Ahlan Wasahlan...

Jawatan Kosong Untuk Gadis Bawah 27 Tahun

Minuman Kesihatan dan Kekuatan

Minuman Kesihatan dan Kekuatan
Belum Cuba ..Belum Tahu... Cuba dulu baru tahu..

KITA SUKA MELATAH PADA ISU-ISU TASKA TANPA MERUJUK PADA PUNCA ASAL!

Kita dikejutkan dengan satu video bagaimana anak-anak di sebuah taska didera, video itu tersebar di internet maka kita terus melatah dan melemparkan pelbagai idea, tuduhan dan fitnah tanpa mengambil sikap berhati-hati pada pembawa berita.

Al-Quran mengingatkan kita bahawa

Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini - dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) - sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan.

(Al-Hujuraat49:6)


Sesungguhnya orang-orang yang membawa berita yang amat dusta itu ialah segolongan dari kalangan kamu; janganlah kamu menyangka (berita yang dusta) itu buruk bagi kamu, bahkan ia baik bagi kamu. Tiap-tiap seorang di antara mereka akan beroleh hukuman sepadan dengan kesalahan yang dilakukannya itu, dan orang yang mengambil bahagian besar dalam menyiarkannya di antara mereka, akan beroleh seksa yang besar (di dunia dan di akhirat). (An-Nuur 24:11)


Sepatutnya mereka (yang menuduh) membawa empat orang saksi membuktikan tuduhan itu. Oleh kerana mereka tidak mendatangkan empat orang saksi, maka mereka itu pada sisi hukum Allah, adalah orang-orang yang dusta. (An-Nuur 24:13)


Maknanya Allah nak kita menjadi manusia yang analitikal pada isu-isu yang dikemukakan dengan membawa bukti dan fakta yang jelas dan bukan bermain emosi semata-mata dan bertanggungjawab pada hujah dan idea yang dikemukakan.

Dunia sekarang adalah dunia kepantasan maklumat...kena check maklumat yang sampai kepada kita itu maklumat tepat atau maklumat rekaan kerana dengan kepantasan maklumat maka kepantasan fitnah, berbohong dan dusta akan tersebar dgn cepat dan pantas.



Bila kita melihat video di atas, kita melihat dengan emosi yang geram lalu kita melupai akal yang waras,

lalu bersemburlah kemarahan kita....

tetapi hari ini AKHBAR ada melaporkan sesuatu yang sebaliknya.....

Tampal mulut bayi

Oleh Ibrahim Isa
hmetro.com.my



Tampal Mulut Bayi


JOHOR BAHRU: Marah kepada majikan, dua pengasuh sebuah pusat asuhan di Taman Kota Masai, dekat sini, bertindak kejam menampal pita pelekat pada mulut bayi jagaan mereka manakala tubuh pula dililit ketat dengan kain bedung.

Tidak cukup dengan itu, dua pengasuh terbabit turut membuat rakaman video gambar tujuh bayi di bawah jagaan mereka itu sebelum rakaman berkenaan diedarkan kepada umum.

Berikutan perbuatan khianat dua wanita berusia 20 dan 22 tahun itu, pemilik pusat asuhan berkenaan, Shaherah Abd Malik berdepan pelbagai masalah untuk menjelaskan apa sebenarnya berlaku kepada pelbagai pihak yang memandang serong terhadapnya.

“Ini perbuatan khianat. Hakikatnya, saya dan pengasuh lain tidak pernah mengabaikan kebajikan bayi serta kanak-kanak yang dihantar ke pusat asuhan kami.


“Dua bekas pekerja saya itu sengaja berbuat demikian bagi merosakkan nama baik dan perniagaan saya,” katanya.


INI adalah beberapa pandangan ibubapa pasal hal ini:

1. As Salam,
Mama dah perasan video ni mlm semalam di FB my friends, kebetulan malam semalam mama tgk video ni dengan anak lagi, anak yg umur baru 4 tahun pun paham ckp kesiannye baby kena selimut ketat2 & kena tampal mulut..

Pagi ni bila buka Muka Buku dah ramai kawan2 FB yg kongsi kes ni dan dh kuar akhbar harian metro pun

Memang tak berhati perut btol la perbuatan pengasuh taska ni w/pun berita harian metro ni ckp diorang buat sebab sengaja nak sabotaj majikan pusat asuhan kanak2 tersebut. Yang jadi mangsanya kanak2 yg x berdosa pulak..Moga perbuatan mereka kepada kanak2 x berdosa ni dapat pembalasan yg sewajarnya.

2. Rupanye yang jadi mangsa tampal mulut tu anak pemilik pusat asuhan sendiri tu sendiri. Laporan polis telah pun dibuat oleh ibu mangsa kanak2 berkenaan.

3. Semalam masa tgk video ni bertambah kecut perut rasa nak hantar anak ke Taska, tapi itula risiko ibu yg bekerjaya ni, setakat ni mama masih beruntung sebab duduk dekat dgn family dan mak mertua sudi jaga anak2 kami, bila mak mertua ada hal, mama akan minta tolong pada keluarga mama.

4. Pengusaha taska perlu bersabar dgn karenah bekas pengasuh yang tak berhati perut ini.Alhamdulillah tindakan pantas pemilik taska dan ibu membuat laporan polis dan memaklumkan pada akhbar bagi membersihkan nama dan maruah tercalar amat dialu-alukan. Seeloknya nyatakan dan dedahkan nama-nama pengasuh tersebut supaya pemilik - pemilik taska-taska lain tidak mengambil mereka bekerja kerana tindakan mereka melampaui batasan kemanusiaan.

No comments: