ TIDAK MENYIMPANG

Berita terakhir dari Malaysia, Tan Sri Harussani - Mufti Perak, sebagai Mufti paling
senior di Jawatankuasa Fatwa Kebangsaan Malaysia, menyatakan tegaskan kembali bahwa ESQ tidak menyimpang dari ajaran Islam. Ia menjelaskan bahwa dalam Rapat Majelis Fatwa Kebangsaan yang terdiri dari 14 Mufti seluruh Negeri di Malaysia dan 10 Lembaga Islam di Malaysia pada tanggal 16 Juni 2010 lalu telah memutuskan bahwa tidak ada penyimpangan di dalam training ESQ dan training boleh diteruskan di Malaysia.

Saksikan wawancara dan penyataan Tan Sri Harussani - Mufti Perak di

http://www.youtube.com/watch?v=u5Ega6rQ4us

 

 

 

 

 

ESQ Model


~ The ESQ Model ~




1 Value
Developing self awareness by discovering core values that are already embedded in one’s heart. The SEVEN Core Values are: Trustworthiness, Responsibility, Visionary, Discipline, Teamwork, Fair, & Care. The modules are:
  • Outer Journey – Self realization through understanding one’s existence through cosmic awareness.
  • Inner Journey – self realization through understanding one’s ultimate values.
  • Zero Mind Process – eliminating the shackles that cover one’s core values.
6 Principles
How to internalize core values in order to hold on to them. The modules are:
  • Star Principle – spiritual commitments; a principle that will develop strong confidents, high integrity and wisdom in oneself.
  • Angel Principle – creates a personality with high loyalty and sincere contributions.
  • Leadership Principle – creating a leader that holds on to excellence, accountability, honesty and caring.
  • Learning Principle – developing a mindset of continuous improvement.
  • Vision Principle – developing a mindset of always having three visions in life; Long Term, Mid Term & Short Term.
  • Well-Organized Principle – the notion of always being sincere in whatever position and result one’s has achieved.
5 Actions
How to sustain and apply the principles and core values. The modules are:
  • Mission Statement – having a mission statement is to highlight the importance of having a strong mission so as to become one’s believe that can drive him towards the highest level of achievements.
  • Character Building – it is an internalization process of values until it become a character in one’s life.
  • Self-Controlling – identifying and eliminating the negativities that can prohibit a person to achieve a mission.
  • Strategic Collaboration – synergy.
  • Total Action – persistence and consistence to pursue one’s objectives.




PBNU Tak Terpengaruh Fatwa Haram ESQ

Selasa, 20 Juli 2010 20:24 WIB | Peristiwa | Pendidikan/Agama | Dibaca 1151 kali
PBNU Tak Terpengaruh Fatwa Haram ESQ
(ANTARA/AMY)
Jakarta (ANTARA News) - Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama KH Said Aqil Siroj menyatakan NU tak terpengaruh dengan fatwa haram mufti Malaysia terhadap lembaga pelatihan sumber daya manusia Emotional and Spiritual Quotient (ESQ) yang dikembangkan Ary Ginanjar Agustian.

"Saya dan warga NU sedikit pun tak ada yang terpengaruh fatwa itu, bahkan tertawa karena itu menunjukkan referensinya sangat sempit," kata Said Aqil saat menerima rombongan Ary Ginanjar, termasuk di antaranya Direktur Utama Perum LKBN ANTARA Ahmad Mukhlis Yusuf di kantor PBNU, Jakarta, Selasa.

Menurut Said Aqil, sepanjang ESQ tidak mengajarkan sholat lima waktu tidak wajib bagi umat Islam atau mengajarkan Muhammad SAW bukan nabi terakhir, maka tudingan sesat tidak layak dialamatkan kepadanya.

"Selama tidak mengatakan sholat lima waktu tidak wajib, Muhammad SAW bukan nabi terakhir, itu tidak sesat," tandas kiai alumni Universitas Ummul Qura Arab Saudi dan sejumlah pondok pesantren itu.

Sebenarnya, lanjut Said Aqil, secara substansi yang diekplorasi Ary Ginajar sudah dikaji oleh para ulama terdahulu, termasuk ulama sufi terkenal Al Ghozali, hanya cara penyampaiannya saja yang disesuaikan dengan masa kekinian.

"Secara substansi bukan barang baru, sudah dikaji dari dulu, cara penyampaiannya yang beda," kata Said Aqil yang mengaku kagum dengan cara "dakwah" ESQ sejak pertama kali mengenalnya.

Soal tudingan ulama Malaysia, Datuk Hj Wan Zahidi bin Wan Teh, bahwa ESQ terpengaruh ajaran-ajaran lain di luar Islam, menurut Said Aqil, sebagai sebuah ilmu, pengaruh dari pemikiran lain merupakan suatu keniscayaan.

"Semua tasawuf tidak lepas dari pengaruh luar. Imam Ghozali, misalnya, juga ada terpengaruh dengan pemikiran Plato," kata pakar ilmu tasawuf tersebut.

Rais Syuriah PBNU KH Masdar Farid Masudi menyatakan secara moral mendukung apa yang dilakukan Ary Ginanjar dengan ESQ-nya.

"Prinsipnya NU di belakang Pak Ary," kata Masdar yang juga direktur Perhimpunan Pemberdayaan Pesantren dan Masyarakat (P3M) tersebut.

Sebelumnya, Ary Ginanjar menyampaikan kelegaannya karena Majelis Mudzakarah Fatwa Nasional Malaysia akhirnya mengeluarkan fatwa yang menyatakan ESQ tidak melanggar syariat, yang berlaku untuk 13 mufti kecuali mufti wilayah Persekutuan yang meliputi Kuala Lumpur, Putrajaya dan Labuan.

Namun demikian, kata Ary, pihaknya tetap memerlukan dukungan moral, termasuk dari NU sebagai ormas Islam terbesar di Indonesia, mengingat fatwa haram yang keluar sebelumnya sempat meresahkan alumni lembaga pelatihan ESQ yang berjumlah sekira satu juta orang.

"Kami meminta dukungan moral agar alumni tenang," kata Ary.

Ia pun merasa perlu menjelaskan bahwa ESQ bukanlah lembaga agama, namun salah satu dari sekian lembaga pelatihan sumber daya manusia yang rasanya aneh jika difatwa haram.
(S024/B010)













MUI: Pelatihan ESQ Tidak Ada Masalah

Selasa, 20 Juli 2010 20:18 WIB | Peristiwa | Pendidikan/Agama | Dibaca 898 kali
MUI: Pelatihan ESQ Tidak Ada Masalah
Ketua Umum PB Nahdlatul Ulama (NU) KH. Said Aqil Siradj (kiri) menerima pendiri sekaligus pimpinan dari Pelatihan Emotional Spiritual Quotient (ESQ) Leadership , Ary Ginanjar di kantor PBNU, Kramat Raya, Jakarta, Selasa (20/7). (ANTARA/Widodo S. Jusuf/)
Jakarta (ANTARA News) - Ketua Majelis Ulama (MUI) Indonesia Amidhan mengatakan, pelatihan ESQ (latihan membangun kecerdasan emosi dan spiritual) yang dilakukan Ary Ginanjar Agustian itu tidak ada masalah.

"Tidak ada persoalan dengan ESQ, karena yang dilakukan ternyata banyak memberi manfaat bagi kemajuan umat," katanya setelah menghadiri jumpa pers pameran kebudayaan muslim China di Kementerian Agama (Kemag), Jakarta, Selasa.

Namun, ia mengakui ada anggotanya yakni H Amin Djamaluddin yang menyebut pelatihan tersebut tak sepenuhnya sesuai dengan tuntutan Islam.

"Kami sudah meminta keterangan dari H Amin Djamaluddin dan akhirnya diketahui bahwa Amin hanya meminta halaman tentang Asmaul Husna dalam buku `Rahasia Sukses Membangun Kecerdasan Emosi dan Spiritual ESQ` yang ditulis oleh Ary Ginanjar dikoreksi," katanya.

Oleh karena itu, katanya, pelatihan ESQ itu tidak ada persoalan, karena hanya ada sedikit kalimat yang harus dikoreksi. "Hanya itu saja, yang lain tak ada persoalan," ujarnya.

Dalam sebuah laman, Ary Ginanjar Agustian yang kelahiran Bandung, Jawa Barat pada 24 Maret 1965 disebutkan sebagai seorang praktisi yang berkiprah di dunia usaha dan terjun langsung ke persaingan dunia bisnis yang sangat kompetitif dan penuh tantangan.

Ia seorang otodidak, belajar langsung di lapangan. Ia pernah menerima penghargaan sebagai "Agents of Change 2005" versi Harian Republika dan tahun 2004 dinobatkan sebagai salah satu "The Most Powerful People and Ideas in Business 2004" oleh Majalah SWA.

Kemampuannya dalam bidang pelatihan sumber daya manusia telah sangat teruji di berbagai "training" ketika dia tampil sebagai "trainer" utama.

Bahkan, "training" ESQ telah melahirkan ratusan ribu alumni di hampir seluruh kota di Indonesia, Malaysia, Brunei, Singapura, Eropa, Amerika Serikat, dan Australia.

Kini, ia adalah Presiden Direktur PT Arga Bangun Bangsa dan Pendiri "ESQ Leadership Center", pusat penyelenggara training ESQ.

Ia pernah menjadi pengajar tetap di Politeknik Universitas Udayana, Jimbaran, Bali selama lima tahun. Kuliah di Universitas Udayana, Bali dan di Tafe College, Adelaide, South Australia juga STP Bandung.

ESQ adalah sebuah ikon dan Ary Ginanjar telah mengenalkan paradigma baru dalam bidang SDM yang menyinergikan sains, sufisme, psikologi, dan manajemen dalam satu kesatuan yang terintegrasi dan transendental dalam konsep "ESQ Way 165".
(E001/B010)

Rabu, 21 Juli 2010

Muhammadiyah: Tuduhan ESQ Haram Adalah Salah Persepsi

Jakarta (ANTARA News) - Tuduhan mufti (pemuka agama mewakili negara bagian) Malaysia yang menyatakan lembaga pelatihan sumber daya manusia ESQ haram adalah salah persepsi dan salah pengertian, kata Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Din Syamsuddin.

"Menurut hemat saya tuduhan yang dialamtkan kepada ESQ sanga-sangat disayangkan dan disesalkan. Sejauh yang saya ketahui tidak ada alasan yang menyatakan bahwa lembaga itu memberikan ajaran sesat dan haram," kata Din Syamsuddin kepada pers di Jakarta, Senin.

Hal tersebut dikemukakan usai dirinya melakukan pertemuan dan pembicaraan dengan Presiden Direktur ESQ Ary Ginanjar beserta jajarannya di Kantor Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah.

Menurut Din, pelajaran dan pendidikan ESQ secara hukum Islam tidak ada yang melakukan penyimpangan dan pelanggaran sehingga tidak ada alasan bagi pihak manapun menyatakan bahwa lembaga pelatihan tersebut haram.

Dia justru menilai bahwa lembaga pelatihan seperti itu sangat penting keberadaannya, khususnya di Indonesia, apalagi keberadaannya untuk melatih peningkatan sumber daya manusia (SDM), mengingat di Tanah Air memang masih kekurangan SDM berkualitas.



Selasa, 20 Juli 2010

Wawancara Ary Ginanjar : Menjawab Dakwaan Salah Satu Mufti Malaysia


Press Release – 20 Juli 2010
Wawancara Ary Ginanjar : Menjawab Dakwaan Salah Satu Mufti Malaysia

Sepekan lebih, ESQ menjadi sorotan berbagai media massa baik di Indonesia maupun Malaysia terkait dengan fatwa pelarangan ESQ di salah satu provinsi di Malaysia. Selama isu itu beredar, Ary Ginanjar Agustian, pendiri sekaligus pimpinan ESQ Leadership Center, tidak muncul memberikan tanggapan secara langsung di media cetak. Sebagaimana ditulis berbagai media, di saat mencuatnya pemberitaan tersebut, Ary Ginanjar justru sedang berada di Australia.

Berikut adalah wawancara dengan Ary Ginanjar sebelum dan saat jumpa pers di kantor Pusat PP Muhamadiyah yang membahas seputar fatwa yang dituduhkan kepadanya.

Bagaimana perasaan Anda dengan mencuatnya kontroversi ESQ?

Secara spiritual, kasus ini membuat saya berusaha untuk selalu tawadhu dan melakukan introspeksi diri. Dengan adanya isu ini membuat saya makin mendekatkan diri pada Allah SWT dan meningkatkan ibadah.

Secara emosional, sebagai warganegara Indonesia saya harus menjaga kehormatan bangsa dan negara. Sedangkan sebagai ketua umum Forum Komunikasi Alumni, secara intelektual, saya juga harus mempertanggungjawabkan atas apa yang saya sampaikan di dalam training ESQ kepada hampir satu juta alumni di Indonesia dan di negara-negara lainnya. Mereka semua tentu mempertanyakan hal ini, dan perlu saya jelaskan.

Saat kasus ini mencuat, Anda sedang berada di luar negeri, mengapa Anda tidak segera pulang?

Sesungguhnya saya sudah mengetahui pada tanggal 16 Juni 2010 Jawatankuasa Fatwa Kebangsaan Malaysia telah menyatakan ESQ tidak menyimpang secara aqidah dan syariah, sehingga training ESQ dapat terus dilaksanakan di Malaysia. Fatwa Kebangsaan yang menyatakan ESQ tidak dilarang tersebut bersifat nasional, tidak terkecuali di wilayah tertentu. Jadi jika tanggal 17 Juni 2010, mufti di sebuah provinsi menyatakan ESQ menyimpang, tentunya saya heran karena bertentangan dengan fatwa nasional sehari sebelumnya yang sudah disepakati seluruh mufti di berbagai wilayah Malaysia.

Jadi ketika isu ini merebak, saya tidak terburu-buru pulang karena semuanya sudah jelas. Di Malaysia ESQ diikuti banyak ulama, bahkan 8 dari 14 orang mufti sudah mengikuti training ESQ. Saya yakin mereka tidak akan tinggal diam mereka akan memberikan penilaian. Hal itu terbukti bahwa selama saya pergi, mufti-mufti lain mendukung dengan mengeluarkan surat rekomendasi. Bahkan salah satu mufti senior yaitu mufti Perak sangat lantang membela ESQ.
Kasus ini muncul tanggal 7 Juli 2010, sehari setelah saya berangkat ke Australia. Kemudian sehari sebelum saya pulang yaitu tanggal 14 Juli, Ketua Majelis Jawatankuasa Fatwa Malaysia dalam konferensi pers menegaskan dan klarifikasi kembali tentang keputusan tanggal 16 Juni 2010 yang menyatakan bahwa ESQ tidak menyimpang dan dapat diteruskan di Malaysia, kecuali di daerah mufti tersebut.

Bagaimana menurut pendapat Anda tentang tudingan bahwa ESQ sesat?

Kriteria sesat yaitu apabila mengubah, menambah, atau mengurangi Rukun Islam dan Rukun Iman. Di ESQ tidak ada perubahan sama sekali akan hal itu. Justru banyak orang yang tidak membaca syahadat, jadi bersyahadat. Yang tadinya tidak shalat dan puasa, jadi rajin shalat dan puasa. Yang mampu jadi rajin membayar zakat dan pergi haji.

Shalat wajibnya tetap lima waktu, menghadapnya tetap kiblat, puasa wajibnya tetap di bulan Ramadhan, hajinya tetap pergi ke Mekkah. Semua sesuai aqidah dan syariah Islam. Iman dan kecintaan pada Allah justru makin kuat. Begitu juga dengan keimanan dan kecintaan pada Rasulullah yang makin tinggi. Membaca Al Qurannya juga makin sering.

Guru saya, Bapak HS Habib Adnan adalah ulama yang hafidz Al Quran dan sangat dihormati di Indonesia. Beliau penasihat MUI Pusat bersama KH Ali Yafie, dan lebih dari 25 tahun menjadi Ketua MUI di Bali.

Kita harus mampu membedakan isi substansi dan metode. Substansi ESQ sangat sesuai dengan kaidah dan syariah Islam. Dari sisi metodologinya memang baru. Karena ini training sumber daya manusia dan mana-jemen, saya menggunakan teknologi tinggi seperti komputer, multimedia dan alat canggih lainnya. Jadi, harus dibedakan antara isi dan metode.

Bagaimana sikap Anda terhadap Mufti Wilayah Persekutuan yang mengeluarkan fatwa pelarangan ESQ dan apa kira-kira latar belakangnya?

Saya menghargai mufti wilayah Persekutuan, Datuk Haji Wan Zahidi Bin Wan Teh, yang mengeluarkan fatwa pelarangan ESQ di wilayah tersebut. Berbeda pendapat itu merupakan hak setiap manusia. Tapi saya juga menghargai keputusan mufti-mufti lainnya yang bukan saja membolehkan bahkan mendukung ESQ. Saya maklum kalau mufti wilayah Persekutuan mengeluarkan fatwa larangan terhadap ESQ, karena beliau tidak per-nah ikut training ESQ sebagaimana delapan mufti lainnya. Beliau juga belum pernah berdialog langsung dengan saya menanyakan hal-hal yang dianggap meragukan. Saya memaklumi sebagai manusia biasa beliau belum memahami apa yang diajarkan ESQ karena memang tidak meminta penjelasan dulu sebelum membuat fatwa.

Pak Ary mohon dijelaskan sebenarnya ESQ itu seperti apa, dan apa latarbelakangnya?

ESQ Leadership Center adalah lembaga training sumber daya manusia yang bertujuan membentuk karakter, melalui penggabungan 3 potensi manusia yaitu kecerdasan intelektual, emosional, dan spiritual. Selama ini, saya sudah mengikuti berbagai pelatihan sumber daya manusia dan kepemimpinan dari berbagai negara, namun umumnya pelatihan tersebut bersumber dari teori-teori Barat yang hanya bertumpu pada kecerdasan in-telektual dan kecerdasan emosi. Saya pun merasakan ada sesuatu yang kosong, karena kering dari nilai-nilai spiritual. Lalu kita bisa lihat bagaimana kerusakan moral yang luar biasa terjadi. Karena itu dalam buku ESQ yang kemudian dikembangkan menjadi training, saya memasukan nilai-nilai spiritual berlandaskan pada Al Qur’an dan Al Hadits.

Saya kira apa yang saya lakukan baru sedikit, yaitu membawa nilai-nilai Al Qur’an pada dunia manajemen dan sumberdaya manusia. Masih banyak bidang lain yang juga perlu sentuhan dan nilai Al Qur’an seperti ilmu ekonomi, hukum, sosial, politik, kedokteran, dan lain-lainnya. Selama ini, sudah terlalu lama nilai-nilai Al Qur’an dipisahkan dari kehidupan nyata, dari dunia usaha, perkantoran, industri.

Tuduhan pertama dari mufti wilayah Persekutuan menyatakan bahwa ESQ mendukung faham liberalisme dan pluralism, bagaimana menurut pendapat Anda?

ESQ sama sekali bukan aliran liberal maupun plural. ESQ justru mengajarkan tauhid yang sangat kuat berdasarkan rukun islam, rukun iman, dan ihsan. Di Indonesia banyak orang yang shalat dan pergi haji, tapi mi-skin dari nilai-nilai kejujuran, tanggung jawab, disiplin. Karena itu ESQ mengembangkan pendidikan karakter yang berdasarkan akhlaq mulia yang dinamakan 7 Budi Utama yaitu jujur, tanggungjawab, visioner, disiplin, kerjasama, adil, dan peduli.

ESQ sebagai lembaga training bisa dimanfaatkan untuk seluruh bangsa Indonesia bukan hanya untuk kalangan umat Islam. Tapi hal itu bukan berarti ESQ juga mengajarkan semua agama sama. Training ESQ terbuka bagi siapa saja yang ingin belajar. Hal itu sebagaimana dianjurkan dalam Al Qur’an bahwa Islam rahmatan lil alamin menjadi rahmat bagi semesta alam.

Di Indonesia ESQ sudah berlangsung selama 10 tahun dengan hampir 1 juta alumni dan diikuti oleh para ulama maupun masyarakat dari berbagai kalangan. Kalau memang ada hal yang sesat dan menyimpang, tentu sudah sejak dulu ulama dan masyarakat bereaksi.

Di Malaysia ESQ memiliki panel syariah dan aqidah yang menjamin bahwa ESQ tidak keluar dari aqidah dan syariah. Panel syariah terdiri dari lima orang ulama terkemuka yang diantaranya adalah mantan ketua Jawatan Kemajuan Islam Malaysia(JAKIM setingkat MUI di Indonesia, Red), 3 orang mantan mufti dan dekan fakultas pengajian Al Qur’an dan As-Sunnah University Sains Islam Malaysia. Panel Syariah ini berlaku juga untuk menjaga training ESQ di seluruh dunia.

Bagaimana dengan tuduhan kedua dari fatwa tersebut bahwa ESQ mengajarkan bahwa para Nabi mencapai kebenaran melalui pengalaman dan pencarian?

Kenabian dan kerasulan mutlak pilihan Allah SWT. Pencarian yang dilakukan para nabi seperti Nabi Muhammad saw, Nabi Musa as, dan Nabi Ibrahim as, adalah pencarian yang berdasarkan bimbingan Allah. Nabi Muhammad mendapat wahyu di usia 40 tahun, tapi sebelumnya Nabi Muhammad tidak duduk diam di Mekkah, namun bolak-balik ke Gua Hira. Kepergian Nabi Muhammad ke Gua Hira atas bimbingan Allah, dorongan pencarian itu dari Allah, sehingga akhirnya beliau mendapatkan wahyu. Perjalanan para Nabi itu dikisahkan dalam Al Quran, dan itu kita ambil hikmahnya bahwa untuk mencapai keyakinan itu harus diusahakan, tidak bisa tinggal diam.

Dalam tuduhan ketiga fatwa tersebut dikatakan bahwa ESQ mencampuradukkan ajaran kerohanian bukan Islam dengan ajaran Islam?

Sebagaimana kita ketahui bahwa umumnya ilmuwan Barat tidak mengakui keberadaan Tuhan sebagai Pencipta. Penemuan VS Ramachandran seorang pakar neurology, direktur Center for Brain and Cognition, Professor neurosains di Universitas California dan dikenal juga sebagai Marcopolo of Neurology, menemukan secara ilmiah bahwa manusia selalu mencari dan ingin bertuhan. Penemuan tersebut mendasari Danah Zohar untuk merumuskan SQ atau kecerdasan spiritual pada diri manusia. Kedua hal itu membuktikan secara empiris bahwa Al Quran benar bahwa manusia senantiasa mengabdi pada Allah, sebagaimana yang dikatakan dalam surat Adz-Dzariyat: 56, “Tidak Aku ciptakan jin dan manusia melainkan untuk mengabdi kepada-Ku.”

Bagaimana dengan tuduhan keempat fatwa tersebut yang mengatakan bahwa ESQ menekankan konsep `suara hati’ atau conscience sebagai sumber rujukan utama?

Konsep suara hati dalam psikologi disebut conscience atau dalam manajemen disebut inner value. Suara hati itu diajarkan dalam Al Quran dan Hadits. Saya menyampaikan tentang suara hati karena justru berpegang pada Al-Quran dan Hadits dan menjadikan Al Quran dan Hadits sebagai rujukan utama.

Dalam hadits Riwayat Bukhari dan Muslim dikatakan bahwa di dalam jasad ada segumpal daging, jika ia baik, maka baiklah seluruh jasadnya dan jika rusak, maka rusaklah seluruh jasadnya. Segumpal daging itu ialah hati. Lalu dari hadits Imam Nawawi dikatakan: “Mintalah fatwa pada hatimu.”

Bagaimana dengan tuduhan kelima yang mengatakan bahwa Pak Ary menjadikan logika sebagai sumber rujukan utama?

ESQ tidak menjadikan logika sebagai sumber utama. Dalam buku dan pelaksaanaan latihan ESQ, rujukan utama adalah al-Quran dan al-Hadits. Dalam ajaran Islam, logika diperlukan untuk berpikir dan memahami kebenaran. Dalam Al Quran surat pertama diperintahkan untuk iqra’, membaca dan menggunakan pikiran. Begitu pula banyak disebutkan dalam Al Quran kalimat, “Apakah kamu tidak berfikir?”

Dalam tuduhan keenam dari fatwa tersebut dikatakan bahwa Anda mengingkari mukjizat dan menganggapnya tidak dapat diterima oleh akal serta tidak sesuai dengan zaman.

Saya tidak pernah mengingkari mukjizat baik dalam buku maupun training ESQ. Justru dalam training saya mencoba menunjukkan berbagai fenomena supaya peserta meyakini mukjizat Allah SWT. Saya percaya akan adanya mukjizat yang dikurniakan oleh Allah SWT kepada para Rasul-Nya. Dalam training juga digambarkan tentang teori penciptaan alam semesta, tentang lempeng bumi yang senantiasa bergerak (continental drift) yang telah ditunjukkan dalam Al Qur’an sejak 1400 tahun yang lalu, sebagai mukjizat yang kebenarannya telah terbukti oleh ilmu pengetahuan.

Berdasarkan tuduhan ketujuh, Anda menggunakan kode 19 buatan Rasyad Khalifah untuk mentafsirkan al Qur’an, bukankah Rasyad Khalifa mengaku dirinya sebagai rasul dan membawa agama baru yang dinamakan `submission’?

Tentang angka 19 saya ingin menunjukkan Al Quran sebagai mukjizat. Dengan menggunakan referensi buku “Membumikan Al Quran” (karangan: Quraish Shihab – cetakan: XXXI, Juni 2007 - penerbit: PT Mizan Pustaka ), saya hanya mengutip buku tersebut tentang keajaiban Al Quran. Di sana dikatakan bahwa kata Allah, Ar Rahman, dan Ar Rahim memiliki jumlah yang habis dibagi 19. Ism Allah ditulis 2.698 9 kali (2.698:19=142) Ar Rahman 57 kali (57:19=3), dan Ar Rahim 114 kali (114:19=6) .

Dengan kutipan tersebut saya hanya ingin menunjukkan bahwa Al Quran sebagai mukjizat dibuat sedemikian rupa oleh Allah dengan penuh perhitungan, sehingga tak mungkin manusia mampu membuatnya. Tetapi saya sendiri tidak pernah mengenal dan membaca buku Rasyad Khalifah, hal tersebut hanya saya kutip dari buku “Membumikan Al Qur’an”.

Dalam Al Quran dikatakan, “Sesungguhnya Kamilah yang menurunkan Al-Quran, dan kamilah yang memelihara dan menjaganya” (Surah Al Hijr : 9) Al-Quran adalah satu mukjizat bagi Rasulullah saw yang kekal sampai hari kiamat. Mukjizat ini tidak mampu ditolak oleh saintis maupun ahli matematik.









Pada tuduhan kedelapan fatwa tersebut, Anda menyamakan bacaan al-Fatihah sebanyak 17 kali sehari dengan Bushido orang Jepang yang berlandaskan ajaran Buddha, apakah demikian?

Saya mempelajari bagaimana bangsa Jepang membangun karakter masyarakatnya. Ternyata salah satu caranya adalah dengan mengucapkan Bushido yaitu jujur, loyal, disiplin, berani, dll secara berulang setiap hari. Ternyata metoda pengulangan tersebut berhasil membentuk karakter masyarakat Jepang. Fakta tersebut dapat memberi gambaran mengapa saat shalat kita harus mengulang-ulang bacaan al-Fatihah sebanyak 17 kali sehari, agar nilai-nilai dalam ayat tersebut menjadi karakter dan mendarah daging pada umat Islam.

Dalam tuduhan kesembilan dari fatwa tersebut dikatakan bahwa Anda menganggap kekuatan luar biasa seperti mukjizat nabi berlaku melalui rumus Zero Mind Process (ZMP)?

Saya tidak pernah menyatakan bahwa kekuatan luar biasa seperti mukjizat kepada para Rasul dapat terjadi pada manusia biasa melalui rumus ZMP. Saya mengangkat kisah Kapten Rozak adalah untuk menunjukkan bahwa ketika kita hanya berpasrah pada Allah dan menzerokan ilah-ilah selain Allah, saat itulah pertolongan Allah SWT datang. Ini bukan berarti manusia memiliki mukjizat namun menanamkan ketauhidan pada Allah dengan hanya meminta pertolongan padaNya.

Pada tuduhan kesepuluh tertulis bahwa Anda menafsirkan makna kalimah syahadah dengan `triple one’, bukankah ‘triple one’ digunakan oleh Kristian untuk menguraikan konsep “Trinitas”?

Ha.. ha.. ha.. Ini menggelikan, ‘triple one’ yang ditulis di buku ESQ itu nomor HP GSM saya yaitu berakhiran 2111 hadiah dari Bapak Garuda Sugardo atas prestasi saya. Menurut saya nomor ini cantik karena berakhiran triple one (111) yang mengingatkan ucapan Bilal saat ditindih batu ia hanya mengatakan Ahad…Ahad…Ahad... yang artinya satu, satu, satu... Ini sama sekali tidak ada kaitannya dengan trinitas. Inilah akibatnya jika tidak bertanya atau berdialog secara langsung, pengertiannya jadi sangat jauh berbeda.

Pak Ary bagaimana dengan statement dari Pak Amin Djamaluddin yang mengatakan ESQ menyimpang?

Saya menghargai dan berterima kasih pada Pak Amin Djamaluddin yang telah memberikan masukan secara langsung. Saya bertemu beliau di Lembaga Penelitian & Pengkajian Islam (LPII) pada tanggal 17 Juli 2010. Yang dikritisi oleh Pak Amin adalah buku ESQ bukan training ESQ.

Dalam penulisan buku, saya terbuka terhadap kritik dan saran. Saya berharap jangan karena ada kesalahan di bagian tertentu, lalu semuanya dianggap salah dan sesat. Untuk perbaikan, saya selalu terbuka pada semua kritik dan masukan dari siapapun.

Bapak Amin Djamaluddin telah menunjukkan beberapa hal yang menurut beliau meyimpang dari buku itu, dan kami akan melakukan perbaikan pada edisi yang akan datang. Masukan dari Pak Amin adalah: arti surat Al Furqan ayat 57 ‘mencari Allah’ diganti dengan ‘menuju Allah’; ‘zakat sanubari’ diganti dengan ‘shodaqah sanubari’; arti shiratal mustaqiim yaitu ‘jalan yang lurus dan luas’ diganti dengan ‘jalan yang lurus’, penulisan ‘hati nurani Allah’ diganti dengan ‘kehendak Allah’; dalam tabel akhir tentang Asmaul Husna, kata ‘acuan’ diganti dengan ‘dzikir’, serta saran untuk memasukkan hadits secara jelas sumbernya.

Kami juga menerima masukan empat poin dari Majelis Mujahidin Indonesia, di antaranya:

1. Hal. viii, alinea 1, berubah menjadi:
Saya melihat bahwa sesungguhnya pencarian itu juga dicontohkan dalam kitab suci Al-Qur’an, ketika proses tiga Nabi besar dipilih Allah menjadi Nabi dan Rasul.

2. Hal. 18, alinea 3, berubah menjadi:
....Setelah saya memperdalam teori-teori kontemporer dan bukti-bukti empiris sejarah Rasulullah Saw dan Al Qur’an sebagai referensi utama. Kemudian saya mencoba memadukan logika serta suara hati secara sungguh-sungguh yang merupakan referensi pemberian Allah SWT.

3. Hal. 47, alinea 3, berubah menjadi:
....Bukti adanya perjanjian ini, menurut Muhammad Abduh ialah adanya fitrah iman dalam diri manusia. Hal ini ternyata juga disampaikan oleh Prof DR N Dryarkara SJ, seorang pakar filsafat yang bukan beragama Is-lam, berpendapat tentang adanya suara hati manusia yang beliau istilahkan sebagai suara Tuhan yang terekam dalam diri manusia. Hal ini membuktikan kebenaran firman Allah di atas, yang tidak bisa ditolak oleh agama apapun.

4. Hal. 280, alinea 3, berubah menjadi:
.... Kita perlu relaksasi sejenak dengan melakukan shalat, mendengar kembali suara hati yang menjadi perantara ilham kebaikan dari Allah SWT.












Yang ramai dibicarakan saat ini adalah tentang pengertian Asmaul Husna Pak Ary yang dikatakan menyimpang. Penafsiran Asmaul Husna yang harus diikuti oleh manusia bukankah menandingi sifat Allah?

Saya merujuk pada Surat Al Qashash ayat 77 yang mengatakan bahwa “Berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik kepadamu”. Allah memiliki sifat-sifat yang tercermin dalam Asmaul Husna, manusia harus menghormati sifat tersebut tapi bukan untuk menandingiNya. Allah memiliki sifat kasih sayang, manusia juga harus memiliki sifat kasih sayang pada sesama. Tapi kasih sayang manusia tidak akan sebanding dengan kasih sayang Allah. Allah Maha Adil, dan manusia juga harus bersifat adil pada sesama manusia.

Sekarang saya bertanya, apakah kita tidak boleh adil, karena itu adalah sifat Allah Al Adl? Apakah kita tidak boleh memiliki sifat kasih sayang, karena itu adalah sifat Allah Ar Rahmaan? Lalu kita harus belajar dari sifat siapa? Ini bukanlah menyaingi sifat Allah, karena Adil-nya Allah tak tertandingi, namun manusia harus adil kepada sesama, sebatas manusia.

Menurut saya, kecenderungan manusia untuk menyukai sifat-sifat kebaikan seperti kasih sayang, keadilan, kejujuran, tanggung jawab, keindahan, adalah bukti bahwa manusia telah melakukan perjanjian dengan Allah sebelum mereka dilahirkan sebagaimana ayat Al Quran QS. al-A’raf (7): 172.

Apa pesan Anda?

Saya menyarankan agar sebelum menyimpulkan, sebaiknya mengadakan dialog dulu dan jangan langsung memutuskan. Sekali lagi ESQ bukan aliran ataupun mahzab melainkan training SDM, kalau tidak ada yang substansial menyimpang tidak perlu difatwa sesat. Kalau ada yang dianggap meragukan sebaiknya tidak menghukum tetapi membimbing. Kalaupun ada kritik dan masukan, silakan saya sangat terbuka. Mari kita berlomba-lomba berbuat kebaikan, melakukan perbaikan dalam kehidupan umat.

---- * ----









umat, 09 Juli 2010

Komentar Para Tokoh di Berbagai Media Mengenai ESQ

Sehubungan dengan Fatwa Mufti Wilayah Persekutuan- Malaysia terhadap ESQ, berikut ini adalah komentar para tokoh nasional mengenai training ESQ yang dimuat di berbagai media massa di Indonesia.

1. Menteri Agama – Suryadharma Ali (detik.com; vivanews.com)

“ESQ itu bukan suatu lembaga baru di Indonesia. Sudah berkembang lama dan di Indonesia tidak ada reaksi seperti itu. Karenanya kalau ada pandangan bahwa ESQ melenceng dari ajaran agama, kita harus lihat dulu pada bagian yang mana yang begitu”

2. Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat – Priyo Budi Santoso (detik.com; republika.co.id)

“Wajar-wajar saja saya kira. Semua metodenya positif. Esensinya sangat positif. Hasilnya untuk mengasah hati anggota DPR. Tidak memprovokasi. Malah ada semangat hati dan komitmen untuk berprestasi dan tidak bicara sama sekali hukum agama. Dan pada situasi sehari-hari ini terasa sangat berhasil”

3. Ketua Pengurus Besar Nahdhatul Ulama – Slamet Effendi Yusuf (detik.com; republika.co.id)

“Setahu saya Ary Ginanjar itu mendakwahkan masalah hati tidak dilepaskan dari ajaran Al Quran. Jadi menurut saya berlebih-lebihan kalau itu diharamkan. Setahu saya banyak yang ikut ESQ. Itu seperti ngaji aja, untuk tambah ilmu, itu sah-sah saja. Itu kan bagian dari pengelanaan dan pengembaraan pencarian ilmu”

4. Mantan Ketua Umum Pengurus Besar Nahdhatul Ulama – KH. Hasyim Muzadi (mediaindonesia.com)

“Saya sudah memberikan surat rekomendasi kepada Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (JAKIM) atau Majelis Ulama Malaysia melalui Pimpinan ESQ Ary Ginanjar. Kegiatan pelatihan yang dilakukan oleh ESQ Leadership Center mengajarkan keimanan yang kuat melalui teori keilmuan. Tidak ada penyimpangan kaidah Islam dalam kegiatan pelatihan yang diselenggarakan ESQ Leadership Center”

5. Ketua Umum Pengurus Pusat Muhammadyah – Din Syamsuddin (antaranews.com)

“Tidak ada praktik pelatihan yang diberikan ESQ yang menyimpang dari akidah Islam. Tidak ada hal aneh atau pantas dipandang sesat. Metode yang dikembangkan ESQ adalah pelatihan yang mendorong peningkatan kecerdasan spiritual dan emosional yang didasarkan pada ajaran Islam. Metode pelatihan emosional yang dikaitkan dengan spiritual banyak juga dikembangkan oleh para pengajar di sejumlah Negara maju. Sebagai pelatihan pengembangan diri tidak ada masalah jika kalangan non muslim juga ikut dalam pelatihan”

6. Direktur Jenderal Bimbingan Masyarakat Islam Departemen Agama Republik Indonesia – Prof. Nasaruddin Umar (antaranews.com)

“Keberadaan lembaga pelatihan sumber daya manusia ESQ pimpinan Ary Ginanjar Agustian di Indonesia tidak bermasalah dan tak ada yang mengganggapnya sebagai aliran sesat. ESQ kan sudah sekitar sepuluh tahun, kalau ada masalah tentu sudah heboh. MUI, tokoh masyarakat, tokoh agama dan rector sudah banyak yang ikut pelatihan ESQ. Kalau ada masalah, tentu mereka akan mempermasalahkannya”

7. Ketua Umum Partai Demokrat – Anas Urbaningrum (republika.co.id)

“Jangan berkecil hati, tetap berkonsentrasi dan fokus atas apa yang selama ini telah dirintis dan dijalankan. Bukti tentang faedah kehadiran ESQ lebih penting ketimbang fatwa itu sendiri. Teruslah berkhidmat untuk kemajuan umat dan bangsa”

8. Wakil Ketua Majelis Pemusyawaratan Rakyat – Lukman Hakim Saifudin (republika.co.id)

“Fatwa sesat terhadap program ESQ dari mufti di Malaysia, amat berlebihan. ESQ justru telah berhasil menyadarkan spiritualitas sekaligus membentuk karakter masyarakat menjadi lebih baik. Telah banyak orang yang merasakan manfaat ESQ. Inti ESQ justru meneguhkan tauhid dan memperbaiki akhlak mulia”

9. Ketua Majelis Ulama Indonesia – K.H.Amidhan (tempointeraktif.com)

“Tidak perlu dikaji untuk apa, masalahnya tidak perlu dibesarkan, ini sudah metode dakwah yang luar biasa, sudah mendunia ini. Pelatihan ini sudah direkomendasikan oleh Ketua Pengurus Besar Nadhatul Ulama saat itu, Hasyim Muzadi, dan dari Pengurus Pusat Muhammadyah, Din Syamsuddin, yang menyatakan tidak ada masalah”

10. Kepala Divisi Hubungan Masyarakat Markas Besar Kepolisian Republik Indonesia – Irjen.POL. Edward Aritonang (surabayapost.co.id)

“Fatwa haram Mufti Persekutuan Malaysia nggak ada urusannya dengan kita. Pemberian pelatihan training ESQ ini bertujuan mengubah mindset para anggota. Agar mereka bisa melayani dengan tulus, tidak melakukan pelanggaran atau juga tidak merugikan kepentingan masyarakat”



AM Fatwa: Tidak Ada Ajaran Sesat dalam Training ESQ

8 July 2010
DALAM Fatwa turut angkat bicara soal kontroversi fatwa haram yang dikeluarkan Mufti Wilayah Persekutuan Kuala Lumpur terhadap training ESQ. Mantan Wakil Ketua MPR RI Periode 2004-2009 tersebut mengatakan, Mufti Kuala Lumpur hanya salah paham dan belum mengetahui serta memahami betul apa itu training ESQ.
“Sebaiknya Mufti Kuala Lumpur cari tahu dulu apa itu ESQ, minimal membaca buku-buku yang dikeluarkan ESQ. Itu bisa dijadikan dasar atau gambaran mengenai apa itu ESQ,” ucap AM Fatwa saat dikonfirmasi melalui telepon.
Fatwa menjelaskan, sudah banyak tokoh-tokoh dan pemimpin Malaysia yang pernah mengikuti training ESQ, mereka semua memberikan dukungan terhadap ESQ.
“Saya sudah dua kali ke Malaysia untuk mendampingi Ary Ginanjar bertemu Mahathir Mohammad dan Perdana Menteri Najib Razak, mereka semua menyambut baik training ESQ. Bila ESQ sesat, mana mungkin Najib Razak dan Mahathir Mohammad hadir dan memberi sambutan dalam acara yang diselenggarakan ESQ,” tuturnya.
Fatwa mengungkapkan, selama ia mengikuti training ESQ berulang kali, tidak ada ajaran yang menyesatkan dan tidak sejalan dengan ajaran Islam serta kaidah-kaidah Islam. Bahkan ESQ memberikan panduan mengenai pengamalan Islam di dalam tuntunan keruhanian dan amalan kebajikan di masyarakat.
“Ada baiknya Mufti Kuala Lumpur mengundang atau menerima pihak ESQ untuk mengklarifikasi atau meminta penjelasan terlebih dahulu, jangan menjatuhkan sesuatu pandangan membingungkan. Lebih baik bertukar pikiran,” urainya.
Anggota DPD RI itu membantah kalau dalam training ESQ ada ajaran-ajaran Yahudi ataupun Hindu dan mencampuradukkan ajaran keruhanian bukan Islam dengan ajaran Islam, seperti yang dikatakan Mufti Kuala Lumpur.
“Saya tidak melihat ajaran Yahudi dalam ESQ, kalau mengutip pakar ilmu pengetahuan seperti Plato, Aristoteles menurut saya tidak masalah. Di dalam pelajaran filsafat Islam juga banyak dikutip pandangan para filosof dan itu tidak masalah,” jelasnya. (jos/sym)
Dokumen Pendukung:

















ESQ SESAT. INI BUKTINYA DAN MENGAPA?

Tidak dinafikan ramai dikalangan tokoh ilmuan cuba dikambing hitamkan oleh ajaran sesat seperti Musyabbihah Wahabi, Syiah dan selainnya.

Kini pula ESQ Leadership Center yang dipelopori oleh pendakwa ikut sufi (tetapi bukan sufi sebenar pun) bahkan menyeleweng dari fahaman Ahli Sunnah Wal Jamaah sebenar (Al-Asyairah&Almaturidiyah) dia (pengasas ESQ) yang bernama Ary Ginanjar Agustian dinilai melalui ESQ terdapat beberapa penyelewengan. Terdapat juga akidah Ary ini mirip akidah Wahabi ang mendakwa Allah serupa dengan makhluk duduk atas arasy.

Bukti-bukti:

Bukti (1)- TAFSIRAN BID'AH ESQ TERHADAP IMAN, ISLAM & IHSAN.



SLOGAN THE ESQ WAY 165 IAITU MEMBANGUN KECERDASAN EMOSI DAN SPIRITUAL BERDASARKAN 1 HATI YANG IHSAN, 6 PRINSIP MORAL BERDASARKAN RUKUN IMAN, 5 LANGKAH KEJAYAAN BERDASARKAN RUKUN ISLAM •
RUKUN ISLAM: SEBAGAI SUMBER AKTIVITI FIZIK (IQ) BERFUNGSI MENJAWABWHAT I THINK DIBIMBING, DIARAH & DIKENDALI OLEH 5 RUKUN ISLAM SEBAGAI MEMBINA PERSONAL STRENGTH•

RUKUN IMAN: SEBAGAI SUMBER KECERDASAN EMOSI (EQ) BERFUNGSI MENJAWAB WHAT I FEEL DIBENTUK DAN DIBANGUN OLEH 6 PRINSIP RUKUN IMAN UNTUK MEMBINA MENTAL BUILDING•

IHSAN: SEBAGAI SUMBER KECERDASAN SPIRITUAL (SQ) BERFUNGSI MENJAWABWHO I AM BERSUMBERKAN AL-ASMA’ AL-HUSNA YANG BERSIFAT UNIVERSAL DIRINGKASKAN DENGAN ESQ MODEL
LINGKARAN TERDALAM: GOD SPOT IAITU PADA DIMENSI SPIRITUAL (SQ). LINGKARAN LUAR PADA DIMENSI EMOSI (EQ). PADA LINGKARAN PALING LUAR TERDAPAT5 LINGKARAN KECIL PADA DIMENSI FIZIK (IQ) PADA ALAM SEDAR. LINGKARAN PADA DIMENSI EMOSI (EQ) DAN DIMENSI FIZIK (IQ) HARUS BERADA PADA GARIS EDARNYA DAN MENGORBIT PADA TITIK TUHAN (GOD SPOT)• IA SEPERTI GERAKAN GALAKSI BIMA SAKTI (MILKY WAY), GERAKAN ATOM ATAU GERAKAN JEMAAH HAJI YANG MENGELILINGI KA’BAH. SEMUANYA BERTAWAF DAN TUNDUK KEPADA SIFAT-SIFAT TUHAN. KONSEP INI DINAMAKAN OLEH ARY GINANJAR SEBAGAI GOD SENTRIS IAITU BERPUSAT KEPADA SQ.

SETELAH SELESAI MEMBERI PENJELASAN TENTANG SLOGAN THE ESQ WAY 165, PARA MODERATOR AKAN MENGEMUKAKAN SURAH AL-MA’IDAH AYAT 3 BERMAKSUD:-


• “PADA HARI INI, AKU TELAH SEMPURNAKAN BAGI KAMU AGAMA KAMU, DAN AKU TELAH CUKUPKAN NIKMATKU KEPADA KAMU, DAN AKU TELAH REDAKAN ISLAM ITU MENJADI AGAMA UNTUK KAMU”.


• TAFSIRAN YANG DIKEMUKAKAN OLEH ESQ TERHADAP IMAN, ISLAM DAN IHSAN BERMOTIFKAN UNTUK MEMAKSAKAN KETIGA-TIGANYA BERSESUAIAN DENGAN MATLAMAT MEMBERI MOTIVASI KEPIMPINAN TERHADAP SUMBER MANUSIA


• TERDAPAT KERAGUAN APABILA SELESAI MENJELASKAN KESEMUA MAKSUD THE ESQ WAY 165, MODERATOR AKAN MEMBACA SURAH AL-MA’IDAH AYAT 3, SEOLAH-OLAH INGIN MENGATAKAN BAHAWA ISLAM SESEORANG TELAH SEMPURNA APABILA SELESAI SAHAJA MEMPELAJARI THE ESQ WAY 165.
____________________________________

Bukti (2)- ESQ MENDAKWA KEKUATAN LUAR BIASA SEPERTI MUKJIZAT, KARAMAH @ MAUNAH BOLEH BERLAKU MELALUI RUMUS ZMP.

DALAM SATU SESI, ESQ MEMBAWA KISAH SEORANG KAPTEN KAPAL TERBANG YANG MENGALAMI KEROSAKAN ENJIN PESAWATNYA. KETIKA DI UDARA. KAPTEN TERSEBUT DENGAN TENANG TELAH MENYERAHKAN DIRI DAN PENUMPANGNYA KEPADA ALLAH SWT. AKHIRNYA DENGAN TENANG PESAWAT ITU BERJAYA MENDARAT DENGAN SELAMAT. KISAH INI JUGA DIKIASKAN DENGAN KISAH NABI MUSA DISELAMATKAN DARIPADA KEZALIMAN FIR’AUN MELALUI LAUT YANG TERBELAH. PERKARA INI DIDAKWA BERLAKU MELALUI RUMUS ZMP BERIKUT:-


• RUMUS ZMP (ZERO MIND PROCESS):

• T = R ATAU 1 = ∞

A 0

• KETERANGAN:

T = TAUHID (PRINSIP TAUHID)

A = ABDI ALLAH

R = RAHMATAN LIL ‘ALAMIN

• ERTINYA: APABILA DIMASUKKAN NO. 1 PADA ‘T’, DAN NO. 0 (NOL) PADA ‘A’, MAKA NILAI ‘R’ “MENDEKATI TAK TERHINGGA”.

• NO. 1 APABILA DIBAHAGI NOL HASILNYA HAMPIR MENDEKATI TAK TERHINGGA.

• ERTINYA, APABILA KITA MENUHANKAN ALLAH YANG SATU (T) & MELETAKKAN DIRI SEBAGAI HAMBA, DENGAN MEN”ZERO”KAN DIRI KEPADA-NYA. ALLAH AKAN MENOLONG KITA DENGAN KEKUATAN-NYA YANG LUAR BIASA.

-PENJELASAN ARY GINANJAR (PENGASAS ESQ) TENTANG RUMUS ZMP

ARY MENJELASKAN RUMUS ZMP DAPAT DILIHAT PADA KISAH KAP. ABD. RAZAK & KISAH NABI MUSA DISELAMATKAN ALLAH DARI FIRAUN

Sanggahan:

• PERKARA LUAR BIASA YANG DIMAKSUDKAN OLEH ESQ INI BOLEH DITERJEMAHKAN SEBAGAI KARAMAH ATAU MA’UNAH.

• MENURUT AQIDAH ISLAM, KARAMAH DAN MA’UNAH ADALAH SESUATU YANG TIDAK BOLEH DITUNTUT DAN TIDAK MEMILIKI RUMUSAN KHUSUS SEPERTI MANA YANG CUBA DIPAPARKAN OLEH ESQ MELALUI RUMUS ZMP.

• RUMUSAN INI AKAN MEMBAWA FAHAMAN BAHAWA SEMUA PERKARA-PERKARA LUAR BIASA YANG BERLAKU SAMA ADA KEPADA PARA NABI ATAU WALI BOLEH DILAKUKAN OLEH SESIAPA SAHAJA MELALUI RUMUS ZMP.

Dalam Buku ESQ:


_______________________________________

Bukti (3)- TAFSIRAN SALAH TERHADAP AL-ASMA’ AL-HUSNA.

KENYATAAN ARY GINANJAR BERKENAAN SUARA HATI OLEH KERANA ESQ MENGANGGAP SUARA HATI MANUSIA ADALAH TERPANCAR DARI NAMA-NAMA ALLAH, ESQ CUBA MENAFSIRKAN NAMA-NAMA ALLAH SWT SESUAI DGN SIFAT-SIFAT MANUSIA

• DALAM SATU SIMULASI, SEORANG MODERATOR TAMPIL DENGAN MEMBAWA SEJAMBAK BUNGA KE HADAPAN PARA PESERTA LALU MEROSAKKAN BUNGA TERSEBUT SEDIKIT DEMI SEDIKIT.
LALU, MUNCUL SEORANG PESERTA WANITA LALU MERAMPAS BUNGA TERSEBUT DARIPADA TANGAN MODERATOR. KEMUDIAN MODERATOR ESQ MERUMUSKAN BAHAWA SUARA HATI MANUSIA AKAN BERTINDAK APABILA MELIHAT SIFAT-SIFAT ALLAH IAITU ’CANTIK’ YANG TERDAPAT PADA BUNGA TERSEBUT CUBA DIROSAKKAN. KEMUDIA MENDAKWA ITU TANDANYA SIFAT ALLAH ’CANTIK’ TERDAPAT DALAM DIRI MANUSIA.


RAKAMAN AUDIO MODERATOR ESQ:
“ APA SIFAT BUNGA TUAN-TUAN? INDAH. SIFAT SIAPAKAH ITU? ALLAH! SIFAT SIAPAKAH YANG DILINDUNGI? ALLAH! SIFAT SIAPAKAH YANG DIROSAKKAN? ALLAH! SEBETULNYA SIAPA YG DINODAI TUAN-TUAN? ALLAH!”

UCAPAN ‘MUQARRABIN’ DI SISI ESQ ADALAH MEMAHAMI KETINGGIAN GUNUNG EVEREST SEBAGAI SIFAT ALLAH YG MAHA TINGGI & KELUASAN ALAM SEBAGAI SIFAT ALLAH YG MAHA LUAS.
“MATAHARI ITU TUNDUK DAN TAAT KEPADA ALLAH,TUAN PUAN,APA KESIMPULANNYA? SEMUA YANG ADA DI ALAM SEMESTA INI SESUNGGUHNYA MEWAKILI SIFAT ALLAH, ITU CARANYA MEREKA TUNDUK DAN SUJUD KEPADA ALLAH! ”

ESQ JUGA MENDAKWA MANUSIA-MANUSIA ITU WAKIL SECARA LANGSUNG ALLAH.

ESQ MENAFSIRKAN SEMUA NAMA-NAMA ALLAH PADA DIRI MANUSIA TERMASUK NAMA-NAMA ALLAH YANG BERSIFAT KHUSUS BAGI ZAT-NYA SPT: AL-JABBAR, AL-MUTAKABBIR, AL-KHALIQ, AL-MUSAWWIR & AL-QAHHAR.

SANGGAHAN:


• KAEDAH MEMAHAMI AL-ASMA’ AL-HUSNA YG DIBENTANG OLEH ESQ BOLEH MEMBAWA (MUHIM) KEPADA INTIQAL @ HULUL @ ITTIHAD SIFAT ALLAH KE DALAM DIRI MANUSIA. IA BERDASARKAN PEMERHATIAN BERIKUT:-


• ESQ MENAFSIRKAN TIUPAN ROH (CIPTAAN) KU (ALLAH) SEBAGAI TIUPAN 99 NAMA/SIFAT ALLAH DALAM DIRI MANUSIA.

• ESQ MENYAMAKAN SIFAT ALLAH DENGAN SIFAT MAKHLUK SECARA MUTLAK SPT DLM SIMULASI SIFAT ‘CANTIK’ PADA BUNGA & SELURUH ALAM YG DIKATAKAN MEWAKILI SIFAT ALLAH

KAEDAH ESQ INI MENYALAHI AQIDAH BERDASARKAN HUJAH BERIKUT:-

• PENYANDARAN ROH KEPADA KATA GANTI NAMA AKU IAITU ALLAH ADALAH SEBAGAI PENGHORMATAN KEPADA KEJADIAN MANUSIA SEBAGAIMANA DIJELASKAN OLEH AL-QURTUBI. OLEH ITU ROH-KU BUKAN BERMAKSUD 99 SIFAT ALLAH SEPERTI YG DITAFSIR OLEH ESQ.

• MENYAMAKAN SIFAT ALLAH DGN SIFAT MAKHLUK SECARA MUTLAK MENYALAHI KAEDAH MEMAHAMI ASMA’ DAN SIFAT ALLAH SEBAGAIMANA DIJELASKAN OLEH AL-GHAZALI DLM AL-MAQSAD AL-ASNA SEPERTI BERIKUT:-

• PERSOALAN YANG TIMBUL: APAKAH YANG ESQ MAKSUDKAN APABILA MENGATAKAN 99 SIFAT ALLAH DITIUPKAN KE DALAM DIRI MANUSIA SEBAGAI FITRAH? ADAKAH IA ADALAH ‘AIN SIFAT ALLAH SWT?

• KAJIAN MENUNJUKKAN ESQ INGIN MENGATAKAN BAHAWA MANUSIA & ALAM MEWAKILI SIFAT2 ALLAH SECARA MUTLAK.

• NAMUN BEGITU ESQ CUBA MENYESUAIKAN MAKSUD NAMA-NAMA ALLAH ITU DENGAN MATLAMAT KURSUS IAITU MOTIVASI DIRI & KEPIMPINAN.

Ini bukti2nya tadi:






_____________

Bukti (4)- MENCAPAI KESEDARAN ROHANI MELALUI SUARA HATI.

SUARA HATI TERDAPAT PADA KESELURUHAN MANUSIA TANPA MENGIRA AGAMA DAN IANYA BERSIFAT UNIVERSAL. MANAKALA SOFTWARE BAGI SUARA HATI ITU IALAH NAMA-NAMA DAN SIFAT-SIFAT ALLAH SWT. SUARA HATI INI WUJUD APABILA ALLAH SWT MENIUPKAN KE DALAM DIRI SETIAP MANUSIA RUH CIPTAAN-NYA. MAKA SUARA HATI IALAH KUNCI SPIRITUAL.

ESQ MENDAKWA NABI MUHAMMAD SAW ADALAH PEMIMPIN YANG PALING KUAT BERPEGANG KEPADA SUARA HATI DAN LOGIK AKAL.

ESQMENDAKWA SOLAT ADALAH TUNTUTAN SUARA HATI & BUKANLAH UNTUK ALLAH NAMUN UNTUK KEPENTINGAN MANUSIA ITU SENDIRI.

SANGGAHAN:


• TAFSIRAN MAKNA ‘FITRAH’ DENGAN ‘SUARA HATI’ ADALAH MENYALAHI PARA ULAMA YANG MENAFSIRKANNYA DENGAN MAKNA ‘AGAMA ISLAM’.

• IA BERSESUAIAN DGN SABDA RASULULLAH SAW: “SETIAP BAYI DILAHIRKAN DALAM KEADAAN FITRAH (SUCI DAN BERSIH). MAKA, KEDUA IBU BAPANYA YANG MENJADIKAN ANAKNYA SEBAGAI YAHUDI, NASRANI ATAU MAJUSI.”

• MENJELASKAN HADITH INI, IMAM NAWAWI BERPENDAPAT PANDANGAN PALING SAHIH IALAH SETIAP BAYI YANG LAHIR DIBERI KECENDERUNGAN ATAU KESESUAIAN UNTUK MENERIMA ISLAM.

• PARA ULAMA SEPERTI ULAMA AL-AZHAR KETIKA MENJAWAB BERKENAAN DENGAN HADITH MEMOHON FATWA DARIPADA HATI TELAH MENJELASKAN BAHAWA IA TERBATAS KEPADA HATI YANG TERDIDIK DI ATAS DIDIKAN YANG BAIK, TETAPI SEKIRANYA TIDAK MAKA HATI TIDAK MAMPU MEMBUAT KEPUTUSAN UNTUK MENENTUKAN BAIK DAN BURUK SESUATU PERKARA.


• BERFATWA DENGAN HATI JUGA BERTENTANGAN DENGAN TUNTUTAN BERPEGANG KPD AL-QUR’AN DAN AL-HADITH. IMAM AL-QURTUBI MENJELASKAN PERKARA INI SEBAGAIMANA YANG BERLAKU KPD GOL. SUFÍ MELAMPAU YANG GEMAR MENGAMBIL HUKUM HANYA BERDASARKAN HATI. Rujuk:





______________________________

Bukti (5)- ESQ MENDAKWA MENCAPAI KEBENARAN MELALUI PENCARIAN (TERMASUK PARA NABI TANPA MENYEBUT PERANAN WAHYU).

MENDAKWA MANUSIA MAMPU MENEMUI KEBENARAN DENGAN PENCARIAN SEBAGAIMANA BERLAKU KEPADA NABI MUHAMMAD SAW, NABI IBRAHIM AS DAN NABI MUSA AS. NABI MUHAMMAD MENCARI DI GUA HIRA’, NABI IBRAHIM PULA MENCARI MAKNA DIRI DI SEBALIK BINTANG, BULAN DAN MATAHARI. MANAKALA NABI MUSA MENCARI SELAMA 40 HARI DI GUNUNG THUR SAINA.
PENGASAS ESQ, ARY GINANJAR TURUT MERASAI PENCARIAN YANG SAMA SEPERTI NABI-NABI ITU, OLEH ITU DIA INGIN BERKONGSI BERSAMA ORANG LAIN LALU MEMAPARKANNYA DALAM BENTUK DRAMA SINGKAT IAITU KURSUS INI:-

• KENYATAAN BAHAWA NABI MUHAMMAD, NABI IBRAHIM DAN NABI MUSA MENEMUI KEBENARAN ATAU KESEDARAN ROHANI MELALUI PENCARIAN/USAHA SENDIRI ADALAH BATIL.


• INI KERANA NABI-NABI TERSEBUT MENERIMA KEBENARAN DENGAN WAHYU ALLAH SWT DAN BUKAN DENGAN PENCARIAN DAN PENGALAMAN.


إِنَّ اللَّهَ اصْطَفَى آَدَمَ وَنُوحًا وَآَلَ إِبْرَاهِيمَ وَآَلَ عِمْرَانَ عَلَى الْعَالَمِين


SANGGAHAN:


NABI MUHAMMAD PERGI KE GUA HIRA MELALUI WAHYU DARIPADA ALLAH SWT. IA JELAS DALAM HADITH YANG DIRIWAYATKAN DARIPADA ‘AISYAH R.A. : “MULA-MULA WAHYU ALLAH SWT DITURUNKAN KEPADA RASULULLAH SAW IALAH DALAM BENTUK MIMPI-MIMPI YANG KEBENARANNYA SETERANG CAHAYA SIANG HARI, LALU KECINTAAN BER-KHALWAT (MENGASINGKAN DIRI) DILIMPAHKAN ALLAH SWT KEPADANYA…


NABI IBRAHIM PULA BUKAN MENCARI DAN MENEMUI KEBENARAN DI SEBALIK BULAN & BINTANG. SEBALIKNYA PERISTIWA ITU BERLAKU SETELAH NABI IBRAHIM TELAH PUN DIUTUS MENJADI NABI DAN MENYAMPAIKAN RISALAH ALLAH. PERISTIWA ITU HANYA SEBAGAI HUJJAH UNTUK MENUNJUKKAN KEBENARAN ALLAH SWT KEPADA KAUMNYA SEBAGAIMANA YANG DIJAWAB OLEH IMAM FAKHRUDDIN AL-RAZI.


• MANAKALA PEMERGIAN NABI MUSA KE THUR SAINA’ BUKANLAH UNTUK PENCARIAN ATAS DIRI SENDIRI TETAPI IA MERUPAKAN JANJI ALLAH SWT KEPADA NABI MUSA UNTUK MENERIMA RISALAH ALLAH (TAURAT). SEDANGKAN KETIKA ITU NABI MUSA TELAH PUN MENJADI RASUL.


• PERBUATAN PENGASAS ESQ MENGIASKAN DIRINYA DENGAN PARA NABI DALAM PENCARIAN SPIRITUAL ADALAH SESUATU YANG SALAH KERANA PARA NABI ADALAH GOLONGAN YANG DIPILIH OLEH ALLAH SWT SECARA KHUSUS SEBAGAI UTUSANNYA.

Buktinya:



_____________________



Penjelasan2 Penyelewengan & Kesesatan ESQ:


a) Perkara-perkara aqidah yang eksklusif di dalam Islam cuba difahami secara inklusif melangkaui agama-agama lain memandangkan para perserta kursus terdiri daripada pelbagai latar belakang agama dengan memutar-belit banyak perkara.


b) Menafsir secara salah terhadap kisah Nabi Muhammad SAW, Nabi Ibrahim AS dan Nabi Musa AS yang dikatakan mencapai kesedaran rohani melalui pencarian dan pengalaman.


c) Membimbing supaya para peserta menuruti suara hati kerana ia adalah punca kebenaran dan Ihsan memandangkan nama-nama dan sifat-sifat Tuhan terletak di dalam God Spot.


d) Mentafsirkan al-Asma al-Husna tanpa berteraskan disiplin ilmu aqidah Ahli Sunnah Wal Jamaah sebenar, sebaliknya ESQ cuba memaksa dalam menterjemah nama-nama Allah bersesuaian dengan matlamat kursus iaitu untuk motivasi kepimpinan.


e) Mengemukakan tafsiran baru terhadap Iman, Islam dan Ihsan.


f) Mengadakan rumus ZMP yang didakwa punca manusia mendapat kekuatan atau perkara luar biasa.


g) Menganjurkan perbuatan-perbuatan ibadah Islam dengan disertai bersama oleh peserta bukan Islam.

Berdasarkan penghayatan dapatlah dinyatakan aspek penyelewengan ESQ ini:


1- Penyelewengan ESQ dari segi Akidah;



a) Mendakwa para Nabi mencapai kebenaran (kesedaran rohani) menerusi pengalaman dan pencarian (tanpa menyatakan peranan wahyu). Pengasasnya mengiaskan dirinya dengan para Nabi dalam pencarian mencari kebenaran sedangkan para Nabi dikurniakan wahyu oleh Allah SWT.


b) Menafikan eksklusivisme aqidah Islam dengan mengatakan bahawa rukun Iman, rukun Islam dan Ihsan bukan hanya eksklusif untuk umat Islam.


c) Mendakwa suara hati ialah punca kesedaran rohani (spiritual quotient/martabat ihsan) termasuk mendakwa Nabi Muhammad SAW sebagai pemimpin yang paling kuat berpegang kepada logika dan suara hati.


d) Tafsiran salah terhadap al-Asma’ al-Husna iaitu dengan mengatakan bahawa manusia dan seluruh alam adalah wakil 99 nama/sifat Allah SWT. ESQ mendakwa ‘fitrah’ bermaksud Allah SWT meniupkan 99 sifat-Nya ke dalam diri manusia. Di samping itu ESQ cuba menafsirkan semua nama-nama Allah SWT bersesuaian dengan matlamat kursus.


e) Mendakwa kekuatan luar biasa seperti mukjizat dan karamah boleh berlaku melalui rumus Zero Mind Process (ZMP). Dengan rumus ZMP ini, ESQ mengiaskan bahawa mukjizat Nabi Musa a.s. diselamatkan oleh Allah SWT daripada tentera Fir’aun boleh jua berlaku kepada orang lain iaitu seperti yang berlaku kepada juru terbang Kapten Abdul Razak.


2- Penyelewengan ESQ dari segi Syariah;


a) Mengadakan tafsiran baru terhadap Islam, Iman dan Ihsan dalam penjelasan berkenaan The ESQ Way 165 dengan diakhiri perbuatan memutar-belitkan ayat al-Qur’an “Pada hari ini aku telah sempurnakan bagi kamu agama kamu...”.


b) Sujud dengan tidak menurut hukum syara’ serta diikuti bersama peserta bukan Islam.


c) Simulasi dengan melakukan perbuatan-perbuatan haji dengan disertai bersama peserta bukan Islam.


d) Mengambil pedoman daripada golongan yang tertolak seperti menerima teori Kod 19 yang dibawa oleh Rashad Khalifah dan pandangan-pandangan ahli falsafah Barat tentang makna kebenaran.

Berdasarkan kenyataan umat Islam yang mengikuti dan prihatin dengan isu kesesatan ESQ ini dapat dikumpulkan pandangan umat Islam berkaitan ESQ adalah seperti berikut:

a) Pendekatan menggunakan penemuan sains bagi membuktikan kebenaran al-Qur’an tidak sesuai kepada umat Islam tetapi hanya sesuai buat bukan Islam dan golongan tidak mendapat pendedahan agama.


b) Pendekatan meluahkan rasa hati secara histerikal, khususnya ketika memohon ampun kepada Allah di khalayak ramai dengan menceritakan dosa masing-masing kepada umum.


c) ESQ sebagai satu kursus penyucian diri dengan kenyataan moderator ESQ, ”Pada hari ini, kamu telah dimuliakan sama seperti para Nabi dan orang-orang yang mulia”. Ia mirip dengan konsep agama Kristian.


d) Muzik latar yang sentiasa digunakan walaupun ketika berdoa, bersujud dan membaca al-Fatihah.


e) Terdapat percampuran antara aktiviti keagamaan dan hiburan.


f) Terdapat ciri-ciri ketaksuban alumni ESQ terhadap Ary Ginanjar, ia dibimbangi melahirkan kumpulan seperti al-Arqam.


g) Terdapat ciri-ciri Batiniah dalam takwilan yang dibuat ke atas rukun Iman, Islam dan Ihsan demi menyesuaikannya dengan kehendak Barat.


h) Terjemahan ke atas Nama-nama dan Sifat-sifat Allah diterjemahkan dengan terjemahan yang longgar dan tidak tepat serta tidak mengambil manfaat daripada tafsiran Nama-nama dan Sifat-sifat Allah daripada para ulama mu’tabar.


i) Ayat-ayat al-Qur’an dan al-Hadith digunakan menurut faham dan kehendak moderator ESQ secara semberono ketika mereka cuba mengupas teori-teori yang dikemukakan oleh para sarjana Barat.









KURSUS ESQ YANG MENYELEWENG

Pada permulaan kursus, para moderator akan meminta kepada semua peserta supaya mengosongkan minda termasuk segala pengetahuan, pangkat dan kekayaan bagi memastikan hati mereka benar-benar dapat memahami apa yang akan dilalui. Perkara ini dinamakan sebagai zero mind process.

1. Menurut mereka, kursus ini tidak memerlukan sebarang catatan nota atau buku rujukan sebaliknya hanya mendengar, melihat dan memerhati melalui gambaran perjalanan yang akan dipaparkan. Bagi mereka, melalui pengalaman perjalanan hidup, manusia mampu untuk menemui kebenaran sebagaimana yang berlaku kepada tiga nabi besar iaitu Nabi Muhammad SAW, Nabi Ibrahim AS dan Nabi Musa AS. Menurut ESQ, proses pencarian makna diri itu telah dilakukan oleh Nabi Muhammad melalui lima tahun di Gua Hira’. Nabi Ibrahim pula selama bertahun-tahun mencari makna diri di sebalik bintang, bulan dan matahari. Manakala Nabi Musa pula mencari selama 40 hari di Gunung Thur Saina’. Di dalam bukunya, pengasas ESQ turut menjelaskan bagaimana beliau telah menemui makna dirinya melalui pengalaman hidupnya yang penuh berliku.

2. Kaedah yang digunakan, para peserta akan dipaparkan dengan dua bentuk perjalanan iaitu outer journey dan inner journey. Outer journey iaitu sebuah perjalanan mengembara ke angkasa lepas sehingga menembusi alam cakerawala setakat yang dapat dilihat oleh teleskop hubble. Melalui perjalanan ini moderator akan menjelaskan bagaimana kebenaran al-Qur’an tentang permulaan penciptaan alam semesta. Manakala inner journey pula merupakan perjalanan menyingkap jauh ke dalam diri manusia. Ia melihat bagaimana kejadian tubuh badan fizikal manusia sehingga sampai kepada satu titik yang dipanggil sebagai God Spot. Pada titik tersebut terdapatnya nilai-nilai spiritual pada seluruh manusia tanpa disedari oleh diri manusia itu sendiri.



Sanggahan:

Kenyataan bahawa kesedaran rohani (spiritual quotient) mampu dicapai melalui pengalaman adalah sesuatu yang agak meragukan. Ini kerana pengajaran seumpama ini boleh mengubah persepsi Islam terhadap ilmu. Bagi Islam pengalaman hidup hanyalah merupakan satu panduan agar manusia lebih berhati-hati tetapi ia tidak boleh dijadikan sumber mencapai tahap kesedaran rohani. Islam meletakkan ilmu sebagai punca untuk mencapai kesedaran rohani, oleh kerana itu golongan yang paling berilmu dianggap sebagai golongan yang amat bertaqwa kepada Allah, firman Allah di dalam surah Fathir ayat 28:

”Yang menaruh bimbang dan takut (melanggar perintah) Allah di kalangan hamba-hambaNya ialah orang-orang yang berilmu”.

Kenyataan bahawa ketiga-tiga nabi iaitu Nabi Muhammad, Nabi Ibrahim dan Nabi Musa menemui kebenaran atau kesedaran rohani melalui pencarian juga adalah tidak tepat. Ini kerana nabi-nabi tersebut menerima kebenaran dengan wahyu Allah SWT dan bukan dengan pencarian dan pengalaman. Di sini dikemukakan kebatilan hujah-hujah yang mengatakan para Nabi mencari sebelum menerima wahyu atau hidayah:-

a) Pencarian Nabi Muhammad SAW di Gua Hira’ : Kita tidak boleh mengatakan Nabi Muhammad menemui kebenaran dengan pencarian melalui usahanya sendiri sebaliknya ia merupakan wahyu daripada Allah SWT. Ia jelas dalam hadith yang diriwayatkan daripada ‘Aisyah r.a. : “Mula-mula wahyu Allah SWT diturunkan kepada Rasulullah SAW ialah dalam bentuk mimpi-mimpi yang kebenarannya seterang cahaya siang hari, lalu kecintaan ber-khalwat (mengasingkan diri) dilimpahkan Allah SWT kepadanya. Ia pergi berkhalwat di gua Hira tempat ia beribadah kepada Allah SWT terus menerus selama beberapa malam sebelum kembali (atau ia ingin berjumpa dengan) keluarganya. Ia membawa bekal makanan untuk persediaan dan pulang menemui Khadijah (istrinya) untuk mengambil lagi bekal makanan hingga wahyu secara tiba-tiba diturunkan kepadanya pada saat ia masih berada di gua itu”.

b) Pencarian Nabi Ibrahim di sebalik bulan dan bintang : Nabi Ibrahim juga tidak boleh dikatakan menemui kebenaran melalui pencarian dan pengalaman. Ini kerana peristiwa yang digambarkan di dalam surah al-An’am ayat 76-78 bukan menunjukkan Nabi Ibrahim mencari dan menemui kebenaran hasil daripada usaha diri sendiri. Sebaliknya peristiwa itu berlaku setelah Nabi Ibrahim telah pun diutus menjadi nabi dan menyampaikan risalah Allah. Peristiwa itu hanya sebagai hujjah untuk menunjukkan kebenaran Allah SWT kepada kaumnya. Imam Fakhruddin al-Razi membentangkan hujah-hujah untuk mengatakan peristiwa tersebut berlaku setelah Nabi Ibrahim menjadi Rasul. Antara hujah beliau ialah seperti berikut:-


الحجة الأولى : أن القول بربوبية النجم كفر بالإجماع والكفر غير جائز بالإجماع على الأنبياء.

“Hujah pertama: Bahawa pendapat tentang ketuhanan bintang adalah kufur dengan ijma’, sedangkan kekufuran adalah sesuatu yang tidak harus secara ijma’ ke atas para Nabi”.

الحجة الثانية : أن إبراهيم عليه السلام كان قد عرف ربه قبل هذه الواقعة بالدليل . والدليل على صحة ما ذكرناه أنه تعالى أخبر عنه أنه قال قبل هذه الواقعة لأبيه آزر : { أَتَتَّخِذُ أَصْنَاماً ءالِهَةً إِنّى أراك وقومك في ظلال مبين } [الأنعام : 74].

“Hujah kedua: Bahawa Nabi Ibrahim a.s. sebenarnya telah mengenal tuhannya sebelum peristiwa ini dengan dalil (al-Qur’an). Dalil tentang kebenaran apa yang kami sebutkan ialah Allah SWT memberitahu tentangnya, bahawasanya beliau (Nabi Ibrahim) telah berkata sebelum peristiwa ini kepada bapanya, Azar: Adakah kamu mengambil berhala-berhala sebagai tuhan, sesungguhnya aku melihat kamu dan kaummu dalam kesesatan yang nyata”. (Surah al-An’am)

الحجة الثامنة : أن هذه الواقعة إنما حصلت بسبب مناظرة إبراهيم عليه السلام مع قومه ، والدليل عليه أنه تعالى لما ذكر هذه القصة قال : { وَتِلْكَ حُجَّتُنَا ءاتيناها إبراهيم على قَوْمِهِ } ولم يقل على نفسه ، فعلم أن هذه المباحثة إنما جرت مع قومه لأجل أن يرشدهم إلى الإيمان والتوحيد . لا لأجل أن إبراهيم كان يطلب الدين والمعرفة لنفسه.

“Hujah kelapan: Bahawa peristiwa ini terjadi dengan sebab perdebatan antara Nabi Ibrahim a.s. dengan kaumnya. Dalil tentangnya bahawa Allah SWT ketika menyebut kisah ini berfirman: Dan demikian hujah kami, kami datangkannya kepada Ibrahim buat kaumnya. Ayat ini tidak menyebut buat dirinya sendiri, maka dimaklumi bahawa perbahasan ini berlaku dengan kaumnya untuk memberikan mereka petunjuk kepada iman dan tauhid. Bukan dengan kerana Ibrahim mencari agama dan pengetahuan bagi dirinya sendiri” [2].


c) Pencarian Nabi Musa di Thur Saina’ : Berkenaan Nabi Musa pula, pemergian Musa ke Thur Saina’ bukanlah untuk pencarian atas diri sendiri tetapi ia merupakan janji Allah SWT kepada Nabi Musa untuk menerima risalah Allah (taurat). Ia disebut dengan jelas di dalam surah al-A‘raf ayat 142-144:

“Dan Kami telah janjikan masa kepada Nabi Musa (untuk memberikan Taurat) selama tiga puluh malam, serta Kami genapkan jumlahnya Dengan sepuluh malam lagi, lalu sempurnalah waktu Yang telah ditentukan oleh Tuhannya empat puluh malam. dan berkatalah Nabi Musa kepada saudaranya Nabi Harun (semasa keluar menerima Taurat): "Gantikanlah Aku Dalam (urusan memimpin) kaumku dan perbaikilah (Keadaan mereka sepeninggalanku), dan janganlah Engkau menurut jalan orang-orang Yang melakukan kerosakan”.

WALLAHU 'ALAM

www.abu-syafiq.blogspot.com






Haramkah atau perbetulkan ESQ?
Posted on Monday, July 12 @ 22:00:00 PDT
Dilulus untuk paparan oleh CyberSniper

Analisis IsuOleh: wanibrah

"
Persoalan haramkah atau perlukah diperbetulkan ESQ berbangkit setelah pihak Mufti Wilayah Persekutuan, Datuk Haji Wan Zahidi Wan Teh mewartakan hujahnya dalam bentuk fatwa Mufti Wilayah Persekutuan bahawa kursus ESQ befcanggah dengan ajaran Islam.
Menurut fatwa tersebut, kursus ESQ yang diasaskan oleh Ary Ginanjar Agustian adalah menyeleweng daripada ajaran Islam kerana mengandungi ajaran-ajaran yang boleh merosakkan akidah dan syariat Islam. Fatwa tersebut telah menguraikannya kepada 10 ajaran yang difatwakan menyeleweng, antaranya adalah mendukung fahaman Islam liberal dan plural agama, mendakwa para Nabi mencapai kebenaran melalui pencarian bukan pilihan Allah, mencampur aduk ajaran Islam dengan Kristian, Yahudi dan amalan kerohanian Hindu, menekankan suara hati sama dengan Hindu, mengutamakan logik, mengengkari mukjizat, menggunakan Kod 19 rekaan Rasyad Khalifah untuk mentafsir al-Quran, menyamakan bacaan 17 kali surah al-Fatihah dengan amalan Bushido menurut agama Buddha, mengiaskan mukjizat Nabi Musa dengan apa yang berlaku kepada seorang juruterbang, dan mentafsirkan kalimah syahadah sebagai “triple one” sama dengan konsep trinity dalam ajaran Kristian.
Kepada umat Islam seluruhnya, hujah Mufti Wilayah Persekutuan itu sudah mejnadi satu fatwa bila ia diwartakan pada 17 Jun 2010. Meskipun pihak Menteri diJabatan Perdana Menteri, Datuk Jamil Khir Baharom sudah menghadkan pemakaian fatwa itu untuk Wilayah Persekutuan sahaja (Utusan Malaysia, 9 Julai 2010), namun ia dilihat sebagai kenyataan yang terkeluar daripada konteks amalan keIslaman. Penting dilihat ialah pihak mufti sudah memfatwakan dengan mengemukakan hujah lalu menghukum ESQ haram kerana ada beberapa perkara amalan di dalam ESQ bercanggah dengan Islam.
Sementara itu ada pihak lain yang belum boleh menerima fatwa tersebut, malah terus menghalalkan ESQ itu dengan pelbagai alasan yang bukan hujah memfatwa. Termasuklah menyandarkan hasil muzakarah Majlis Fatwa Kebangsaan yang dikatakan berhujah yang tidak mengharamkan. Walau bagaimanapun, majlis itu belum mengeluarkan lagi sebarang fatwa mengenai ESQ itu.
Hujah lawan hujah
Maka di sana masing-masing sudah ada hujah. Justeru jika mahu menolak hujah Mufti Wilayah Persekutan itu, perlulah pihak yang hendak menolak itu menjawab atau memperbetulkan hujah Mufti Wilayah Persekutuan itu. Langkah berlaku adil terhadap fatwa mufti itu amat baik. Dalam kaedah muzakarah pun, apabila berhujah perlu dijawab dengan hujah dan hujah mana yang boleh disepakati menepati ajaran Islam, maka hujah itu diterima sebagai benar.
Dalam kes ESQ, pihak Mufti Wilayah Persekutuan sudah membutirkan 10 hujah yang mempamerkan ESQ bercanggah dengan Islam dan jika ingin menafikan hujah itu, perlulah dijawabkan kesemua 10 hujah tersebut dengan hujah Islam yang lebih sahih dan menepati hukum. Mana yang dinilai bercanggah dan tidak benar tentang ESQ hendaklah diperbetulkan agar selari dengan Islam.
Fatwa mufti mendahului
Malangnya, sehingga kini pihak Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Islam Malaysia (Jawatankuasa Fatwa MKI) belum bersidang untuk memutuskan fatwa mengenai ESQ. Jawatankuasa itu hanya baru bermuzakarah sahaja. Sedangkan pihak Mufti Wilayah Persekutuan telah mendahuluinya. Kenapa lambat sangat? Mungkin belum cukup kajian dibuat. Sedangkan sebelum ini Panel Kajian Aqidah Jawatankuasa Kemajuan Islam Malaysia (Jakim) dikatakan telah melakukan kajian (antara Ogos 2008 hindaa Februari 2009) dan menyimpulkan ada modul ESQ yang bercanggah dari segi akidah dan syariah. Namun, perkara itu tidak disusuli dengan fatwa oleh Jawatankuasa Fatwa MKI. Dalam hal ini, nampaknya Mufti Wilayah Persekutuan lebih prihatin dan bersistem dalam menjalankan tugas sehingga mendahului Jawatankuasa Fatwa MKI. Demikianlah mufti itu melaksanakan prinsip tugas didahulukan dan fatwa diutamakan.
Fatwakan di peringkat kebangsaan
Dalam menyelesaikan kekeliruan atau kekaburan serta percanggahan tentang penerimaan kursus motivasi ESQ ini, sebaiknya muzakarah dapat diadakan sekali lagi. Muzakarah itu penting bagi memahami realiti kursus ESQ sebelum difatwakan di peringkat kebangsaan. Setidak-tidaknya dapat memandu masyarakat yang berminat dengan ESQ memahami isu agama sebenar yang tersirat di sebalik kursus yang diikuti nanti. Paling utama, kandungan fatwa Mufti Wilayah Persekutuan itu dapat dijadikan bahan untuk dimuzakarahkan. Berpandukan hujah mufti itu sebagai bahan perbincangan diyakini banyak persoalan dapat dirungkaikan. Paling penting dirungkaikan adalah apa yang tersirat dan tersurat asas Islam di sebalik pendekatan motivasi diri yang memberi makna E (emotion), S (spiritual) dan Q (quotient) atau dipermudahkan sebagai kecerdasan emosi dan spiritual yang kini mencandui segelintir masyarakat yang mencari kesedaran akidah dan akhlak Islam serta kesungguhan diri ke arah terbaik.
Oleh kerana itu, ia tidak padan dengan pengumuman mufti-mufti untuk menjawab semua persoalan yang keliru mengenai pengisian kursus ESQ. Misalnya, Sinar Harian (9 Julai 2101) menyiarkan jawapan Mufti Perak yang menghukumkan motivasi anjuran ESQ Leadership Centre Sdn Bhd (ESQ) tidak bertentangan dengan akidah dan syariat Islam selain tidak mempunyai unsur-unsur yang membawa kesesatan dan tidak ada kena mengena dengan fahaman liberalisme dan pluralisme.
Bagaimana pula dengan hujah Mufti Wilayah yang memfatwakan kursus ESQ itu adalah mendukung fahaman liberalisme dan pluralisme-agama. Bukti dengan hujahnya berlaku dalam kursus ESQ amalan mentafsir nas-nas agama secara bebas dan mengajar peserta berfahaman semua agama adalah sama dan benar.
Masyarakat ingin tahu, apakah hujah Mufti Perak lebih menepati hukum berbanding Mufti Wilayah Persekutuan, sedangkan hujah Mufti Wilayah Persekutuan sudah dapat dibaca.
Langkah penyelesaian
Langkah ke arah penyelesaian amat wajar memandangkan alumni atau lepasan kursus ESQ ini sudah puluhan ribu. Berpandukan kenyataan Mufti Selangor (Sinar Harian 12 Julai), pihak berwajib fatwa belum memutuskan apa-apa fatwa, maka sewajarnya Jawatankuasa Fatwa MKI dapat bertindak cepat sebelum kekhilafan menjadi lebih kusut.  Apa yang utama, pihak Jawatankuasa Fatwa MKI itu dapat menjadi penyelesai muktamad sesuai dengan fungsinya ke arah menyelesaikan masalah-masalah keagamaan kini melanda masyarakat Islam yang melalui atau akan melalui kursus ESQ.
Di mana perginya Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (Jakim) yang diberi tanggungjawab memajukan Islam di negara ini? Seharusnya Jakim bertindak secara produktif dan aktif. Jangan pula Jakim dilihat sebagai agensi pusat yang cepat dalam hal ehwal politik pemerintah seperti isu Wahabi dan Syiah sahaja. Semoga bergandingan baik Jawatankuasa Fatwa MKI dengan Jakim. Perbetulilah mana yang tersilap. Kini isu ESQ sudah kelihatan tersilap, maka perbetulkan demi kemajuan seluruh umat Islam.
Kenapa perlu sangat ESQ
Sebenarnya dalam pokok ajaran Islam telah terkandung nas yang cukup bagi memotivasi diri, alam pekerjaan dan bermualamat dengan persekitaran hidup kita. Justeru apa perlu sangat mengikuti kursus ESQ. Sampai ia semacam fenomena bagi organisasi termasuk sektor awam mengikuti kursus ESQ. Sedangkan Islam yang didatang khusus oleh Allah SWT adalah mencapai makam tertinggi dan paling sempurna dan lengkap di dalam menyantuni seluruh aspek kehidupan manusia.
Tambahan pula ESQ adalah ciptaan manusia yang hanya bertaraf khalifah di bumi, lalu ia terdedah dengan segala macam kerendahan dan kekurangan. Oleh itu, munasbahnya kursus ESQ itu dipersembahkan dengan pelbagai seni pendorong, meskipun memakai nilai-nilai yang bersumberkan bukan dari Islam.
Kaji pengalaman Kelantan
Oleh sebab itu, sewajarnya umat Islam mengetahui dan menyakini bahawa pokok ajaran Islam dalam konteks motivasi diri, kecerdasan dan kerohanian telah ada nilai terasnya, iaitu ubudiah (pengabdian), masuliah (tanggungjawab) dan itqan (cemerlang), ringkasnya UMI. Pihak Tuan Guru Nik Abdul Aziz Nik Mat selaku Menteri Besar Kelantan telah memakmurkan pentadbiran negeri Kelantan berteraskan UMI ini selama 20 tahun dan terbukti menghasilkan natijah yang berintegriti. Maka, penghuraian apa makna sekalipun atas nama Islam yang bertujuan mencari kebaikan dan kehebatan diri mestilah berpandukan kepada prinsip nilai teras UMI ini. Ini kerana teras UMI ini adalah relevan dan mempunyai kekuatan untuk memandu manusia menjalankan apa sahaja urusan dengan Allah SWT, urusan sesama manusia dan dengan alam sejagat.
Sehubungan itu, apabila menelusuri pemikiran Tuan Guru Nik Abdul Aziz di dalam isu ESQ ini, maka seruan kepada pihak yang begitu kagum dengan kursus ESQ itu (sehingga sanggup mempertahan dan membelanya) sewajarnya diteliti beberapa persoalan untuk dijawab. Antara persoalannya, pertama kenapa kita mudah terpengaruh dengan pendekatan-pendekatan baru, sedangkan ajaran Islam sebagai ad-din telah sempurna. Islam adalah dari Allah Tuhan Yang Maha Pencipta yang bersifat milik hakiki dan kalimah Allah.
Kedua, apa perlu kita fikir dan rumuskan ‘barang’ yang telah ada di dalam Islam, apa hebatnya kursus ESQ itu jika dibandingkan pendekatan Islam yang meletakkan pendorong utama kehidupan adalah pahala/dosa, syurga/neraka, ikhlas/riak/takabur dan iman/kafir/munafik. Bagi insan yang bergelar manusia sebagai khalifah Allah di bumi, bermula akhil-baligh seharusnya telah memilih jurus hidupnya yang memenuhi perintah Allah SWT dan Rasul-Nya. Ini bermakna pilihan tepat adalah mengutamakan iman, berniat ikhlas, mengharapkan syurga Allah dan menjadikan pahala sebagai bekalan menghadapi alam akhirat.
Ketiga, sekiranya kita merasai dengan mengikuti kursus ESQ kita berupaya mencapai kebijaksanaan dan kecemerlangan, apakah kita telah memahami hakikat Islam, iman dan ehsan yang diajar oleh Nabi Muhammad SAW kepada umatnya. Sedangkan di dalam Islam terlalu banyak ruang untuk kita mencapai kecerdasan rohani dan emosi malah jasmani serta kualiti kerja. Antaranya mengamalkan doa harian, solat fardu, amalan sunat, bersedekah dan seumpamanya yang sukatannya telah dirumus sendiri oleh Nabi Muhammad SAW. Justeru, tidak semestinya kursus ESQ satu-satunya ruang untuk kita mencapai kecerdasan atau ruang untuk kita menunjuk-nunjuk kebijaksanaan.
Keempatnya, apa jaminan ESQ akan membantu kita mencapai rahmat Allah SWT dan syafaat Nabi Muhammad SAW di akhirat kelak. Adakah dengan mengkuti kursus ESQ akan membawa kita ke syurga? Sedangkan, kekeliruan yang timbul sekarang (berikutan persimpangan hujah antara Mufti Wilayah Persekutuan dengan beberapa mufti negeri lain) telah menelanjangkan hakikat ESQ adalah sebenarnya tidak sempurna dari segi akidah dan syariat Islam. Ketidaksempurnaan itu harus diuruskan terlebih dahulu dan sebarang kekeliruan hendaklah diperjelaskan demi memurnikan akidah dan syariat masyarakat Islam. Sesuatu yang sempurna sahaja akan mendapat nilai kasih-sayang dari Allah SWT.
Kelima, realiti di dalam Islam, al-Quran adalah rujukan mutlak dan Nabi Muhammad SAW merupakan ikutan dan idola kepada sekalian umat dan alam semesta. Sesungguhnya al-Quran adalah perlembagaan hidup dan Nabi pula adalah idola terbaik (khudwah hasanah). Mungkin dengan kekeliruan yang ada, ESQ sudah berada pada persimpangan antara al-haq dan al-bathil. Kedudukan tersebut sekaligus menafikan signifikannya kandungan kursus ESQ boleh dijadikan asas rujukan, jauh sama sekali untuk meletakkan pengasasnya A. G. Gustian sebagai idola yang mampu mendekatkan hakikat keinsanan yang selari dengan sukatan al-Quran.
Keenam, apabila menghayati dan menerima pakai kajian Mufti Wilayah Persekutuan berhubung dengan amalan fahaman-fahaman selain Islam, akhirnya umat Islam akan terperangkap dengan kekufuran yang nyata. Dalam kajian mufti tersebut (bertajuk Kertas Gerakan Islam Liberal di Indonesia dan kaitan dengan ESQ, boleh diakses di laman www.muftiwp.gov.my/) yang memetik fatwa Majlis Ulama Indonesia (MUI), pihak MUI telah mengharamkan umat Islam mengikuti faham pluralisme, sekularisme dan liberalisme agama. Bersesuaian pula dengan penemuan mufti tersebut bahawa di dalam ESQ adanya unsur fahaman ini, maka wajarlah asas-asas motivasi diri untuk mencapai kelebihan kerjaya dapat dibuat penilaian semula sehingga suatu penyelesaian atas kekeliruan diketemukan. Ada baiknya kita kembali kepada kaedah Islam berasaskan kandungan al-Quran yang menganjurkan prinsip bekerja berteraskan ubudiah, masuliah dan itqan dijadikan panduan utama. 

ESQ perlu permurnian akidah
Akhirnya, jika benar apa yang dihujahkan tentang ESQ itu mengandungi unsur campur aduk yang merosakkan akidah dan syariat Islam, sewajarnya kita mengelak dan menjauhinya. Kepada pihak berkuasa agama Islam terutama Jakim dan jabatan mufti setiap negeri seharusnya mengambil pengajaran daripada pengharaman Pertubuhan al-Arqam suatu masa dahulu. Asas pengharaman itu berpunca daripada amalan tarikat yang berlaku di luar konteks akidah dan syariat apabila mempercayai manusia biasa bakal bangkit semula sebagai nabi dan amal ibadatnya pula bertaksubkan manusia. Demikian pula, seketika dahulu sekitar 1950-an pernah berlaku amalan kerohanian bernama Subuk di Kelantan yang menggunakan pendekatan campur aduk pelbagai kepercayaan turut diharamkan. Begitu pula, sebelum ini (Oktober 2008) amalan Yoga di kalangan umat Islam telah diharamkan kerana ia bukan sahaja salah satu cabang agama Hindu malah di dalamnya ada bacaan yang bercanggah dengan akidah Islam. 

Oleh itu, sewajarnya di dalam isu ESQ ini umat Islam hendaklah bertindak secara cermat dari segi penglibatan dan pengamalannya, atau perlu dilakukan pemurniaan isi kandungan kursus itu agar tidak terpalit dengan permasalahan campur aduk akidah yang boleh membawa kepada kesyirikan atau kekufuran.
Oleh:Wan Nik Wan Yussof
Setiausaha Politik Menteri Besar Kelantan.

No comments: